S&P dan Nasdaq Melejit, Investor Makin Optimis

- Senin, 15 Agustus 2022 | 08:46 WIB
Ilustrasi Saham Usai Lebaran (Ghina Atika)
Ilustrasi Saham Usai Lebaran (Ghina Atika)

Bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street sepekan kemarin diwarnai optimisme merembes kembali ke pasar saham AS, karena beberapa investor semakin yakin bahwa ekonomi dapat menghindari penurunan yang parah bahkan saat mengatasi inflasi yang tinggi.

Mengutip Reuters, Benchmark S&P 500 (.SPX) telah rebound sekitar 15 persen sejak pertengahan Juni, mengurangi separuh kerugian year-to-date, dan Nasdaq Composite (.IXIC) yang sarat teknologi naik 20 persen dari waktu itu. Banyak yang menyebut saham meme yang telah terpukul pada paruh pertama tahun ini telah bangkit kembali, sementara Indeks Volatilitas Cboe (.VIX), yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, berdiri di dekat level terendah empat bulan.

Dalam sepekan terakhir, sentimen bullish mencapai level tertinggi sejak Maret, menurut survei dari American Association of Individual Investors. Awal tahun ini, indeks itu jatuh ke level terendah dalam hampir 30 tahun, ketika saham pingsan di tengah kekhawatiran tentang bagaimana pengetatan moneter Federal Reserve akan memukul perekonomian.

“Kami telah mengalami cukup banyak rasa sakit, tetapi perspektif tentang bagaimana orang berdagang telah berubah menjadi gelas setengah penuh versus gelas setengah kosong,” kata Mark Hackett, kepala penelitian investasi Nationwide.

Data selama dua minggu terakhir mendukung harapan bahwa The Fed dapat mencapai soft landing bagi perekonomian. Sementara laporan pekerjaan kuat minggu lalu meredakan kekhawatiran resesi, angka inflasi minggu ini menunjukkan perlambatan bulan-ke-bulan terbesar dari kenaikan harga konsumen sejak 1973. 

Pergeseran suasana pasar tercermin dalam data yang dirilis oleh BoFA Global Research pada hari Jumat: saham teknologi melihat arus masuk terbesar mereka dalam sekitar dua bulan selama seminggu terakhir, sementara Treasury Inflation-Protected Securities, atau TIPS, yang digunakan untuk lindung nilai terhadap inflasi, mencatat arus keluar minggu kelima berturut-turut.

"Jika sebenarnya soft landing mungkin dilakukan, maka Anda ingin melihat jenis input data yang telah kita lihat sejauh ini," kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B. Riley Wealth. "Jumlah pekerjaan yang kuat dan inflasi yang menurun. keduanya akan menjadi masukan penting ke dalam teori itu.”

Hingga Kamis, S&P 500 naik 1,5 persen untuk minggu ini, di jalur untuk kenaikan minggu keempat berturut-turut.

Sampai saat ini, optimisme sulit didapat. Posisi ekuitas bulan lalu berada di persentil ke-12 dari kisarannya sejak Januari 2010, sebuah catatan 29 Juli oleh analis Deutsche Bank mengatakan, dan beberapa pelaku pasar telah menghubungkan lompatan besar dalam saham dengan investor yang dengan cepat melepaskan taruhan bearish mereka.

Dengan perputaran pasar saham turun ke posisi terendah multi-bulan, dukungan lebih lanjut untuk ekuitas bisa datang dari dana yang melacak volatilitas dan berubah menjadi bullish ketika ayunan pasar mereda.

Halaman:

Editor: Ghina Atika

Sumber: IDX Channel

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BSU Sudah Disalurkan ke 7 Juta Penerima

Rabu, 28 September 2022 | 06:39 WIB

Inflasi Tinggi dan Perlambatan Bayangi Pemulihan Ekonomi

Selasa, 27 September 2022 | 21:44 WIB

PLN Dikson Biaya Tambah Daya Listrik, Cuma Rp170 Ribuan

Senin, 26 September 2022 | 14:44 WIB
X