Utang Luar Negeri RI Tembus Rp 6.300 T, Ini Rinciannya

- Kamis, 16 April 2020 | 07:27 WIB

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Bank Indonesia (BI) mencatat pertumbuhan utang luar negeri (ULN) Indonesia melambat yakni 5,4% dibandingkan bulan sebelumnya 7,6%.

Perlambatan ini terjadi karena pandemi COVID-19 yang terjadi di seluruh dunia. Bagaimana rinciannya?

Dari catatan bank sentral ULN Indonesia per Februari 2020 sebesar US$ 407,5 miliar atau setara dengan Rp 6.316 triliun (kurs Rp 15.500). Angka ini tumbuh 5,4% lebih lambat dibandingkan pertumbuhan bulan sebelumnya 7,6%.

ULN ini terdiri dari utang pemerintah dan bank sentral sebesar US$ 203,3 miliar atau Rp 3.151 triliun atau swasta termasuk BUMN US$ 204,2 miliar Rp 3.165 triliun.

Jika dijabarkan ULN pemerintah di luar bank sentral tercatat US$ 200,6 miliar atau tumbuh 5,1% lebih rendah dari pertumbuhan bulan lalu 9,5%.

"Penurunan ULN pemerintah dipengaruhi sentimen global sebagai dampak pandemi COVID-19 yang meluas sehingga mendorong arus modal keluar dari pasar surat berharga negara (SBN) domestik," tulis keterangan tersebut, dikutip Rabu (15/4/2020).

Utang ini digunakan untuk kegiatan sosial sebesar 23,4% dari total ULN pemerintah, jasa pendidikan 16,3%, konstruksi 16,2%, sektor jasa keuangan dan asuransi 12,8%, sektor administrasi pemerintah, pertahanan dan jaminan sosial wajib 11,6%.

ULN Swasta

Bank Indonesia juga mencatat ULN swasta tumbuh 5,9% dipengaruhi oleh perlambatan ULN bukan lembaga keuangan di tengah peningkatan ULN lembaga keuangan. Pada Februari 2020, ULN perusahaan bukan lembaga keuangan tumbuh sebesar 6,9% (yoy), melambat dari 7,7% yoy pada Januari 2020. Kemudian, ULN lembaga keuangan tumbuh meningkat dari 0,3% (yoy) pada Januari 2020 menjadi 2,7% (yoy) pada Februari 2020.

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Perlu Tahu! 3 Mobil yang Kurang Laku di Indonesia

Minggu, 26 September 2021 | 08:35 WIB

DANA Tawarkan Harga Pulsa Kompetitif

Jumat, 24 September 2021 | 16:30 WIB

Permintaan Meningkat, Harga Minyak Dunia Naik Pagi Ini

Jumat, 24 September 2021 | 08:15 WIB

Bank Nagari Luncurkan Kredit MaRandang di Payakumbuh

Kamis, 23 September 2021 | 18:50 WIB

DPR Restui Suntikan PMN Rp 5,48 T buat BNI & BTN di 2022

Kamis, 23 September 2021 | 00:14 WIB
X