Kamis, 24 Juli 2014
Varietas Unggul Baru Padi Sawah di Mata Petani PDF Cetak Surel
Kamis, 07 Juli 2011 02:19

Pepatah Minang mengatakan bahwa condong mato ka nan rancak condong salero ka nan lamak. Pepatah ini berlaku bagi selera orang Minang yang berada di kampung untuk memilih rasa nasi.

Orang Minang di nagari-nagari lebih menyukai rasa nasi yang agak berderai (pera, kadar amilosa e” 26 persen). Varietas padi yang memiliki rasa nasi pera di antaranya adalah IR-42, cisokan, anak daro, junjung dan lainnya yang telah biasa ditanam petani di Sumatera Barat.

Badan Penelitian dan Pe­ngem­­bangan Pertanian semenjak tahun 1978 sampai sekarang telah melepas sekitar 59 varietas padi sawah, se­bahagian besar memiliki rasa pulen (sedikit bergetah dan lembut).

Memperhatikan keinginan penduduk Indonesia yang meng­konsumsi sebagian besar padi yang memiliki rasa nasi pulen dan sedikit meng­kon­sumsi nasi pera, maka Badan Penelitian dan Pengem­bangan Pertanian dalam bidang per­banyakan varietas padi lebih  diarahkan kepada padi yang me­miliki rasa nasi pulen dan sedikit rasa nasi pera. Sehingga varietas padi yang ditanam oleh petani Sumatera Barat hanya IR-42, Cisokan dan beberapa varietas lokal.

Rendahnya keragaman va­rie­tas padi yang ditanam petani akan berakibat ber­kembangnya hama dan pe­nyakit, karena keragaman genetik padi juga rendah. Keadaan ini memperbesar peluang kegagalan panen akibat serangan hama dan penyakit.

Di Sumatera Barat hama dan penyakit yang sering meru­sak tanaman padi antara lain, hama tikus (Rattus argen­tiventer), keong mas (Pomacea canaliculata), wereng hijau (Nephottetix virescens, N. Cinticeps, N. Nigropictus, N. Malayanus), wereng coklat (Nilaparvata lugens), dan kepinding tanah (Scotinophara coarctata). Hama tersebut merupakan hama utama yang selalu ada di lapangan. Sedang­kan penyakit utama ditemukan adalah penyakit blas (jamur Pyricularia oryzae), tungro (virus tungro) , hawar pelepah (jamur Rhizoctonia solani Kuhn) dan hawar daun bakteri (bakterial leaf blight - BLB).

Hama dan penyakit terse­but berkembang dan merusak tanaman padi sangat tergan­tung kepada tingkat keta­hanan tanaman dan dukungan faktor iklim. Jika di lapangan dite­mukan hanya satu atau dua ma­cam varietas padi yang me­miliki gen ketahanan yang sa­ma, maka satu varietas terserang ha­ma atau penya­kit, maka varietas satu lagi berpeluang besar akan ter­serang oleh hama atau pe­nyakit yang sama. Dengan demikian keragaman atau banyak varietas di tanam petani dalam satu hamparan, perkembangan hama dan pe­nyakit dapat ditekan.

Memperhatikan sebaran varietas padi sawah yang sempit dan terjadinya gang­guan berba­gai hama dan penyakit akhir-akhir ini, maka Balai Peng­kajian Tek­nologi Pertanian (BPTP) Sumatera Barat menga­dakan kegiatan “Display Varie­tas Unggul Baru Padi Sawah” yang telah dimulai semenjak tahun 2009 di seluruh Kabu­paten dan Kota di Sumatera Barat.

Kegiatan ini mem­perke­nalkan varietas unggul baru (VUB) padi sawah yang diha­silkan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian kepada petani. Hasil kegiatan ini diharapkan petani dapat memilih varietas padi sawah yang cocok dikembang­kang­kan di lahannya dan sesuai dengan selera. Dari hasil kegiatan tahun 2010 ternyata padi sawah varietas Logawa, Tukad unda, Silugonggo, Inpari-12 dan Inpara-3 jauh mengungguli hasil dibanding varietas IR-42, IR-66, Ciso­kan, Anak daro, Jun­jung dan Ciredek di setiap kabupaten dan kota. Rara-rata hasil gabah kering panen varietas unggul baru di atas 7 t/ha, sedangkan varietas yang biasa ditanam petani hanya di bawah 4 t/ha.

Keunggulan hasil gabah varietas unggul baru ini tidak diikuti dengan keunggulan ketahanannya terhadap hama dan penyakit. Varietas Loga­wa dan Tukad unda di setiap kabupaten dan kota terinfeksi oleh penyakit tungro, sehing­ga varietas ini dianjurkan untuk tidak ditanam pada daerah endemik penyakit tungro.

Varietas Silugonggo dan Inpari-12 mempunyai umur yang pendek, yaitu berkisar antara 95 hari sampai 100 hari. Sedangkan varietas yang selama ini ditanam petani memiliki umur berkisar antara 110 sampai 120 hari. Sehingga varietas Silugonggo dan Inpari-12 dapat ditanam 3 sampai 4 kali setahun pada daerah-daerah yang berigasi baik dan teratur. Di samping itu varietas Inpari-12 cocok ditanam pada lahan tadah hujan sampai ketinggian 600 m dari per­mukaan laut.

Pada umumnya varietas unggul baru padi sawah yang diperkenalkan BPTP Su­matera Barat memiliki rasa nasi pera yang sama rasanya dengan rasa nasi varietas Cisokan, Ceredek, Anak daro, Junjuang dan varietas lainnya di Sumatera Barat. Tetapi dari segi harga gabah selalu mendapat tekanan dari para pembeli. Rata-rata harga gabah kering panen varietas unggul baru dibeli pedangan lebih rendah 20 persen sam­pai 25 persen dari harga gabah padi varietas Cisokan, IR-42, Anak daro, Junjung dan Ceredek.

Akibat pene­kanan harga gabah varietas unggul baru oleh pedagang, menyebabkan petani enggan menerima varietas unggul baru padi sawah. Sehingga per­kem­bangan varietas unggul baru termasuk lambat di tingkat petani Sumatera Barat.

Pedagang melakukan pe­ne­­kanan harga gabah de­ngan alasan rasa nasi pulen (bergetah) yang terditentukan oleh kadar amilosa. Jika rasa nasi yang menjadi alasan pedagang untuk menekan harga, hal ini tidak benar. Berdasarkan hasil analisis kadar amilosa dari masing-masing varietas unggul baru tidak jauh berbeda dengan varietas yang biasa ditanam petani. Contohnya  Varietas IR-42 kadar amilosa 27 persen, Cisokan kadar amilosa 26 persen, dan IR-66 kadar ami­losa 26 persen, sedangkan Logawa kadar amilosa 26 persen, Tukad Unda kada amilosa 25 per­sen, Inpari 12 kadar amilosa 26 persen, Silugonggo kadar amilosa 26,9 persen dan Inpara 3 kadar amilosa 28,6 persen.

Sekarang, bagaimana tin­dakan pemerintah daerah terhadap permasalahan ini ?. Apa dibiarkan petani me­nanam varietas padi lokal atau varietas unggul yang sudah lama bere­dar, dengan menghadapi ber­bagai kendala yang dapat menyebabkan hasil rendah atau kegagalan panen.

Tentu peme­rintah daerah tidak ingin Sumatera Barat yang selama ini menjadi pemasok beras bagi propinsi tetangga berubah menjadi penerima beras dari propinsi lain.

Karena itu pemerintah daerah harus berusaha men­cari varietas unggul baru padi sawah dan men­so­sia­lisa­sikannya.

Harga gabah varietas ung­gul baru harus mendapat jaminan pemerintah, dengan cara mem­beri subsidi harga bagi varietas unggul baru atau Bulog mem­beli gabah va­rietas unggul baru dengan harga yang sama de­ngan varietas lainnya. So­sialisa­sikan rasa nasi varietas ung­gul baru pada berbagai perte­muan di tingkat petani. Se­hing­ga petani mempunyai ke­yakinan rasa nasi varietas unggul baru sama dengan varietas yang biasa mereka tanam.

 

IRMANSYAH RUSLI

(Peneliti Utama Balai Pengakajian Teknologi Pertanian Sumatera Barat)

Comments (2)Add Comment
0
dm
written by string, April 03, 2012
klik yahoris.com
0
KASUS YANG SAMA DI RIAU DARATAN
written by string, Juli 07, 2011
Sebenarnya niat baik Badan Litbang Pertanian kita hargai untuk meningkatkan pendapatan petani, dengan melakukan pengenalan VUB Padi kepada petani.Persoalannya salah satu varietas yang di sukai petani karena produksinya tinggi namun rasa beras tersebut pulen atau agak pulen, sementara selera umum masyarakat Riau itu sama dengan di Rumatera Barat. jalan keluarnya adalah kewajiban pemerintah menampung hasil produksi VUB padi yang disukai petani dasi sisi produksi, namun kurang diminati dari segi rasa, karna orang Riau suka rasa nasi yang perak.

Write comment

busy