Usai Perayaan Natal, Kasus Covid-19 di Spanyol Melonjak

- Selasa, 28 Desember 2021 | 06:30 WIB
Ilustrasi virus Covid-19. /dok. Pixabay
Ilustrasi virus Covid-19. /dok. Pixabay

SPANYOL, HARIANHALUAN.COM - Angka kasus COVID-19 di Spanyol melonjak usai perayaan Natal. Kini jumlah infeksi mencapai 1.000 kasus per 100.000 orang.

Dikutip dari Reuters melalui Kumparan.com, Selasa (28/12), lonjakan infeksi dipicu oleh varian Omicron yang menyebar dengan cepat. Meski begitu, jumlah pasien rawat inap di rumah sakit masih bisa ditekan.

Baca Juga: Capaian Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Pasaman Sentuh Angka 69,03 Persen

Terkait laporan kasus harian COVID-19, sejak Kamis (23/12), Kementerian Kesehatan Spanyol memang belum kembali membuat laporan. Namun lonjakan infeksi ini diketahui dari hasil pemeriksaan tes cepat.

Tercatat ada 1.206 kasus baru COVID-19 setelah akhir pekan Natal. Jumlah itu naik dibanding kasus pada Kamis yakni 911 kasus baru.

Baca Juga: Satgas Imunisasi IDAI Ungkap Alasan Mengapa Anak Usia 6-11 Tahun Harus Divaksin Covid-19

“Kami jelas akan melihat jumlah infeksi yang tinggi, tetapi tidak rawat inap dan rawat inap di ICU dibandingkan dengan gelombang sebelumnya,” Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez.

Jumlah pasien rawan inap di rumah sakit naik menjadi 7,69 persen dari 6,4 persen pada hari Kamis. Meski begitu jumlah itu masih lebih baik dibanding 24 persen pada akhir Januari lalu.

Lebih lanjut, sebagai langkah pencegahan Pemerintah Spanyol terus mempercepat program vaksinasi. Kini hampir 80 persen penduduk Spanyol telah menerima dosis penuh dan beberapa di antaranya sudah menerima booster. (*)

Halaman:

Editor: Milna Miana

Sumber: Kumparan.com

Tags

Terkini

X