Merayakan Hari Ulang Tahun dan Berdoa untuk Diri Sendiri, Apa Hukumnya dalam Islam

Administrator
- Minggu, 4 Oktober 2020 | 07:41 WIB

HARIANHALUAN.COM  Saat bertambah usia kerap sebagian orang merayakan dengan melaksanakan pesta ulang tahun. Biasanya dengan mengadakan pesta kecil bersama keluarga dan teman-teman. Hadiah atau kado sering diberikan pada orang yang sedang berulang tahun, di samping ucapan selamat, dan tentunya doa kebaikan serta panjang umur.

Lalu, bagaimanakah Agama Islam memandang perayaan hari ulang tahun dan bagaimana doa ulang tahun untuk diri sendiri?.

Pengasuh Pesantren Mahasiswa Mamba’ul Ma’arif Tulungagung, dan Dosen IAIN Tulungagung, Ustadz Husnul Haq, seperti dikutip dari Sahijab dari NU.or.id, Minggu (4/10/2020), para ulama berbeda pendapat tentang hukum merayakan ulang tahun ini.

Pertama, sebagian ulama meliputi Syekh Ali Jum’ah, Syekh Salman Al-Audah, Syekh Amru Khalid, Lembaga Fatwa Mesir (Darul Ifta’ Al-Mishriyyah), dan Lembaga Fatwa Palestina (Darul Ifta’ Al-Filasthiniyyah) mengatakan, merayakan hari ulang tahun diperbolehkan, dengan syarat perayaan tersebut tidak mengandung perbuatan yang diharamkan, seperti ikhtilath (bercampur dengan yang bukan mahram).   

Mereka beralasan, merayakan hari ulang tahun merupakan salah satu cara, mengingat nikmat kelahiran (kehidupan), dan satu momen melantunkan doa bagi orang yang berulang tahun. Allah subhanahu wata’ala berfirman:   

“Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali” (QS Maryam: 33).   

Pada ayat tersebut, Nabi Isa ala’ihis salam berdoa, agar diberikan limpahan kesejahteraan pada hari kelahiran, hari wafat, dan hari kebangkitannya kembali. Dengan demikian, merayakan hari ulang tahun, disertai lantunan doa agar orang yang berulang tahun diberikan umur panjang dan limpahan kesejahteraan, diperbolehkan.   

Selain itu, mereka juga berpedoman pada hadits riwayat Abu Qatadah radhiyallau anhu:

Dari Abi Qatadah al-Anshari radhiyallahu anhu, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ditanya tentang puasa hari Senin. Beliau bersabda: “Itu adalah hari aku dilahirkan, dan hari aku diutus sebagai Rasul atau diturunkan wahyu kepadaku.”   

Pada hadits tersebut, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjelaskan alasan beliau berpuasa di hari Senin, bahwa hari itu merupakan hari dilahirkan dan diutusnya Nabi shallallahu alaihi wasallam. Artinya, hadits itu memberi isyarat bahwa hari kelahiran seseorang merupakan hari yang penuh nikmat, sehingga wajib disyukuri. Hadits itu juga memberi isyarat kebolehan merayakan hari-hari penuh nikmat, seperti hari kelahiran.   

Di samping itu, perayaan hari ulang tahun masuk dalam kategori adat atau tradisi, bukan ibadah, maka tidak bisa dikategorikan sebagai bid’ah. Karena, bid’ah itu hanya dalam urusan ibadah (agama) semata. Imam Syathibi berkata:   

“Bid’ah merupakan ungkapan tentang cara baru dalam agama yang dibuat menyerupai syari’at, dengan mengikuti cara itu dimaksudkan untuk lebih bersungguh-sungguh dalam beribadah kepada Allah subhanahu wata’ala” (Ibrahim bin Musa Asy-Syathibi, Al-I’tisham, juz I, h. 26).   

Kemudian, jika merayakan hari ulang tahun diperbolehkan, maka menghadirinya dan memberikan hadiah, serta ucapan selamat kepada orang yang berulang tahun juga diperbolehkan. Sebab, merupakan bentuk membahagiakan hatinya. Dan, membahagiakan hati orang lain disunnahkan dalam Islam, sebagaimana hadits riwayat Abu Hurairah radhiyallahu anhu:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ditanya: “Amal apa yang paling utama?” Beliau bersabda, “Hendaknya kamu membahagiakan saudaramu yang mukmin, melunasi hutangnya, atau memberinya sepotong roti.” (HR. Ibnu Syahin).   

Pendapat kedua, sebagian ulama yang lain, seperti Syekh Abdul Aziz bin Baz, Syekh Shalih al-Fauzan, Syekh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin, dan Lembaga Fatwa Arab Saudi (Al-Lajnah Ad-Da’imah Lil Fatwa) menyatakan bahwa merayakan hari ulang tahun diharamkan. Mereka berpedoman pada hadits riwayat Anas radhiyallahu anhu:

Dari Anas, ia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam datang ke Madinah, dan orang Madinah memiliki dua hari raya di mana mereka bergembira. Lalu, Rasulullah bertanya: “Apakah dua hari ini?” Mereka menjawab: “Kami biasa bermain (bergembira) pada dua hari ini sejak zaman Jahiliyah.” Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah telah menggantinya untukmu dengan dua hari raya yang lebih baik darinya, yaitu hari raya Adha dan hari raya Fitri (HR: Abu Daud).   

Pada hadits di atas Nabi shallallahu alaihi wasallam hanya menyebutkan dua hari raya, yaitu hari raya Adha dan hari raya Fitri. Karenanya, umat Islam hanya diperbolehkan merayakan kedua hari raya itu semata, bukan yang lain. Dengan demikian, merayakan hari ulang tahun diharamkan, sebab tidak disebutkan dalam hadits di atas.   

Selain itu, mereka juga berpedoman pada hadits riwayat Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Siapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk bagian dari mereka” (HR Abu Dawud).   

Perayaan hari ulang tahun, dinilai merupakan tradisi orang Yahudi dan Nashrani. Seseorang yang merayakan hari ulang tahun berarti telah meniru dan menyerupai kebiasaan mereka, dan termasuk bagian dari mereka. Maka, merayakan hari ulang tahun diharamkan dalam Islam.   

Dari paparan di atas dapat disimpulkan bahwa para ulama berbeda pendapat tentang hukum merayakan hari ulang tahun. Sebagian ulama, seperti Syekh Ali Jum’ah, Syekh Salman Al-Audah, Syekh Amru Khalid, Lembaga Fatwa Mesir (Darul Ifta’ Al-Mishriyyah), dan Lembaga Fatwa Palestina (Darul Ifta’ Al-Filasthiniyyah) menyatakan, perayaan hari ulang tahun diperbolehkan, selama tidak mengandung perbuatan yang diharamkan, karena merupakan salah satu cara mengingat nikmat kehidupan, dan momen untuk saling mendoakan.   

Sedangkan, sebagian ulama yang lain seperti Syekh Abdul Aziz bin Baz, Syekh Shalih al-Fauzan, Syekh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin, dan Lembaga Fatwa Arab Saudi mengharamkannya, sebab menyerupai tradisi orang Yahudi dan Nasrani.  

Semoga keragaman pendapat para ulama tentang hukum merayakan hari ulang tahun ini, dapat kita sikapi dengan dewasa, dan dapat membuat kita semakin toleran dalam menyikapi setiap perbedaan. Wallahu A’lam. (*)

Editor: Administrator

Terkini

Doyan Minum Kopi? Awas Penyakit Ini Menyerang

Senin, 23 Mei 2022 | 11:02 WIB
X