Makin Memanas, Bos Twitter Serang Balik Donald Trump

- Senin, 8 Juni 2020 | 14:48 WIB

HARIANHALUAN.COM - CEO Twitter Jack Dorsey semakin merasa nyaman dengan melawan Donald Trump. Pada hari Kamis, Facebook, Instagram, dan Twitter semua menghapus video upeti kepada George Floyd yang dibagikan oleh kampanye Trump, karena dianggap melanggar hak cipta.

Sementara Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengklaim pemblokiran video kampanyenya di Twitter adalah tindakan yang ilegal dan mendukung pihak demokrat sayap kiri radikal.

"Mereka sangat mendukung pihak demokrat radikal sayap kiri. Pertarungan yang yang tak imbang. Ilegal. Section 230!," kicau Trump.

Dilansir dari Mashabel di Jakarta, Senin (8/6/2020) bos Twitter ini pun langsung menepis tudingan Trump.

"Ini tak benar dan tidak ilegal. (Video) ini diblokir karena kami mendapat komplain DMCA dari pemilik haknya," balas Dorsey.

Video yang dimaksud adalah video berdurasi 3 menit 45 detik itu menampilkan montase foto dan video dari aksi-aksi damai dan polisi yang sedang memeluk para demonstran, dengan diselingi beberapa adegan gedung terbakar dan aksi vandalisme, dengan alunan lembut dari piano dan suara Trump berbicara.

Tudingan Trump dan Dorsey pun semakin panas, ini bukanlah pertama kalinya Twitter menghapus video Trump karena alasan serupa: Pada tahun 2019, Twitter juga menghapus video Trump yang menampilkan "Foto" Nickelback setelah band mengeluh.

Baru-baru ini, Twitter telah membatasi salah satu tweet Trump tentang penjarahan sebagai glorifikasi kekerasan dan lainnya tentang pemungutan suara lewat surat yang berpotensi menyesatkan. (*)

Editor: Administrator

Terkini

Waspada! WHO Identifikasi Varian Baru Covid-19 R.1

Minggu, 26 September 2021 | 08:27 WIB

Ngeri! Taliban Gantung Mayat Laki-laki di Pusat Kota

Minggu, 26 September 2021 | 06:45 WIB

Asal Mula Peringatan Hari Bebas Kendaraan Bermotor

Rabu, 22 September 2021 | 07:53 WIB

4 Orang Kaya Dunia Ini Tak Mau Wariskan Harta Pada Anak

Senin, 20 September 2021 | 20:00 WIB

Manny Pacquiao Calon Presiden Philipina

Senin, 20 September 2021 | 00:01 WIB
X