Penderita Diabetes Seringkali Sakit Kepala, Kenapa?


Sabtu, 18 Juli 2020 - 19:00:59 WIB
Penderita Diabetes Seringkali Sakit Kepala, Kenapa? Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Penderita diabetes seringkali merasakan sakit kepala karena adanya ketidakseimbangan gula darah dalam tubuh mereka.

Sakit kepala memang bisa mengindikasikan tingginya kadar gula dalam darah, yang dalam dunia medis dikenal dengan istiah hiperglikemia.

Selain itu, sakit kepala pada penderita diabetes juga bisa terjadi karena gula darah yang terlalu rendah atau hipoglikemia.

Semakin tinggi fluktuasi kadar glukosa, semakin besar kemungkinan seseorang mengalami sakit kepala.

Fluktuasi atau perubahan kadar glukosa ini biasanya disebabkan karena adanya perubahan kadar hormon, seperti epinefrin dan norepinefrin.

Hormon-hormon ini bisa mempersempit pembuluh darah di otak dan menyebabkan rasa sakit di kepala.

Hipoglikemia

Seseorang bisa dikatakan mengalami hipoglikemia jika kadar gula dalam darah lebih rendah dari 70 miligram per desiliter.

Kondisi tersebut bisa menyebabkan masalah serius karena sel tubuh membutuhkan glukosa sebagai energi.

Selain sakit kepala, hipoglikemia bisa menyebabkan berbagai masalah kesehatan berikut:

kegelisahan

penglihatan kabur

kebingungan

rasa lapar ekstrim

mudah marah

mual

jantung berdetak kencang

kejang.

Hipoglikemia bisa terjadi pada penderita diabetes yang terlalu banyak menggunakan insulin atau kurang mengonsumsi cukup karbohidrat.

Oleh karena itu, penderita diabetes harus mengelola kadar glukosa dengan sebaik mungkin dan segera mengatasi gejala hipoglikemia yang muncul.

Cara ini dapat membantu mencegah sakit kepala dan kompilasi yang lebih serius.

Mengatasi sakit kepala karena hipoglikemia

Langkah pertama untuk mengobati sakit kepala karena hipoglikemia adalah memastikan rasa sakit itu terjadi karena glukosa darah rendah.

Hal ini bisa dilakukan dengan melakukan pemeriksaan glukosa darah untuk menentukan kondisi pasti.

Melakukan pemeriksaan glukosa darah sangat penting bagi penderita diabetes yang sering mengalami sakit kepala kepala di pagi hari, karena dapat menjadi tanda hipoglikemia nokturnal atau gula darah rendah di malam hari.

Ahli dari American Diabetes Association merekomendasikan agar orang dengan gula darah rendah mengonsumsi 15 gram karbohidrat sederhana atau glukosa 15 menit sebelum melakukan pemeriksaan gula darah.

Setelah gula darah kembali ke kisaran target, sakit kepala akan berkurang.

Hiperglikemia

Hiperglikemia bisa terjadi karena kadar glukosa terlalu tinggi. Penderita diabetes tipe 1 biasanya mengalami lonjakan gula darah karena kurangnya produksi hormon insulin.

Sementara itu, lonjakan gula darah pada penderita diabetes tipe 2 terjadi karena tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan benar.

Gejala yang dirasakan orang yang mengalami hiperglikemia bisa berupa berikut ini:

sakit kepala

penglihatan kabur

kebingungan

dehidrasi

haus yang berlebihan

kelelahan

kelaparan

sering buang air kecil

penyembuhan luka yang lambat.

Hiperglikemia merupakan kondisi serius yang membutuhkan penanganan cepat karena kadar glukosa yang tinggi bisa merusak pembuluh darah dan saraf.

Tanpa perawatan yang tepat, hiperglikemia bisa membuat tubuh kebal terhadap efek insulin, hormon yang memungkinkan sel menyerap glukosa.

Mengatasi sakit kepala karena hiperglikemia

Olahraga dapat membantu meredakan sakit kepala akibat kadar glukosa darah tinggi.

Orang yang memiliki kadar gula darah terlalu tinggi tidak disarankan untuk melakukan aktivitas fisik.

Pasalnya, olahraga bisa meningkatkan kadar gula darah. Sakit kepala karena hiperglikemia juga bisa diatasi dengan mempertahankan berat badan yang sehat, melakukan diet seimbang, dan minum obat yang tepat. (*)

loading...
 Sumber : Kompas.com /  Editor : Milna Miana

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]