Lebih dari 13 Tahun, Tingkat Pengangguran di Australia Akhirnya Turun ke Level Rendah

- Jumat, 21 Januari 2022 | 15:23 WIB
Australia (Ghina Atika)
Australia (Ghina Atika)

Tingkat pengangguran Australia turun ke level terendah dalam lebih dari 13 tahun karena ekonomi meledak dari gerbang pasca-lockdown pada akhir 2021, menghasilkan momentum yang telah mendorong salah satu dari empat bank besar negara untuk mengedepankan prediksi kenaikan suku bunga pertama secara resmi.

64.800 pekerjaan di bidang ekonomi bertambah pada Desember, serta menurunkan tingkat pengangguran menjadi 4,2% dari yang dilaporkan sebelumnya 4,6% pada November ketika rekor jumlah posisi tambahan diambil menurut dari data biro Statistik Australia. Namun, survey ini ada di waktu penyebaran virus Corona varian Omicron menyebar.

Tetap saja angka penurunan ini membawa angin segar bagi Australia. Pasalnya, ini adalah angka yang sama di tahun 2008 sebelum terjadinya krisis keuangan global dan runtuhnya Lehman Brothers.

Angka-angka terbaru menggarisbawahi kekuatan ekonomi pada akhir tahun 2021. Stimulus fiskal besar-besaran oleh negara bagian dan pemerintah federal serta tabungan rumah tangga yang mencapai $200 miliar semuanya digabungkan untuk memicu aktivitas ekonomi sebelum Omicron mengganggu rantai pasokan dan mencegahnya menyebar. Karena ribuan dari pekerja terkena infeksi atau berada dalam kontak dekat dengan orang yang positif Covid.

Namun, Westpac mengisyaratkan itu terlihat cukup kuat  dalam langkah pertama untuk memajukan perekonomian. Diharapkan juga bank sentral dapat mengangkat suku bunga resmi tahunan dari 0,1%.  

Baca Juga: Australia Menempatkan Ekonomi di Atas Kesehatan Masyarakatnya

Penurunan tingkat pengangguran adalah bagian dari perhitungan bank sentral dan jika bank benar pemegang hipotek harus membayar lebih banyak untuk pinjaman mereka yang berkembang lebih cepat dari yang mereka duga. Pasar keuangan telah memberi tip pada langkah Juni 2022 oleh Reserve Bank of Australia.

Sejak Juni 2021, Westpac telah memperkirakan kenaikan suku bunga RBA pertama yang akan dimulai pada Februari 2023. Sekarang prediksi tersebut telah berubah menjadi Agustus tahun 2022. Kemudian bank sentral akan menaikkan suku bunga resmi sebesar 15 basis poin, atau 0,15 poin persentase, menjadi 0,25%, dan akan menindaklanjuti dengan kenaikan suku bunga seperempat poin penuh menjadi 0,5% pada bulan Oktober, ini prediksi Westpac.

Para ekonom telah memantau seberapa banyak sentimen konsumen telah diredupkan oleh distorsi yang dipicu Omicron di tempat kerja dan ketika supermarket dan lainnya berjuang untuk memasok daging, keju, dan berbagai produk lainnya. Indeks Niat Pengeluaran Rumah Tangga terbaru Commonwealth Bank, juga dirilis pada hari Kamis, berakhir pada tahun 2021 di level tertinggi sejak seri dimulai pada Juli 2017.

Halaman:

Editor: Ghina Atika

Sumber: Theguardian.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sosok Murat Ulker Orang Terkaya di Turki

Rabu, 25 Mei 2022 | 19:58 WIB

Simak Begini Sejarah Saham MTEL

Selasa, 24 Mei 2022 | 14:33 WIB

Begini Proses dan Cara Kerja Buyback Saham

Selasa, 24 Mei 2022 | 12:28 WIB
X