Harianhaluan.com

Harianhaluan.com

Surabaya Disebut Bisa Jadi Wuhan, Risma: Saya Gak Ngurusi Soal itu

Surabaya Disebut Bisa Jadi Wuhan, Risma: Saya Gak Ngurusi Soal itu
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini  

HARIANHALUAN.COM - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini enggan meladeni pihak yang menyebut Surabaya bakal menjadi sama seperti Wuhan. 

Dalam wawancara pada program acara Rosi bertema 'Ada Apa dengan Risma' di Kompas TV, Kamis (2/7/2020), Risma mengaku memilih fokus mengurusi warganya. 

Diketahui, Wuhan merupakan salah satu kota di China, tempat awalnya virus corona atau Covid-19 diyakini berasal. 

"Terserah mau dibilang apa, mau dibilang Wuhan, apalah, saya enggak ngurus itu. Wuhan dulu sebelum kena penyakit juga bagus. Jadi, artinya, saya tidak ngurusi Surabaya sebagai Wuhan, sebagai zona itam pekat atau gelap, atau enggak kelihatan, yang saya urusi pasien dan warga saya," kata Risma. 

Baca Juga : Mayoritas Layanan Telkom Group di Area Sumatera sudah Pulih
Baca Juga : Masjid Siti Manggopoh, Saksi Bisu Perlawanan 17 Pejuang Masa Penjajahan Belanda 1908 Silam


Penilaian Surabaya bisa menjadi Wuhan pernah disampaikan Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur dr Joni Wahyuhadi. Joni saat itu mengatakan, Surabaya bisa menjadi seperti Wuhan jika warganya tidak patuh terhadap protokol kesehatan. 

Itu karena mayoritas kasus Covid-19 di Jawa Timur ada di Surabaya. Kemudian, dalam peta sebaran Covid-19 di Jawa Timur, Kota Surabaya pada awal Juni lalu pernah menjadi zona hitam. Warna hitam menunjukkan kasus Covid-19 di daerah tersebut lebih dari 1.025 kasus. 

Pada Selasa (2/6/2020) silam, kasus Covid-19 di Surabaya mencapai 2.748 kasus. Risma melanjutkan, bagi dirinya, keselamatan warga Surabaya adalah nomor satu.Dia memilih berkonsentrasi agar dapat menangani masalah corona di Surabaya. 

"Mau dikatakan Surabaya kayak apa monggo, saya juga ndak pernah nyebut Surabaya seperti apa, tidak pernah. Tapi, yang paling penting sekarang ini bagaimana saya menangani pasien dan warga saya, supaya tidak ada korban," ujar Risma. 

"Ya kalau kemudian saya terlambat nangani, kalau kemudian ada yang meninggal, dia menjadi anak yatim, kan berat saya," tambah dia.  
 

loading...
 Sumber : okezone.com /  Editor : Rahma Nurjana

Ikuti kami di