Sultan Sarankan Masyarakat Kurangi Konsumsi Minyak Goreng Sawit

- Sabtu, 12 Februari 2022 | 13:30 WIB
Wakil Ketua DPD RI Sultan B Najamudin
Wakil Ketua DPD RI Sultan B Najamudin

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Wakil Ketua DPD RI Sultan B Najamudin menyampaikan hal itu mengingat semakin langka dan mahalnya harga minyak goreng yang bersumber dari tanaman kelapa sawit di pasaran hingga menyebabkan inflasi.

"Hal paling positif dari masalah kelangkaan minyak goreng adalah tentang pola konsumsi masyarakat yang menjadi lebih sehat. Artinya pengurangan konsumsi minyak goreng harian secara signifikan akan memberikan dampak kesehatan yang lebih baik," sebut Sultan dalam keterangan, Sabtu (12/2/2022).

Menurutnya, masyarakat perlu beradaptasi dengan pola makan sehat yang menggunakan minyak goreng secara lebih proposional. Sehingga permintaan dan penggunaannya bisa seimbang dengan stok tersedia menjadi kebijaksanaan yang patut dipahami masyarakat.

Baca Juga: Pelaku UMKM Diminta Adaptif Manfaatkan Ajang MotoGP 2022

"Budaya konsumsi masyarakat kita yang cenderung menggunakan minyak secara berlebihan harus mulai diubah. Saya kira ini cara berhemat yang elegan untuk mengendalikan gejolak Inflasi. Dan tentu saja menyehatkan tubuh," kata mantan ketua HIPMI Bengkulu itu.

Konsumsi minyak goreng yang tinggi, menyebabkan pasar dalam negeri menjadi semakin prospek bagi industri minyak sawit.

Sultan mengklaim, penghematan dalam penggunaan minyak sawit yang masif, sedikit banyak akan berdampak pada penurunan deforestasi akibat konversi hutan menjadi lahan sawit.

"Ini akan menjadi taktik yang efektif untuk melawan ekspansi bisnis sawit di Indonesia. Fenomena CPO yang mahal  perlu juga dimaknai sebagai upaya untuk mengkonsumsi minyak goreng dari sumber selain sawit," tutupnya.

Baca Juga: PKS Dukung KPPU Seret Pelaku Kartel Minyak Goreng ke Ranah Pidana

Halaman:

Editor: Heldi Satria

Tags

Terkini

X