Polemik UAS, Mahfud MD: Itu Hukum di Singapura, Kita tidak Bisa Ikut Campur

- Kamis, 19 Mei 2022 | 09:58 WIB
Mahfud MD (Menko Pulhukam) /Antara
Mahfud MD (Menko Pulhukam) /Antara

HARIANHALUAN - Menkopolhukam Mahfud MD mengatakan, pemerintah Indonesia tidak bisa campur tangan soal larangan Ustad Abdul Somad (UAS) Masuk Singapura.

Pasalnya hal tersebut merupakan kewenangan Singapura dalam wilayah teritorialnya.

"Itu hukum yang berlaku di Singapura, kita tidak bisa ikut campur," Ujar Mahfud MD di Nusa Dua, Bali, dikutip dari Kumparan.com, Kamis, 19 Mei 2022.

Baca Juga: UAS Ditolak, Wakil DPD Sultan Minta Singapura Usir dan Tidak Lindungi Koruptor Indonesia 

Menurutnya Indonesia tidak bisa mencampuri urusan kedaulatan negara lain sebagaimana Indonesia tidak ingin diintervensi oleh negara lain.

Dia mencontohkan Singapura pernah ingin membuat UU anti asap dimana Undang-Undang ini akan dibuat dengan tujuan agar pelaku pembakaran hutan di Indonesia bisa ditangkap oleh pemerintah Singapura.

Baca Juga: DPR Pertanyakan soal UAS Ditolak Masuk: Apa Singapura Musuhi Umat Islam Indonesia?

"Waktu itu kita tolak mereka buat undang-undang itu (anti asap) karena itu urusan kita sendiri dalam negeri. Demikian pula halnya dengan masalah ini (UAS)," kata Mahfud.

Dia menambahkan dalam kasus penolakan UAS masuk Singapura belum dipandang perlu untuk melakukan komunikasi diplomatik. Apalagi kasus serupa banyak terjadi di mana-mana. Sejauh ini belum ada kebutuhan hukum untuk kasus-kasus larangan masuk ke suatu negara.

Halaman:

Editor: Milna Miana

Sumber: Kumparan.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Dari Ukraina, Jokowi Kembali ke Polandia

Kamis, 30 Juni 2022 | 08:18 WIB
X