Ini Kata Kominfo Terkait Dugaan Data Bank Indonesia Bocor oleh Ransomware Conti

- Senin, 24 Januari 2022 | 02:15 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

 

HARIANHALUAN.COM - Data Bank Indonesia diduga bocor diretas oleh geng ransomware Conti. Informasi ini bersumber dari akun Twitter Dark Tracer. "Conti ransomware gang has announced "BANK OF INDONESIA" on the victim list," tweet Dark Tracer disertai postingan yang menampilkan file diduga milik Bank Indonesia yang bocor.

Terlihat dalam tampilan yang dibagikan Dark Tracer tersebut, deretan file dengan nama depan corp.bi.go.id. Tertera pula keterangan bahwa total data yang bocor tersebut sebanyak 838 file sebesar 487,09 MB.

Baca Juga: Cara Log Out atau Keluar dari Akun WhatsApp

Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) membenarkan adanya kebocoran data di Bank Indonesia (BI). Namun yang bocor dipastikan bukan data kritikal.

Juru Bicara BSSN Anton Setiawan menerangkan kalau serangan terjadi pada 17 Desember 2021. Pihak BI sudah dilaporkan ke BSSN, kedua pihak langsung berkoordinasi untuk melakukan mitigasi terhadap insiden tersebut.

Disebutkan ada 16 PC yang terdampak dari serangan ini. Adapun data yang dicuri berisikan pekerjaan personal pada kantor BI cabang Bengkulu. "Tidak ada data terkait sistem kritikal di BI," tegas Anton, dikutip dari Detik.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) merespon terkait kebocoran data Bank Indonesia (BI).

Baca Juga: Kabar Buruk! Jabatan Fungsional Buat PNS Disetop Sementara

Halaman:

Editor: Heldi Satria

Sumber: teknologi.id

Tags

Terkini

5 Pilihan Saham Properti yang Menarik

Jumat, 20 Mei 2022 | 20:40 WIB

Sah! BNI Resmi Akuisisi Bank Mayora

Jumat, 20 Mei 2022 | 13:21 WIB

5 Tips Investasi Bagi Pekerja Kantoran

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:48 WIB

Simak 4 Keuntungan Transaksi dengan Allo Bank

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:14 WIB
X