Harian Haluan

Harianhaluan.com

Home »

Mengenal Kanker Tenggorokan: Gejala, Jenis, hingga Cara Mencegah

Mengenal Kanker Tenggorokan: Gejala, Jenis, hingga Cara Mencegah
Ilustrasi 

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Kanker tenggorokan adalah tumor ganas yang berkembang di tenggorokan (faring), kotak suara (laring) atau amandel. Tenggorokan sendiri merupakan tabung berotot yang dimulai dari belakang hidung hingga bagian di leher.

Sementara itu, Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM) Kementerin Kesehatan (Kemkes), mendefisinisikan kanker tenggorokan sebagai tumor ganas yang tumbuh dan berkembang di area tenggorokan.

Dilkutip dari Kompas.com, Kamis (26/3/2020), tumor tersebut berasal dari sel-sel yang menjadi berlipat ganda jumlahnya secara tidak terkendali.

Gejala kanker tenggorokan

Dalam media edukasi yang dimuat di laman resmi Direktorat P2PTM Kemkes, dijelaskan bahwa gejala kanker tenggorokan bisa beragam dan tidak sama pada setiap penderitanya.

Beberapa indikasinya, yakni:

Perubahan suara, misalnya serak atau cara bicara yang tidak jelas

Sulit menelan

Benjolan yang tidak kunjung sembuh

Batuk kronis

Sakit tenggorokan

Telinga yang sakit atau berdengung

Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas

Pembengkakan pada mata, rahang, tenggorokan, atau leher

Gejala kanker tenggorokan ini memang cenderung mirip dengan masalah keseatan lain sehingga sulit terdeteksi.

Oleh sebab itu, penting bagi siapa saja yang mengalami gejala-gejala tersebut, apalagi tak kunjung membaik atau bertambah parah, lebih baik segera berkonsultasi dengan dokter.

Penyebab dan faktor risiko kanker tenggorokan

Kanker tenggorokan pada dasarnya terjadi karena sel-sel di tenggorokan mengalami mutasi genetik.

Mutasi ini menyebabkan sel tumbuh tak terkendali dan terus hidup setelah sel sehat biasanya mati.

Sel-sel yang terakumulasi kemudian dapat membentuk tumor di tenggorokan.

Tidak jelas apa yang menyebabkan mutasi sel yang lantas menimbulkan kanker tenggorokan.

Tetapi, para ahli telah mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker jenis tersebut.

Berikut ini beberapa faktor risiko kanker tenggorokan yang dikemukakan DP2PTM Kemkes:

Penyakit gastroesophageal (GERD)

Kurang konsumsi buah dan sayur

Virus menular seksual (HPV)

Penggunaan alkohol berlebih

Penggunaan tembakau, seperti merokok dan lain-lain

Hingga kini belum ada cara yang terbukti efektif dapat mencegah kanker tenggorokan.

Namun, melansir Mayo Clinic, ada beberapa tindakan yang dianggap bisa mengurangi risiko terkena kanker tersebut.

Berikut caranya:

Berhenti merokok atau jangan mulai merokok

Kurangi atau hindari konsumsi alkohol

Atur pola makan sehat penuh buah-buahan dan sayuran. Vitamin dan antioksidan dalam buah dan sayuran dapat mengurangi risiko kanker tenggorokan

Lindungi diri dari human papillomavirus (HPV) karena beberapa kanker tenggorokan diperkirakan disebabkan oleh infeksi HPV yang ditularkan secara seksual.

Jenis- jenis kanker tenggorokan

Meskipun sebagian besar kanker tenggorokan melibatkan jenis sel yang sama, istilah khusus bisa digunakan untuk membedakan bagian tenggorokan di mana kanker berasal.

Berikut ini beberapa jenis kanker tenggorokan didasarkan pada detail lokasinya:

1. Kanker nasofaring

Kanker nasofaring dimulai pada nasofaring - bagian tenggorokan tepat di belakang hidung.

2. Kanker orofaringeal

Kanker orofaringeal dimulai di orofaring - bagian tenggorokan tepat di belakang mulut yang mencakup amandel.

3. Kanker hipofaringeal

Kanker hipofaringeal (kanker laringofaringeal) dimulai pada hipofaring (laringofaring) - bagian bawah tenggorokan, tepat di atas kerongkongan dan tenggorokan.

4. Kanker glotis

Kanker glotis dimulai pada pita suara.

5. Kanker supraglotis

Kanker supraglotis dimulai di bagian atas laring dan termasuk kanker yang memengaruhi epiglotis, yakni sepotong tulang rawan yang menghalangi makanan masuk ke tenggorokan.

6. Kanker subglotis

Kanker subglotis dimulai di bagian bawah kotak suara, di bawah pita suara. (*)

 Sumber : Kompas.com /  Editor : Milna
Ikuti kami di