Google Meminta Hakim Menolak Gugatan Antimonopoli Iklannya Di Texas

- Senin, 24 Januari 2022 | 14:39 WIB
Google Office (Ghina Atika)
Google Office (Ghina Atika)

Google mengajukan mosi pada hari Jumat (21/1/22) meminta pengadilan federal untuk menolak sebagian besar tuntutan dalam gugatan antimonopoli yang dipimpin oleh negara bagian Texas. Dalam pengajuan, perusahaan Google berpendapat bahwa gugatan Texas tidak kredibel dan negara Texas telah gagal menetapkan bahwa bisnis iklan perusahaan telah melanggar undang-undang antimonopoli.

Direktur Kebijakan Ekonomi Google Adam Cohen mengatakan dalam sebuah blog bahwa tuduhan yang diberikan oleh Jaksa Agung Paxton tidak dapat dipercaya karena kasus yang dikirimkan ke pengadilan tidak memenuhi standar hukum. Cohen berpendapat bahwa itu adalah sebuah kegagalan penawaran klaim antimonopoli yang masuk akal yang telah ditawarkan pihak lawan. Jadi seolah-olah bisnis, produk, dan motif yang digunakan Google mengabaikan peraturan yang ada.

Jaksa Agung Texas Ken Paxton mengumumkan gugatan itu, yang menuduh bahwa Google secara ilegal mempertahankan monopoli dalam periklanan online, pada akhir 2020. Pengumuman ini cukup lama telah ditunjukkan ke hadapan publik. Kemudian Texas memperbarui gugatan itu dengan keluhan baru minggu lalu yang pertama kali diajukan pada November tetapi dihapus pada saat itu, di hadapan hakim. memerintahkan rincian pengaduan untuk dipublikasikan.

Alaska, Arkansas, Florida, Idaho, Indiana, Louisiana, Mississippi, Missouri, Montana, Nevada, North Dakota, South Carolina, South Dakota, Utah, Kentucky, dan Puerto Rico juga telah bergabung dalam gugatan yang berusaha untuk meminta pertanggungjawaban raksasa teknologi itu. Wilayah-wilayah tersebut merasa Google memang melakukan tindakan ilegal, yaitu memonopoli periklanan online.

Baca Juga: Viral!, Asik Gunakan Google Maps Satu Keluarga Ini Malah Nyasar ke Tengah Hutan

Google mengklaim bahwa Paxton mengabaikan atau salah menyatakan serangkaian fakta yang jelas, termasuk tuduhan bahwa perusahaan membuat kesepakatan dengan Facebook untuk mempertahankan dominasi iklan onlinenya dengan menghancurkan proses pembelian iklan yang muncul atau yang dikenal dengan istilah penawaran tajuk. Paxton menuduhkan bahwa Google juga bersekongkol dengan Facebook untuk memenangkan proses pembelian iklan.

Menurut laporan dari The New York Times , Facebook mengumumkan hubungan dengan perusahaan lain pada tahun 2018. Namun, Facebook tidak menyebutkan hubungan tersebut berkaitan dengan Google. Diduga Google memberikan pesaingnya informasi khusus dan keuntungan kecepatan untuk membantu perusahaan berhasil dalam lelang yang tidak ditawarkan kepada mitra lain. Bahkan bantuan tersebut masuk dalam tingakat kemenangan yang terjamin. Jadi bisa dikatakan bahwa semuanya telah diatur dengan skenario yang baik. Alasan inilah yang memperkuat Texas untuk mengajukan gugatan kepada Google.

Gugatan Texas berpendapat bahwa Google telah memperoleh dan menyalahgunakan monopoli atas serangkaian sistem labirin yang memungkinkan penerbit untuk melelang ruang iklan kepada pemasar. Negara bagian berpendapat bahwa Google menyesatkan penerbit dan pengiklan tentang sifat lelang iklan, memungkinkannya untuk mengantongi lebih banyak uang yang mengalir melalui sistem iklannya. Dan mereka mengatakan perusahaan menggunakan kesepakatan dengan Facebook untuk mempertahankan dominasinya ketika penerbit mencoba mengembangkan sistem alternatif.

Google menghadapi tekanan dari pemerintah di seluruh dunia. Selain gugatan dari Texas dan lebih dari selusin negara bagian lainnya, pemerintah federal dan kelompok negara bagian yang berbeda telah menggugat perusahaan tersebut, dengan alasan telah menyalahgunakan monopoli atas pencarian online. Pada hari Kamis (20/1/22), komite Senat mengesahkan undang-undang antimonopoli yang dimaksudkan untuk menindak beberapa praktiknya  bersama dengan Amazon dan Apple dan anggota parlemen Eropa di Brussels sedang mempertimbangkan aturan antimonopoli digital baru mereka sendiri.

Halaman:

Editor: Ghina Atika

Sumber: AP News, The New York Times

Tags

Artikel Terkait

Terkini

5 Pilihan Saham Properti yang Menarik

Jumat, 20 Mei 2022 | 20:40 WIB

Sah! BNI Resmi Akuisisi Bank Mayora

Jumat, 20 Mei 2022 | 13:21 WIB

5 Tips Investasi Bagi Pekerja Kantoran

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:48 WIB

Simak 4 Keuntungan Transaksi dengan Allo Bank

Rabu, 18 Mei 2022 | 23:14 WIB
X