Dikepung NATO, Serbia Impor Banyak Senjata China: Hindari Tragedi 1990 Terulang

- Rabu, 13 April 2022 | 20:31 WIB
Sistem khas HQ-22/FK-3 terdiri dari kendaraan radar dan tiga kendaraan peluncur yang masing-masing dilengkapi dengan empat rudal/ Foto: Kementerian Pertahanan Nasional China
Sistem khas HQ-22/FK-3 terdiri dari kendaraan radar dan tiga kendaraan peluncur yang masing-masing dilengkapi dengan empat rudal/ Foto: Kementerian Pertahanan Nasional China

Itulah sebabnya Serbia, yang ditekan oleh kekuatan Barat, baru-baru ini memberikan suara mendukung pengusiran Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC).

Reaksi Kremlin terhadap langkah Beograd agak lemah. “Ini bukan masalah memahami dan memaafkan negara-negara sahabat yang memilih 'ya.' Ini adalah pertanyaan tentang tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memprovokasi Russophobia"

"Tekanan seperti itu dialami oleh semua negara yang berusaha dengan segala cara untuk mengejar kebijakan yang seimbang. Kami memahami itu,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Dilihat dari pernyataan itu, Serbia tidak mungkin menderita konsekuensi apa pun atas keputusannya untuk memihak Barat melawan Rusia.

Untuk saat ini, Beograd tidak akan terburu-buru untuk bergabung dengan sanksi anti-Rusia, tetapi di masa mendatang, negara Balkan dapat menjauhkan diri dari Moskow.

Namun, itu tidak berarti bahwa Serbia akan semakin dekat dengan Barat – setidaknya tidak pada tahap awal Perang Dingin yang baru ini.

Pengadaan sistem anti-pesawat China yang canggih, serta pembelian drone China pada tahun 2020, menunjukkan bahwa Beograd bertujuan untuk memperdalam hubungannya dengan Beijing.

Serbia sekarang akan menjadi operator pertama rudal China di Eropa, yang mungkin tidak mengejutkan mengingat negara Balkan adalah negara Eropa pertama yang membeli vaksin Covid-19 China pada tahun 2021. (*)

Halaman:

Editor: Jefli Bridge

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Oleksiy Vadatursky, Konglomerat Ukraina Dibom Rusia

Senin, 1 Agustus 2022 | 13:36 WIB

Joe Biden Positif Covid-19 Lagi, Begini Gejalanya!

Minggu, 31 Juli 2022 | 12:21 WIB
X