Ahli Sebut Vaksin Covid-19 Bisa Menjangkau Seluruh Masyarakat Dunia Akhir 2023

Administrator
- Minggu, 25 Oktober 2020 | 19:24 WIB

HARIANHALUAN.COM - Analisis pengembangan dan peningkatan produksi vaksin Covid-19 yang ada menunjukkan, dosis vaksin bisa menjangkau seluruh masyarakat global kemungkinan sampai September 2023, menurut temuan Pusat Perkembangan Global (CDG).

CDG merilis laporan awal bulan ini yang menggunakan proyeksi model untuk menganalisis kemungkinan keberhasilan pengembangan dan produksi vaksin.

Menurut para ahli, kemungkinan regulator menyetujui setidaknya satu vaksin pada akhir tahun saat ini kurang dari 2 persen. Kemungkinan adanya vaksin meningkat menjadi 50 persen pada akhir April 2021 dan 85 persen pada akhir 2022, dan 98 persen pada akhir 2022.

“Berdasarkan portofolio Operation Warp Speed dan CEPI per September 2020, model tersebut memprediksi 78 persen kemungkinan bahwa setidaknya satu dari vaksin yang didanai Operation Warp Speed akan berhasil dan 67 persen kemungkinan bahwa setidaknya satu dari vaksin yang didanai CEPI akan berhasil," jelas laporan CDG, dikutip dari Alarabiya, Minggu (25/10).

“Model tersebut memprediksi kemungkinan kurang dari 1 persen bahwa tidak ada vaksin yang disetujui dari portofolio global saat ini, berdasarkan masukan yang kami peroleh dari wawancara ahli. Namun, jika kita menggunakan masukan yang lebih pesimistis dari para ahli, ini meningkat menjadi hampir 20 persen," tambah laporan yang ditulis oleh beberapa ahli itu.

Laporan tersebut mengatakan bahwa para ahli tidak berharap bahwa vaksin generasi pertama akan mengurangi risiko infeksi individu yang cukup untuk menimbulkan kekebalan kawanan dan mengakhiri pandemi.

“Langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya harus dilanjutkan. Pakar kami percaya bahwa vaksin berikutnya mungkin akan lebih manjur daripada yang sebelumnya," tulis para ahli.

Baru-baru ini, Johnson & Johnson mengatakan pihaknya ingin melanjutkan kembali uji coba di AS pada Senin atau Selasa dan tetap berada di jalur yang tepat untuk menghasilkan data dari uji coba keefektifan vaksin pada akhir 2020 atau awal 2021, kata kepala petugas ilmiah Johnson & Johnson, Paul Stoffels.

AstraZeneca, salah satu pengembang vaksin terkemuka, menghentikan uji coba di AS pada 6 September setelah laporan penyakit saraf yang serius, yang diyakini sebagai myelitis transversal, pada peserta uji coba perusahaan tersebut di Inggris.

Johnson & Johnson menghentikan uji coba tahap akhir skala besar pekan lalu setelah seorang peserta penelitian jatuh sakit. AstraZeneca melanjutkan uji coba pada Jumat. (*)

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Pulihkan Lokasi Bekas Tambang, Jokowi Tanam Pohon

Rabu, 8 Desember 2021 | 19:51 WIB

Jokowi Resmikan Bandara Tebelian di Sintang

Rabu, 8 Desember 2021 | 15:15 WIB

Farid Okbah Resmi Ditahan Polisi 120 Hari ke Depan

Rabu, 8 Desember 2021 | 12:15 WIB

Diungkap, Begini Hasil Tes Kejiwaan Siskaeee

Rabu, 8 Desember 2021 | 11:30 WIB

Astra Buka Lowongan Kerja Lulusan S1, Ayo Daftar

Rabu, 8 Desember 2021 | 09:55 WIB

Bansos Tunai Cair Lagi, Jumlahnya Sampai Rp3 Juta

Rabu, 8 Desember 2021 | 09:45 WIB

KSAD Temui Menko Polhukam Bahas Pengamanan Papua

Rabu, 8 Desember 2021 | 08:55 WIB
X