Warga Asing Jangan ke Thailand Dulu, Ini Alasannya

- Sabtu, 25 Juli 2020 | 11:19 WIB

HARIANHALUAN.COM - Thailand berencana memperpanjang kondisi darurat penyebaran virus corona selama sebulan hingga akhir Agustus mendatang. Akses kedatangan bagi warga asing juga masih ditutup.

Pemerintah Thailand beralasan perpanjangan kondisi darurat dilakukan untuk mengendalikan penyebaran virus corona secara efektif dengan membuka daerah perbatasan secara bertahap.

"Penting bagi kita untuk membuka (perbatasan) negara untuk menghidupkan kembali ekonomi," kata Sekretaris Jenderal Dewan Keamanan Nasional Thailand Somsak Rungsita.

"Satu-satunya cara untuk menangani transisi ini adalah dengan perpanjangan kondisi darurat."

Usulan perpanjangan kondisi darurat rencananya akan disetujui dalam rapat kabinet pada Selasa (28/7). Dalam dua bulan terakhir Thailand belum mencatat penularan lokal virus corona.

Dilansir Strait Times, Somsak mengatakan pemerintah tidak akan melarang warga melakukan pertemuan publik selama periode perpanjangan kondisi darurat.

Menurutnya hal itu dilakukan untuk merespons protes atas kecurigaan warga bahwa aturan itu disalahgunakan untuk mengendalikan penyebaran Covid-19.

Lebih dari 2.000 orang termasuk mahasiswa pada Sabtu (18/7) lalu menggelar aksi unjuk rasa di Bangkok menuntut agar parlemen dibubarkan dan konstitusi diubah. Demonstrasi dilakukan saat Thailand masih memberlakukan kondisi darurat, larangan melakukan pertemuan massal dan menjaga jarak sosial.

Aksi protes serupa dengan massa yang lebih sedikit juga digelar di provinsi Chiang Mai dan Ubon Ratchathani. Rencananya pekan ini mahasiswa akan kembali menggelar aksi serupa dengan jumlah massa yang lebih besar.

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Innalillahi, 46 Orang Tewas akibat Banjir di India

Kamis, 21 Oktober 2021 | 07:35 WIB

Jamaah yang Sudah Divaksin Sinovac Dibolehkan Umrah

Selasa, 19 Oktober 2021 | 05:10 WIB

Selama Pandemi, Kasus Bunuh Diri di Thailand Meningkat

Minggu, 17 Oktober 2021 | 19:40 WIB
X