Jangan Takut Listrik Naik, Petugas Catat Meter Sudah Bertugas Lagi

Administrator
- Selasa, 23 Juni 2020 | 16:11 WIB

HARIANHALUAN.COM - PLN memastikan seluruh petugas pencatat meter akan melakukan pencatatan meter secara langsung ke rumah pelanggan pascabayar. Pencatatan ini akan digunakan sebagai dasar perhitungan tagihan listrik di rekening  bulan Juli nanti. 

Petugas PLN melakukan pencatatan meter ke rumah pelanggan dengan tetap memperhatikan Pedoman Pencegahan Pengendalian Covid-19 Kementerian Kesehatan RI untuk antisipasi penyebaran Covid-19.

Seluruh petugas catat meter akan melakukan catat meter pada akhir bulan Juni ini, sebagaimana disampaikan oleh General Manager PLN UIW Sumbar Bambang Dwiyanto.

“Pencatatan meter untuk memastikan kesesuaian tagihan rekening listrik dengan penggunaan listrik oleh pelanggan. Namun demi kenyamanan pelanggan, kami juga tetap menyediakan layanan Lapor stand meter mandiri (Baca Meter Mandiri) melalui aplikasi WhatsApp Messenger (WA) PLN 123 dengan nomor 08122123123,” ungkap Bambang.

Bambang menambahkan bahwa periode pelaporan catat meter mandiri dapat dilakukan pada tanggal 24-27 setiap bulan. Bila dinyatakan valid, maka laporan tersebut akan menjadi dasar perhitungan rekening tagihan listrik pelanggan. 

Namun PLN juga menyampaikan kemungkinan munculnya potensi pelanggan tidak terbaca karena wilayah/daerahnya masih tertutup akibat covid-19, rumah terkunci, dan pelanggan tidak mengirimkan laporan mandiri melalui WhatsApp.

Maka, sebagai alternatif PLN akan menggunakan rata-rata 3 bulan sebagai dasar perhitungan rekening listrik. Implikasinya akan ada penyesuaian  tagihan rekening listrik ketika nantinya petugas PLN berhasil melakukan pencatatan meter ke rumah pelanggan tersebut. 

Kebijakan PSBB serta adanya pencatatan meter rata-rata selama tiga bulan kemarin telah membawa dampak yang cukup signifikan bagi pelanggan, salah satunya lonjakan tagihan listrik. Untuk meringankan beban pelanggan, PLN telah mengeluarkan skema perlindungan terhadap lonjakan tagihan listrik tersebut dengan ketentuan berikut.

Pertama, skema ini merupakan relaksasi yang diberikan kepada pelanggan yang mengalami lonjakan tagihan listrik sebesar ≥ 20% dari tagihan Mei 2020 sebagai dampak dilakukannya perhitungan pemakaian secara rata-rata pada tagihan Mei 2020. 

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Kemendag Pastikan Pasokan Kedelai Cukup untuk Nataru

Jumat, 3 Desember 2021 | 20:02 WIB

XL Axiata Perluas Layanan di Sumatra

Selasa, 30 November 2021 | 15:49 WIB

Harga Cabai Hingga Kentang Turun Berjamaah di Padang

Selasa, 30 November 2021 | 10:30 WIB
X