Rupert Murdoch Salahkan Seluruh Muslim atas Teror di Perancis

Administrator
- Minggu, 11 Januari 2015 | 19:11 WIB

Tweet tersebut sudah di-retweeted hampir 4,000 kali pada Hari Minggu ini dan difavoritkan oleh lebih dari 2,000 orang.

Namun tweet itu juga mengundang kemarahan dan serangan balik di media sosial.

Mayoritas mereka yang mengkritit pernyataan Murdoch itu mengatakan seluruh agama tidak boleh disalahkan ;atas aksi yang dilakukan oleh ekstrim minoritas . seperti kritik yang ditulis oleh seorang blogger asal Inggris, “ Mereka (pelaku) sebagai kebanyakan orang muslim???? Anda tidak boleh menyalahkan agama yang dianut oleh miliaran orang bertanggung jawab atas tindakan dari hanya sebagian orang”.

Banyak dari pengguna twitter beramai-ramai mengunggah permohonan maaf dengan emoticon lidah dijulurkan atas pernyataan yang disampaikan Murdoch.

Penulis Matt Haig menulis : “Rupert Murdoch mengira seluruh muslim harus meminta maaf atas terorisme. Jadi atas nama semua orang kulit putih saya hendak meminta maaf atas pernyataan Rupert Murdoch”.

Komedian Australia, Adam Hills juga bergabung dengan banyak orang yang mengkritik siulan Murdoch tersebut dengan mengatakan “Oh bagus, Rupert Murdoch telah memperkeruh perdebatan mengenai Charlie Hebdo. Saya Aku bertanya-tanya kiranya mana yang usang, fanatik, sosiopat ;yang bisa memicu ini semua,”

Pengacara Akeela Ahmed menambahkan “Bagaimana ‘muslim’ harus menghancurkan para jihadis, ketika mereka juga ikut menjadi korban terbesar dari terorisme?”

Murdoch kemudian berbicara untuk meluruskan maksud dari pernyataannya di twitter dengan me­nga­ta­kan”Pem­benaran politik telah menyebabkan penyangkalan dan kemunafikan”. Ini bukan pertama kalinya Rupert Murdoch telah menyebabkan kegemparan di Twitter.

Baru-baru ini ia banyak dikritik karena tweet dia yang menyombongkan salah satu surat kabar tabloid miliknya, Sydney Daily Telegraph, adalah salah satu media yang pertama kali memecahkan kisah pengepungan Sydney yang mematikan pada bulan Desember tahun lalu.

“AUST dikagetkan dengan teror Sydney. Hanya Daily Telegraph yang berhasil mengungkapkan tragedi berdarah pada pukul 02:00. Selamat,” tweet Murdoch.

Pengguna Twitter bereaksi dengan kemarahan, menulis tweet ini tidak sensitif dan “memalukan.” (h/dtc)

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Harga Cabai Hingga Kentang Turun Berjamaah di Padang

Selasa, 30 November 2021 | 10:30 WIB

JD.ID Jual Spark 7 Terbaru dari TECNO

Senin, 29 November 2021 | 17:00 WIB

Harga Tomat Anjlok di Padang, Hanya Rp7.000 Per Kg

Senin, 29 November 2021 | 12:20 WIB

Omicron Bikin Saham-Saham Batu Bara Terkapar

Senin, 29 November 2021 | 09:58 WIB

Sektor Pertanian Serap 53% Angkatan Kerja di Sumbar

Minggu, 28 November 2021 | 11:15 WIB
X