Peloton Membantah Laporan Penghentian Produksi Sepeda

- Jumat, 21 Januari 2022 | 20:09 WIB
Peleton (Ghina Atika)
Peleton (Ghina Atika)

Peloton, pembuat sepeda stasioner dan latihan streaming langsung yang menikmati lonjakan permintaan karena pusat kebugaran ditutup selama pandemi. Saat ini Peloton sedang mempertimbangkan untuk memberhentikan beberapa pekerja dan membuat perubahan pada produksinya karena minat yang dulu panas pada produknya melambat.

John Foley, salah satu pendiri dan kepala eksekutif Peloton, menulis dalam sebuah posting di situs web perusahaan Kamis malam bahwa Peloton perlu mengevaluasi struktur organisasi dan ukuran tim mereka dengan sangat hati-hati dan penuh kasih sayang agar tidak ada pihak yang tersakiti. Dia menambahkan bahwa pihak Peloton masih dalam proses mempertimbangkan semua opsi sebagai upaya untuk membuat bisnis lebih fleksibel. 

Foley membantah laporan bahwa perusahaan akan menghentikan sementara produksi sepedanya. Berita itu, dilansir CNBC, yang mengutip dokumen internal , telah memicu penurunan harga saham perusahaan sebesar 24 persen pada hari Kamis. CNBC melaporkan bahwa Peloton berencana untuk menghentikan sementara produksi produk kebugaran terhubung dari Februari hingga Maret.

Foley mengatakan bahwa laporan yang diperoleh oleh media tersebut tidak lengkap dan berada di luar konteks, hal ini jauh dari cerminan strategi Pleton. Dia mengatakan Peloton akan mengumumkan rincian lebih lanjut tentang pengurangan ketika merilis laporan pendapatan kuartalan pada 8 Februari. Perusahaan secara terpisah merilis hasil awal untuk tiga bulan yang berakhir pada Desember, menunjukkan bahwa mereka mengharapkan untuk melaporkan kerugian antara $260 juta dan $270. juta, dari pendapatan sekitar $1,14 miliar.

Peloton menjadi solusi olahraga yang harus dimiliki, bagi orang-orang yang mampu, ketika pandemi menyebabkan penutupan gym dan lebih banyak orang mulai bekerja dari rumah. Pemilik sepeda stasioner dan treadmill memiliki akses ke latihan yang dipimpin instruktur dan beberapa pelatihnya memiliki basis penggemar setia bahkan di luar aplikasi latihan. Peloton memang primadona di dunia gym yang ingin melakukan sepeda dalam ruangan.

Baca Juga: Tabrakan Angkutan Kota Vs 2 Sepeda Motor Renggut Satu Nyawa, Supir Angkot Masih Dicari Polresta Padang

Sepeda Peloton mulai dari $1.495, dengan model terbaru, Peloton Bike+ seharga $2.495. Tetapi kekayaan perusahaan telah berubah secara tiba-tiba selama setahun terakhir. Awal tahun lalu, ia menghadapi keluhan atas pengiriman yang tertunda dan berjam-jam sehingga membuat banyak pelanggan harus menunggu lama pesanan mereka. Pada bulan Mei, Peloton harus menarik kembali treadmill Tread+ dan Tread -nya setelah laporan beberapa cedera dan satu kematian anak terkait dengannya. Peleton benar-benar terkena imbas yang tidak mereka duga, padahal Peleton hanya mengirimkan barang pesanan seseorang. Namun, karena ada kerusakaan internal dari barang milik mereka, maka Peleton harus bertanggung jawab atas segalanya.

Baru-baru ini ketika lebih banyak negara mulai mencabut pembatasan penguncian dan bisnis mulai dibuka kembali, dan orang-orang cenderung tidak berolahraga di rumah permintaan peralatan Peloton melambat tajam. Dan itu menghadapi persaingan yang berkembang, termasuk dari sepeda yang lebih murah yang dapat digunakan orang dengan pemrograman di aplikasi Peloton. Hal ini menurunkan minat masyarakat kepada Peleton apalagi dengan harga yang lebih murah masyarakat sudah bisa mengakses dengan hal yang  serupa dan layanan yang sama.

Baca Juga: Kecelakaan Sepeda Motor Vs Angkot di Padang, Satu Orang Tewas di Tempat

Halaman:

Editor: Ghina Atika

Sumber: The New York Times

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sosok Murat Ulker Orang Terkaya di Turki

Rabu, 25 Mei 2022 | 19:58 WIB

Simak Begini Sejarah Saham MTEL

Selasa, 24 Mei 2022 | 14:33 WIB

Begini Proses dan Cara Kerja Buyback Saham

Selasa, 24 Mei 2022 | 12:28 WIB
X