Astronom Sebut Ada Tujuh Planet Layak Huni di Tata Surya


Sabtu, 08 Agustus 2020 - 17:04:06 WIB
Astronom Sebut Ada Tujuh Planet Layak Huni di Tata Surya ilustrasi luar angkasa

HARIANHALUAN.COM - Pencarian planet layak huni masih jadi perhatian para astronom. Bahkan disebut ada sejumlah planet selain Bumi yang bisa dihuni manusia.

Para ilmuwan percaya bahwa tata surya pasti memiliki satu dunia lain yang mampu mendukung kehidupan, dan para ahli berpendapat bahwa mungkin Planet Mars bisa menopang kehidupan.

Namun, menurut sebuah penelitian baru, batas potensi planet layak huni jauh lebih tinggi, dengan tujuh planet layak huni di sekitar satu sistem bintang.

Ini berkaitan dengan penemuan tujuh planet berbatu di sekitar katai merah bernama TRAPPIST-1, di mana tiga di antara planet ini memiliki lokasi yang menunjukkan seharusnya dapat menampung air cair--dianggap sebagai penentu utama kehidupan.

"Ini membuat saya bertanya-tanya tentang jumlah maksimum planet layak huni yang mungkin dimiliki sebuah bintang, dan mengapa bintang kita (Matahari) hanya memiliki satu planet layak huni (Bumi). Rasanya ini tidak adil," kata Dr Stephen Kane dari University of California, Riverside, seperti dikutip IFL Science pada Jumat (7/8/2020).

Para ahli mengetahui dari pemodelan dan planet yang sudah berada di sekitar bintang lain, tidak dapat menempatkan planet lain terlalu berdekatan. Jika tidak, maka gravitasi antar planet akan menganggu orbit sama lain.

Namun, Dr Stephen Kane berpikir itu tidak akan bermasalah bagi Bumi jika Venus sedikit lebih jauh dari Matahari dan Mars sedikit lebih dekat, sehingga ia mulai memodelkan seberapa dekat jarak antar planet yang bisa dicapai sambil mempertahankan jarak sesuai.

Dalam sistem bintang yang ideal, Dr Stephen Kane menyebut seharusnya ada tujuh planet. Untuk memiliki zona layak huni yang cukup besar dan bisa memuat tujuh planet dengan jarak aman, sebuah bintang harus berukuran 10-20 persen lebih besar dari Matahari.

Matahari dapat memuat enam planet non-interfering di zonanya sehingga membuat Dr Stephen Kane bertanya-tanya mengapa tata surya tidak memiliki lebih banyak planet yang bisa dihuni.

Sebagian besar sistem bintang mungkin tidak mencapai maksimum, tetapi tampaknya umum bagi sistem untuk menempatkan sebanyak mungkin planet ke dalam ruang yang tersedia.

Dr Stephen Kane berpikir tata surya mungkin bisa mendapatkan empat atau lima planet layak huni jika saja Jupiter tidak terlalu masif dan mengganggu orbit lainnya.

Dalam penelitian yang telah diterbitkan di Astronomical Journal, para ilmuwan berharap studi ini mampu menunjukkan bahwa tanpa dunia seperti Jupiter, setidaknya tata surya akan mendapatkan lebih banyak planet dengan lokasi yang sesuai untuk mendukung kehidupan.

Untuk menguji teori ini, para ahli mencari bintang terdekat yang tampaknya tidak memiliki planet yang sangat besar. Salah satu contohnya, Beta Canum Venaticorum yang mirip Matahari, telah ditemukan tidak memiliki planet yang lebih besar dari Saturnus dan itu harus diprioritaskan untuk mencari planet dengan zona layak huni.

Akankah ada planet lain di luar Bumi yang memang layak huni bagi manusia? Pastinya sedang jadi pencarian astronom. (*)

loading...
 Sumber : HiTekno /  Editor : Agoes Embun

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Sabtu, 04 Juli 2020 - 06:17:17 WIB

    Astronom Temukan Lubang Hitam, Bisa Lahap Matahari dalam Sehari

    Astronom Temukan Lubang Hitam, Bisa Lahap Matahari dalam Sehari HARIANHALUAN.COM - Salah satu lubang hitam terbesar di alam semesta ternyata memiliki rasa lapar yang tidak kalah besar dengan ukurannya. Astronom menemukan lubang hitam ini bahkan bisa melahap massa satu matahari dalam sehar.
  • Ahad, 31 Mei 2020 - 08:00:53 WIB

    Pertama Kali, Astronom Ungkap Peta Arus Listrik di Mars

    Pertama Kali, Astronom Ungkap Peta Arus Listrik di Mars HARIANHALUAN.COM - Pesawat luar angkasa Mars Atmosphere and Volatile Evolution (MAVEN) milik NASA mengumpulkan data yang memungkinkan para ilmuwan untuk memetakan sistem arus listrik di sekitar Mars untuk pertama kalinya. .
  • Ahad, 24 Mei 2020 - 14:44:18 WIB

    Dapat Bukti, Astronom Klaim Planet Baru Sudah Lahir

    Dapat Bukti, Astronom Klaim Planet Baru Sudah Lahir HARIANHALUAN.COM -- Piringan debu dan gas yang padat terlihat di sekitar bintang muda bernama AB Aurigae, sekitar 520 tahun cahaya dari Bumi. Hal ini membuat para astronom percaya bahwa kemungkinan mereka telah menemukan bukt.
  • Kamis, 14 Mei 2020 - 14:27:00 WIB

    Geger! Astronom Temukan Planet Keppler-88, Ukurannya Tiga Kali Lebih Besar dari Jupiter

    Geger! Astronom Temukan Planet Keppler-88, Ukurannya Tiga Kali Lebih Besar dari Jupiter HarianHaluan.com - Penemuan sebuah exoplanet berukuran tiga kali dari ukuran Planet Jupiter cukup menggegerkan. Sejumlah astronom yang dipimpin The University of Hawaii Institute for Astronomy (UH IfA) adalah yang menemukan.
  • Ahad, 05 April 2020 - 11:03:27 WIB

    Berada di Luar Galaksi, Astronom Temukan Lubang Hitam Langka

    Berada di Luar Galaksi, Astronom Temukan Lubang Hitam Langka SAINS, HARIANHALUAN.COM -- Para astronom kembali menemukan lubang hitam, namun yang satu ini berbeda. Lubang hitam langka ini dikategorikan sebagai intermediate-mass black holes (IMBH) atau lubang hitam massa menengah..

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]