Hati-hati, Kasus Tanpa Gejala Banyak Ditemukan di Klaster Baru Covid-19


Sabtu, 25 Juli 2020 - 22:15:44 WIB
Hati-hati, Kasus Tanpa Gejala Banyak Ditemukan di Klaster Baru Covid-19 Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Gelombang wabah corona kembali membuat sejumlah negara berlakukan kebijakan lockdown. Kian banyak bukti menunjukkan bahwa mereka yang tampak sehat sebenarnya membantu sebarkan virus.

Kasus-kasus Covid-19 kembali melonjak ketika orang di seluruh dunia berharap saat terburuk telah berlalu. Dari Melbourne, Australia, hingga ke Leicester di Inggris, lonjakan kasus infeksi baru mendorong sejumlah negara untuk kembali memperketat langkah pembatasan.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang-orang yang tampaknya sehat justru bisa berperan besar dalam menyebarkan virus. Para ahli pun memperingatkan agar tidak mudah berpuas diri dalam menghadapi wabah Covid-19.

Klaster infeksi baru dan peran orang muda

Salah satu alasan kembali meningkatnya kasus infeksi virus SAR-CoV-2 yang menyebabkan penyakit Covid-19 adalah banyaknya jumlah orang yang tidak menyadari bahwa mereka sebenarnya telah terinfeksi.

Di China, seorang perempuan yang tidak menunjukkan gejala Covid-19 mengkarantina sendiri setelah kembali dari Amerika Serikat. Namun ia menginfeksi 71 orang lainnya setelah menggunakan lift di gedung tempatnya tinggal.

"Banyak data menunjukkan bahwa penularan presimptomatik cukup umum, ini menyulitkan pengendalian virus," kata Hitoshi Oshitani, profesor virologi di Fakultas Kedokteran Universitas Tohoku, Jepang, mengatakan kepada DW.

Sebuah studi baru-baru ini yang juga ikut ditulis oleh Oshitani di Jepang melacak sejumlah klaster virus corona hingga ke orang-orang muda yang tidak merasa sakit. Studi yang diterbitkan dalam CDC's Emerging Infectious Diseases Journal ini meneliti lebih dari 3.000 kasus di Jepang.

Para peneliti mempersempit studi hingga ke 22 orang yang kemungkinan memulai gugus sebaran virus. Peneliti pun menemukan bahwa setengah dari orang tersebut berusia antara 20-39 tahun.

Yuki Furuse, penulis utama studi ini yang juga adalah asisten profesor virologi di Universitas Kyoto, Jepang, mengatakan temuan ini sangat mengejutkan karena mayoritas kasus virus corona yang dilaporkan di Jepang pada saat itu menginfeksi orang-orang yang berusia 50-an dan 60-an.

Belum jelas apakah faktor sosial atau genetik dan biologis, atau kombinasi dari semuanya yang bertanggung jawab atas penyebaran infeksi antara kelompok yang lebih muda dan lebih tua dalam penelitian ini.

Pengujian yang lebih luas menunjukkan semakin banyak orang dewasa muda yang menunjukkan hasil positif tes virus corona. Di Seattle, Amerika Serikat, setengah dari kasus infeksi baru ditemukan pada mereka yang berusia antara 20 hingga 30 tahun.

Sejumlah pakar kesehatan masyarakat, salah satunya yaitu Monica Gandhi, profesor kedokteran di University of California, AS, mengatakan bahwa penyebaran Covid-19 yang "sangat cepat di seluruh dunia" hanya dapat dijelaskan dengan asumsi bahwa ada orang-orang yang tidak tampak sakit tetapi sebenarnya menyebarkan virus.

"Anda pikir Anda sudah tahu siapa yang bergejala, mereka lantas diisolasi dan dikarantina... Tapi cadangan virus ini juga ada pada orang sehat," kata Gandhi.

Salah satu contoh awal penularan tanpa gejala selama pandemi dapat dilihat pada bulan Februari di kasus kapal pesiar Diamond Princess. Saat itu, sepertiga dari 712 kasus positif yang ditemukan di kapal tidak menunjukkan gejala.

Pada bulan Mei, Direktur Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) di AS, Robert Redfield, mengatakan "sebanyak 25 persen" orang yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala.

Upaya hentikan penyebaran virus

Hingga kini masih belum jelas seberapa besar potensi penularan dari orang yang tidak menunjukkan gejala, atau berapa banyak kontribusi mereka terhadap penyebaran virus corona. Tidak ada konsensus ilmiah tentang hal ini.

Namun ada konsensus tentang langkah-langkah kebersihan yang telah terbukti efektif memperlambat penyebaran virus corona, seperti mencuci tangan secara teratur, menjaga jarak fisik dan mengenakan masker. Langkah-langkah ini harus menjadi prioritas.

Sementara Monica Gandhi, profesor kedokteran di University of California, mengatakan bahwa memakai masker adalah kunci untuk mengendalikan pandemi.

"Anda mungkin bertanya, 'Apa yang bisa kami lakukan jika ada orang yang mengidap virus corona berkeluyuran dengan bebas dan mereka merasa sangat sehat?'," Kata Gandhi.

“Anda memakai masker di area yang diperkirakan adalah gudang virus bahkan jika Anda merasa baik-baik saja. Itu adalah strategi paling efektif," ujarnya. (*)

loading...
 Sumber : Republika /  Editor : Heldi Satria
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Jumat, 07 Agustus 2020 - 19:50:26 WIB

    Hati-hati, Kemasan Burger Bisa Picu Berbagai Penyakit

    Hati-hati, Kemasan Burger Bisa Picu Berbagai Penyakit HARIANHALUAN.COM - Plastik pembungkus makanan, seperti burger, di restoran cepat saji ditemukan mengandung bahan kimia beracun yang bisa berbahaya untuk kesehatan. Hal itu ditemukan dalam sebuah penelitian anyar yang digagas .
  • Senin, 03 Agustus 2020 - 23:26:46 WIB

    Hati-hati, Angka Fatalitas Tertinggi Covid-19 Ada pada Pasien Lansia

    Hati-hati, Angka Fatalitas Tertinggi Covid-19 Ada pada Pasien Lansia HARIANHALUAN.COM - Hati-hati untuk usia 60 tahun ke atas, Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mencatat bahwa fatalitas tertinggi terjadi pada pasien virus corona SARS-CoV2 (Covid-19) yang berumur lanjut usia (lansia). Selain itu.
  • Selasa, 14 Juli 2020 - 09:32:55 WIB

    Hati-hati, Sesak Napas Bisa Jadi Tanda Serangan Jantung

    Hati-hati, Sesak Napas Bisa Jadi Tanda Serangan Jantung HARIANHALUAN.COM - Ayah Ivan Gunawan, Bambang Cahyo Gunawan dilaporkan meninggal dunia akibat serangan jantung pada Minggu (12/7/2020) pukul 17.00 WIB di Rumah Sakit Marinir, Cilandak, Jakarta Selatan. Sebelum meninggal dunia.
  • Sabtu, 11 Juli 2020 - 09:13:32 WIB

    Hati-hati, Virus Corona Bisa Memicu Kerusakan Parah pada Otak

    Hati-hati, Virus Corona Bisa Memicu Kerusakan Parah pada Otak HARIANHALUAN.COM - Makin banyak bukti, virus corona SARS-CoV-2 tidak hanya menyerang saluran pernafasan dan paru-paru, melainkan juga organ lainnya. Virus corona bisa menyerang berat jantung, pembuluh darah, saraf, ginjal ata.
  • Selasa, 07 Juli 2020 - 10:43:31 WIB

    Hati-hati, 3 Benda Rumah Jadi Sarang Tersembunyi Virus Corona

    Hati-hati, 3 Benda Rumah Jadi Sarang Tersembunyi Virus Corona HARIANHALUAN.COM - Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Annals of internal Medicine, sebanyak 45 persen kasus virus corona atau COVID-19, mungkin tidak menunjukkan gejala. Itulah sebabnya, sangat sulit untu.

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]