Covid-19 Berisiko Sebabkan Amputasi, Ini Penjelasan Peneliti


Ahad, 19 Juli 2020 - 14:41:27 WIB
Covid-19 Berisiko Sebabkan Amputasi, Ini Penjelasan Peneliti ilustrasi wabah Covid-19

HARIANHALUAN.COM - Sebuah studi menunjukkan, bahwa pembekuan darah yang terbentuk di area kaki bisa meningkatkan risiko amputasi dan kematian. Hal tersebut dilaporkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal Radiology. Dilansir dari Medical Xpress, para peneliti mengatakan pasien Covid-19 dengan gejala pasokan darah yang tidak memadai ke ekstremitas bawah cenderung lebih berisiko. 

Pasien dengan kondisi tersebut memiliki risiko lebih tinggi pada tingkat amputasi dan kematian. Menurut peneliti, belum banyak yang diketahui tentang hubungan virus dengan trombosis arteri ekstremitas bawah. Kondisi ini ditandai dengan pembekuan darah di arteri yang menghambat aliran darah beroksigen ke ekstremitas bawah.

Selama puncak pandemi Covid-19 di New York, ahli radiologi di Montefiore Medical Center kota mengamati peningkatan pada pasien yang dites positif untuk trombosis arteri ekstremitas bawah pada pemeriksaan CT angiografi. Para pasien tiba di rumah sakit dengan rasa dingin, sakit, atau perubahan warna pada kaki mereka. 

Seringkali muncul juga gejala iskemia kaki, suatu kondisi di mana aliran darah ke ekstremitas bawah terbatas, disertai dengan gangguan pernapasan, batuk, demam, dan perubahan status mental. Kecenderungan yang mengkhawatirkan mendorong para peneliti untuk melihat lebih dekat kemungkinan hubungan antara Covid-19 dan trombosis arteri ekstremitas bawah dan apakah orang dengan virus memiliki prognosis yang lebih buruk.

Semua pasien dengan infeksi Covid-19 yang menjalani angiografi CT ekstremitas bawah memiliki setidaknya satu bekuan di kaki, dibandingkan dengan hanya 69 persen kelompok kontrol. "Kami menemukan bahwa trombosis arteri yang terkait dengan infeksi Covid-19 ditandai dengan hasil yang mengerikan, yaitu tingkat amputasi dan kematian yang meningkat secara tajam, yang dalam seri kami masing-masing adalah 25 persen hingga 38 persen," kata pemimpin penulis studi Inessa A. Goldman, MD, seorang ahli radiologi di Montefiore dan asisten profesor di Fakultas Kedokteran Albert Einstein di New York City. 

"Sebagai perbandingan, tingkat kedua amputasi dan kematian hanya 3 persen di antara kontrol. Tidak jelas apakah pasien bersamaan pneumonia terkait Covid-19, virulensi gangguan pembekuan terkait Covid-19 atau keterlambatan kedatangan awal ke pasien ke rumah sakit berkontribusi pada hasil ini," tambahnya.

Pasien Covid-19 yang mengalami gejala iskemia tungkai hanya lebih mungkin untuk menghindari amputasi atau kematian daripada pasien yang memiliki gejala iskemia dan gejala sistemik termasuk batuk, gangguan atau kegagalan pernapasan, hipoksia, demam, atau perubahan status mental. (*)

loading...
 Sumber : HiMedik /  Editor : Agoes Embun

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]