Kabar Inti Bumi Miring di Laut RI Bikin Heboh, Ini Dampaknya!

Heldi Satria
- Sabtu, 16 Oktober 2021 | 17:55 WIB
Kabar Inti Bumi Miring di Laut RI Bikin Heboh, Ini Dampaknya!
Kabar Inti Bumi Miring di Laut RI Bikin Heboh, Ini Dampaknya!


HARIANHALUAN.COM - Sebuah laporan mengejutkan datang dari ilmuwan Amerika Serikat yang menyebutkan bahwa inti bumi di bawah laut Indonesia tumbuh miring. Temuan ini berasal dari Seismolog University of California, Berkeley, Amerika Serikat yang mengungkapkan bahwa inti bumi di bawah laut Indonesia tumbuh miring. Laporan itu dikutip olehThe Independent.

Miringnya inti bumi bawah laut Indonesia terjadi karena inti besi padat di tengah planet telah tumbuh lebih cepat di bawah Laut Banda di Indonesia.

Di sisi lain, inti bumi di Indonesia kehilangan panas lebih cepat daripada wilayah lain seperti Brasil. Akibatnya, pendinginan terjadi lebih cepat akibat kristalisasi besi penyusun inti.

Penemuan ini terungkap ketika para ilmuwan sedang mempelajari gelombang seismik, yakni getaran bawah tanah yang dihasilkan oleh gempa bumi. Gelombang itu melewati inti besi padat dari planet.

Perlu diketahui, inti bumi berada sekitar 3.000 kilometer di bawah permukaan bumi. Bagian ini berbentuk seperti bola dan mengandung besi dan nikel.

Di atas inti bumi ada mantel, yang terdiri dari mantel dalam (300-2.890 km di bawah permukaan bumi) dan mantel luar (10-300 km di bawah permukaan bumi). Sementara lapisan paling luar adalah kerak bumi.

Yang mengejutkan lagi, hal ini ternyata sudah terjadi sejak 500 tahun lalu. Tapi belum diketahui mengapa proses pendinginan terjadi dengan cepat di RI.

"Satu-satunya cara kami dapat jelaskan adalah sisi satunya tumbuh lebih cepat disbanding yang lain," kata penulis utama studi Daniel Frost, seismolog di University of California, Berkeley.

Penemuan bahwa inti bumi di Indonesia kehilangan panas lebih cepat ini membawa ilmuwan pada suatu kesimpulan baru, soal mengapa kristalisasi besi lebih condong di barat (Laut Banda) dibanding Timur (Brasil).

Halaman:

Editor: Heldi Satria

Sumber: CNBC Indonesia

Tags

Terkini

41 Orang Alami Luka Bakar Akibat Erupsi Gunung Semeru

Sabtu, 4 Desember 2021 | 23:15 WIB

PLN Siap Bangun Pembangkit EBT 10,6 GW Hingga 2025

Sabtu, 4 Desember 2021 | 18:20 WIB
X