Akankah Peneliti Temukan Pintu Masuk untuk Pecahkan Misteri Segitiga Bermuda?

- Selasa, 21 September 2021 | 16:11 WIB
Segitiga Bermuda.(Mirror.co.uk)
Segitiga Bermuda.(Mirror.co.uk)

HARIANHALUAN.COM - Penemuan bangkai Kapal Induk AS, USS Lexington di kedalaman dua mil menjadi pintu masuk bagi peneliti untuk mengungkap misteri Segitiga Bermuda

Hilangnya satu skuadron Flight 19 di wilayah misterius itu kini menjadi perhatian peneliti untuk diungkap.

Dilansir Express.co.uk dari sindonews.com pada Selasa (21/9/2021), pejelajah laut dalam, Rob Kraft ditugaskan untuk memimpin tim untuk mengungkap hilangnya pesawat pengebom AS sekitar 76 tahun yang lalu.

Hilangnya Flight 19 merupakan salah satu misteri terbesar yang pernah ada di kawasan itu karena membuat lima pembom TBM Avenger Torpedo AS menghilang, tidak pernah terlihat lagi.

Pada tanggal 5 Desember 1945, skuadron memulai misi pelatihan dari Florida hanya beberapa bulan setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua. Namun, Flight 19 dan 14 awaknya, serta 13 kru yang dikirim dalam misi penyelamatan tidak pernah ditemukan.

Kemudian Kraft ditugaskan untuk memecahkan misteri itu di film dokumenter History Channel AS, 'History's Greatest Mysteries'. Film dokumenter tersebut menjelaskan bagaimana pada tahun 2018 Mr Kraft dan timnya di kapal RV Petrel menemukan kapal induk AS yang tenggelam selama Perang Dunia Kedua.

USS Lexington ditemukan dua mil di bawah air, setelah tenggelam selama Pertempuran Laut Karang, bertempur dengan Jepang pada tahun 1942. Sebanyak 216 awak kapal kehilangan nyawa mereka selama pertempuran.

Film dokumenter ini menampilkan kepala teknisi dan peneliti utama Petrel, Paul Mayer, yang menjelaskan bagaimana penemuan tim USS Lexington membantu proyek mereka saat ini. Pakar tersebut meninjau model 3D pesawat F4F Wildcat, yang merupakan salah satu pesawat yang ditemukan pada tahun 2018.

Mr Mayer mengatakan bahwa dengan mempelajari seperti apa pesawat itu di bawah air, dia mungkin dapat membangun ide yang dapat membantu pencarian pesawat Flight 19.

Mencari tahu seperti apa pesawat setelah lama berada di bawah air memberikan pengetahuan untuk pencarian di Segitiga Bermuda.

Mr Kraft mengatakan pada saat itu: "Lexington berada di daftar prioritas kami karena dia adalah salah satu kapal besar yang hilang selama Perang Dunia 2."

Misi penjelajah dengan Petrel di Segitiga Bermuda untuk menemukan Avengers yang hilang dari Penerbangan 19 dimulai pada Februari tahun lalu.

Timnya menggunakan teknologi mutakhir dalam pencarian mereka, termasuk penggunaan kendaraan bawah air otonom (AUV).

Drone laut dalam, yang dapat menyelam hingga tiga mil di bawah permukaan, dapat menggunakan semburan sonar untuk memetakan dasar laut.

Segitiga Bermuda adalah bentangan terkenal Samudra Atlantik Utara di lepas pantai Amerika Utara. Area sekitar 500.000 mil persegi membentang antara Florida dan Bermuda hingga ke Antillen Besar.

Perairannya yang misterius dikatakan telah merenggut ratusan nyawa selama 200 tahun terakhir dalam serangkaian insiden aneh. Sekitar 50 kapal dan 20 pesawat diperkirakan telah hilang di Segitiga Bermuda, dengan banyak dari hilangnya mereka masih belum dapat dijelaskan hingga hari ini.(*)

Halaman:

Editor: Jefli Bridge

Sumber: Sindo News

Tags

Terkini

Raja Salman Cari Investor dan Siap Tawarkan 160 Proyek

Senin, 29 November 2021 | 22:35 WIB
X