Awas, Makan Udang Berlebihan Bisa Bikin Kolesterol hingga Asam Urat

Heldi Satria
- Kamis, 28 Oktober 2021 | 02:55 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi


HARIANHALUAN.COM - Tidak hanya lezat saat di santap, udang juga merupakan makanan kaya nutrisi. Udang kaya akan protein dan mengandung banyak nutrisi bermanfaat, termasuk asam lemak omega-3, selenium, vitamin B12, zat besi, seng, dan yodium.

Ini juga rendah lemak jenuh dan sumber astaxanthin, karotenoid yang memberi udang warna merah jambu setelah dimasak. Salah satu manfaat terbesar yang dibanggakan udang adalah asam eicosapentaenoic (EPA) dan asam lemak omega-3 docosahexaenoic acid (DHA) yang dikandungnya.

“Udang memiliki beragam manfaat kesehatan karena kandungan asam lemak omega-3 yang tinggi dan kandungan merkuri yang rendah dibandingkan dengan pilihan ikan lainnya,” kata Jess DeGore, ahli diet terdaftar dan pelatih kesehatan di Pittsburgh, Pennsylvania.

Ini memiliki banyak vitamin dan mineral dan itu adalah salah satu sumber makanan yodium terbaik, mineral penting yang dibutuhkan untuk fungsi tiroid yang tepat dan kesehatan otak.

Meskipun udang memiliki banyak manfaat yang penting bagi tubuh, faktanya makan udah berlebihan dapat memicu penyakit dan risiko tertentu.

Baca Juga: Bisnis Tambak Udang di Lubuk Basung Beralih Jadi Pelanggan Premium PLN

Melansir Bisnis.com, Rabu (27/10/2021), berikut empat risiko ataupun efek samping yang dapat muncul akibat makan udang berlebih.

1. Reaksi alergi Mungkin hal yang paling penting untuk diketahui tentang udang, dalam hal potensi risiko, adalah bahwa itu adalah salah satu dari delapan alergen makanan utama. Itu berarti orang dengan alergi mungkin mengalami anafilaksis yang parah dan terkadang mengancam jiwa saat mengonsumsinya.

“Reaksi lebih ringan yang harus diwaspadai antara lain hidung tersumbat, bersin, kulit gatal, gatal-gatal, kesemutan di mulut, sakit perut, dan mual,” kata DeGore.

Jika Anda alergi terhadap udang, hindari memakannya dan mengobrol dengan ahli alergi tentang menyimpan EpiPen jika terjadi keadaan darurat.

2. Yodium dan merkuri Risiko lain termasuk mengonsumsi merkuri atau yodium secara berlebihan.
Meskipun sangat tidak mungkin, makan terlalu banyak udang dapat menyebabkan tingkat yodium atau metilmerkuri yang tinggi. Untuk orang dewasa, tingkat asupan atas (UL) yodium yang dapat ditoleransi adalah 1.100 mikrogram per hari. Tiga ons udang mengandung 13 mikrogram, yang berarti Anda harus makan lebih dari 15 pon per hari untuk mencapai tingkat itu.

“Dan karena tingkat methylmercury dalam udang rendah, makan 12 ons atau kurang setiap minggu seharusnya tidak menjadi masalah,” kata Cindy Chou, koki dan ahli gizi terdaftar di Healthy Feels di Santa Monica, California.

3. Kolesterol The American Heart Association menunjukkan bahwa kunci untuk mengurangi kadar kolesterol dalam tubuh adalah dengan fokus membatasi makanan tinggi lemak jenuh dan trans.

Jika Anda khawatir dengan kolesterol yang dikandung udang, jangan terlalu khawatir. Sementara udang mengandung 161 miligram kolesterol (54 persen DV) per porsi 3 ons, penelitian saat ini menunjukkan lemak jenuh memiliki dampak yang lebih besar pada kadar kolesterol tubuh, dibandingkan kolesterol makanan.

Udang rendah lemak jenuh dan tidak mengandung lemak trans. Namun, orang dengan kolesterol tinggi atau penyakit kardiovaskular harus selalu berkonsultasi dengan dokter dan/atau ahli diet terdaftar mereka untuk rekomendasi dan panduan spesifik tentang makanan tinggi kolesterol dalam diet mereka.

4. Asam urat “Makan terlalu banyak udang dapat menyebabkan peningkatan risiko asam urat, suatu bentuk radang sendi,” kata Chou. Ini karena udang, dan beberapa jenis makanan laut seperti kerang dan teri memiliki kadar purin yang cukup tinggi.

Mengutip Hello Sehat, Rabu (27/10/2021), asam urat merupakan zat hasil pecahan purin di dalam tubuh. Purin sebenarnya secara alami sudah dihasilkan oleh tubuh Anda. Apabila asupan purin tambahan Anda semakin banyak, semakin banyak pula asam urat terbentuk. Itulah sebabnya penderita asam urat harus menghindari makanan mengandung purin, untuk mengurangi risiko kambuh di masa depan. (*)

Halaman:
1
2

Editor: Heldi Satria

Sumber: Bisnis.com

Tags

Terkini

7 Ide Lomba 17 Agustus Untuk Anak-Anak

Senin, 15 Agustus 2022 | 16:04 WIB

Geger! Ada Temuan Cabai Porno di Solo, Bentuknya Unik

Minggu, 14 Agustus 2022 | 13:53 WIB

Ketahui Waktu Salat Dzuhur di Hari Jumat untuk Wanita

Jumat, 12 Agustus 2022 | 10:59 WIB
X