Saham Netflix Turun Akibat Perlambatan Pelanggan

- Jumat, 21 Januari 2022 | 19:40 WIB
Netflix (Ghina Atika)
Netflix (Ghina Atika)

Netflix menambahkan 8,3 juta pelanggan pada kuartal keempat, meningkatkan basis pelanggan di seluruh dunia menjadi 222 juta, tetapi perusahaan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka memperkirakan pertumbuhan akan melambat pada bulan-bulan pembukaan tahun 2022.

Hal tersebut mendorong saham turun hampir 20 persen dalam perdagangan setelah jam kerja. Untuk kuartal pertama tahun ini, Netflix memperkirakan tambahan 2,5 juta pelanggan, turun dari empat juta yang ditambahkan selama kuartal yang sama tahun 2021. Itu akan menjadi salah satu kuartal pembukaan paling lambat raksasa streaming dalam beberapa tahun.

Jumlah pelanggan yang ditambahkan pada kuartal keempat sedikit dari 8,5 juta yang diperkirakan Netflix, tetapi 1,2 juta yang ditambahkan dari wilayah Amerika Serikat dan Kanada mencerminkan kuartal terkuat di sana sejak awal pandemi. Sebagian besar pertumbuhan terjadi di luar Amerika Serikat, seperti yang terjadi pada beberapa kuartal terakhir.

Co-chief executive Netflix Reed Hastings mengakui selama panggilan konferensi investor pada hari Kamis bahwa ia frustrasi dengan pertumbuhan langganan yang lebih lambat. Belum diketahui alasan apa yang sebenarnya membuat saham tersebut turun, tapi diduga akibat adanya varian Omicron yang menyebar.

Persaingan Netflix telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dengan Disney+ dan HBO Max membuat langkah signifikan dalam streaming. Bulan ini, Warner Media mengumumkan bahwa HBO Max telah melampaui perkiraan pelanggannya, tumbuh menjadi 73,8 juta pelanggan pada akhir tahun.

Baca Juga: Netflix Tetap Primadona di Tengah Maraknya Situs Ilegal

Pekan lalu, Netflix mengatakan untuk menaikkan harga bulanan semua paket berlangganan AS, dengan layanan dasar meningkat menjadi $9,99 dan paket standar menjadi $15,49. Paket dasar memungkinkan pengguna untuk melakukan streaming pada satu perangkat dalam resolusi standar, sedangkan paket standar memungkinkan dua dalam definisi tinggi. Perusahaan ini terakhir menaikkan tarif pada Oktober 2020, dan basis pelanggannya terus bertambah. Kali ini, analis memperkirakan kenaikan harga akan menghasilkan lebih banyak pembatalan pelanggan tetapi pendapatan yang dihasilkan akan lebih tinggi.

Netflix mengatakan salah satu alasan untuk perkiraan kuartal pertama yang tertekan adalah bahwa banyak rilis baru dijadwalkan untuk akhir periode. Disebutkan bahwa dua proyek yang paling dinanti - musim kedua " Bridgerton " dan "The Adam Project," sebuah film yang dibintangi Ryan Reynolds - akan debut pada akhir kuartal pertama di bulan Maret.

Pertumbuhan pada kuartal keempat didorong oleh konten yang kuat pada akhir tahun 2021. Film seperti " Red Notice " dan " Don't Look Up " menjadi film yang paling banyak ditonton dalam sejarah perusahaan, menurut Netflix, dan acara yang kembali tayang. seperti " Cobra Kai " dan " The Witcher " menarik pemirsa juga. “ Squid Game ,” yang dirilis menjelang akhir kuartal ketiga , berhasil menembus secara global pada kuartal keempat. Netflix mengatakan telah menyumbang 1,65 miliar jam waktu menonton.

Halaman:

Editor: Ghina Atika

Sumber: The New York Times

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sah! BNI Resmi Akuisisi Bank Mayora

Jumat, 20 Mei 2022 | 13:21 WIB

5 Tips Investasi Bagi Pekerja Kantoran

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:48 WIB

Simak 4 Keuntungan Transaksi dengan Allo Bank

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:14 WIB

Deretan Saham Diprediksi Berkilau Minggu Ini

Selasa, 17 Mei 2022 | 21:07 WIB
X