Perusahaan Ini Perkenalkan Baterai Motor Listrik, Cukup Isi Ulang 90 detik Terisi Penuh

- Minggu, 26 September 2021 | 20:20 WIB
Ilustrasi motor elektrik. (Instagram/denzel_motors)
Ilustrasi motor elektrik. (Instagram/denzel_motors)



HARIANHALUAN.COM - Penggunaan sepeda motor listrik membutuhkan baterai. Ada kabar baik dari Mahle Powertrain dan Allotrope Energy resmi memperkenalkan jenis baterai lithium-karbon baru yang diklaim tidak memerlukan logam Bumi langka dan dapat diisi ulang dengan sangat cepat.

Dilansir dari Carscoops, jenis baterai ini cocok untuk digunakan pada motor berkapasitas kecil (motor bebek misalnya) dapat diisi ulang hanya dalam waktu satu setengah menit.

Kimia baterai menggabungkan manfaat superkapasitor dengan baterai lithium-ion tradisional. Ini memiliki fitur anoda tipe baterai tingkat tinggi dan katoda gaya kapasitor lapis ganda listrik (EDLC) berkapasitas tinggi, yang dipisahkan oleh elektrolit organik.

Perusahaan mengklaim bahwa hasilnya adalah baterai yang tidak mengalami efek degradasi termal dari baterai berbasis litium dan stabil pada suhu tinggi.

Itu berarti pengiriman arus tinggi dan pengisian cepat dimungkinkan tanpa pendinginan eksternal yang rumit atau sistem manajemen baterai yang rumit.

Anoda gaya kapasitor juga memungkinkan untuk seumur hidup lebih dari 100,000 siklus, lebih dari baterai lithium-ion.

Dan tanpa logam jenis langka, mereka lebih mudah untuk didaur ulang sepenuhnya.

Kecepatan pengisian dan keandalannya membuat baterai ini bisa dibuat dalam ukuran yang minimalis sehingga sangat berguna untuk kendaraan kecil.

Mahle secara khusus menyelidiki penggunaan baterai untuk motor moped yang membuat pengiriman makanan cepat saji.

Rata-rata penggunaan motor konvensional untuk pesan antar makanan cepat saji membutuhkan jangkauan target 25 km (15,5 mil), moped listrik dengan baterai lithium-ion 500 Wh akan membutuhkan 30 menit pengisian di tengah shift bahkan dengan pengisi daya cepat. Belum lagi baterai perlu diganti setiap satu atau dua tahun.

Baterai lithium-karbon, di sisi lain, dapat diisi ulang di antara pengiriman pada 20 kW hanya dalam 90 detik dan akan bertahan lebih lama.

Selain itu, Mahle juga telah merancang sistem pengisian daya yang dapat meningkatkan koneksi fase tunggal 7 kW hingga kecepatan pengisian yang diinginkan sebagai solusi hemat biaya.

“Kecemasan akan jarak tempuh sering dicap sebagai penghalang utama untuk adopsi kendaraan listrik, tetapi jika baterai dapat diisi ulang dalam waktu yang sama dengan yang dibutuhkan untuk mengisi bahan bakar kendaraan mesin berbahan bakar minyak konvensional, sebagian besar kekhawatiran itu hilang,” kata Dr. Mike Bassett, Kepala Penelitian Mahle Powertrain. (*)

Halaman:

Editor: Jefli Bridge

Sumber: Suara.com

Tags

Terkini

Mau Pasang WiFi di Rumah? Simak Rincian Biayanya

Sabtu, 4 Desember 2021 | 16:45 WIB

5 Cara Mudah Mengatasi Rambut Rontok, Tak Perlu Mahal

Sabtu, 4 Desember 2021 | 06:02 WIB

Kenali 7 Penyebab Rambut Rontok pada Wanita

Sabtu, 4 Desember 2021 | 05:44 WIB

8 Tips Perempuan Sukses Berpolitik, Yuk Simak!

Jumat, 3 Desember 2021 | 12:15 WIB
X