Waduh, Duda di Sumut Ini 'Koleksi' Ribuan CD dan BH Milik Tetangga


Kamis, 20 Agustus 2020 - 09:52:52 WIB
Waduh, Duda di Sumut Ini 'Koleksi' Ribuan CD dan BH Milik Tetangga Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Warga di Dusun I, Desa Sei Bamban, Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara dibuat resah dengan pencurian celana dalam (CD) dan kutang atau BH.

Sebagian besar warga mengaku kehilangan CD dan BH saat tengah di jemur, meskipun di dalam rumah.

Sekian lama 'diteror' aksi pencurian, warga tak ada yang tahu siapa pelakunya.

Hingga akhirnya, siapa pelaku pencurian BH dan CD warga Desa Sei Bamban akhirnya terbongkar.

Dilansir dari Suara.com, misteri siapa pelaku pencurian itu terungkap saat di rumah seorang duda berinisial SO (40) ditemukan karung besar berisi ribuan celana dalam dan kutang.

Terbongkarnya kasus ini bermula saat adik perempuan SO membersihkan kamar pelaku pada Kamis (13/8/2020).

Selama ini kamar pelaku tidak boleh dimasuki siapapun. Ia selalu menggembok kamarnya saat pergi.

"Adiknya terkejut melihat goni (karung) besar di kamar SO. Saat goni dibuka ternyata isinya celana dalam dan BH," ungkap Kepala Dusun I, Ofyar Azwar, Rabu (19/8/2020).

Adik perempuan SO yang ketakutan lalu memberitahukannya kepada warga. Kemudian membawa karung goni berisi ribuan CD dan BH tersebut ke belakang rumah.

"Kalau modusnya mau dijual, tapi tak mungkin sampai begitu banyak," ujarnya.

"Apalagi pakaian dalam bekas, bukan baru. Ada yang sudah bolong, digunting di bagian tertentu lalu busanya disusun," sambungnya.

Namun, saat hendak ditanyakan untuk apa pakaian dalam itu dikumpulkan begitu banyak, SO sudah pergi meninggalkan desa.

Tidak sedikit warga yang mengaku bahwa pakaian dalam itu miliknya dalam jumlah belasan.

Ribuan pakaian dalam yang ditemukan akhirnya dibakar oleh warga.

"Kurasa kelainan seks itu," ujar Ofyar.

SO Seorang Duda

Ofyar mengatakan, SO adalah seorang duda. Ia bercerai dari istrinya sejak setahun lalu. Sementara anak SO tinggal bersama mantan istrinya.

Sejak bercerai hidupnya tak menentu. Ia pernah bekerja di kilang padi dan sekam, namun tidak lama.

“Kalaupun kerja, tidak nampak gajinya. Habis begitu saja," ungkapnya.

Dengan kepergian SO dari desa tersebut, warga mengaku lega karena misteri hilangnya pakaian dalam selama ini terkuak.

"Sudah setahun ini warga kehilangan pakaian dalamnya. Bisa dibilang pakaian dalam punya satu kampung ini. Jumlahnya ribuan," katanya.

Bermula dari Pencurian Pintu Besi Tetangga

Ofyar menambahkan, terkuaknya pencurian pakaian dalam wanita itu bermula dari seorang warga yang mengaku kehilangan pintu besi dan menceritakannya kepada adik SO.

Sang adik lalu meminta kepala dusun untuk bertanya kepada SO dan memeriksa kamarnya.

Sang kadus lalu menanyai SO dan ia mengaku telah mencurinya. Tidak hanya pintu besi, tetapi juga tabung gas milik warga.

“Tak ada yang menyangka ada kasus seperti ini di kampung ini, kolor ijo,” katanya.

Pencurian pintu pagar dan tabung gas sudah didamaikan karena korban meminta agar pelaku tidak mengulanginya.

Menurutnya, situasi ekonomi yang semakin sulit di masa pandemi sekarang ini, membuat masyarakat semakin geram melihat SO.

"SO akhirnya pergi meninggalkan kampung karena malu. Bukan hanya dia yang malu, tapi keluarganya juga malu,” imbuhnya. (*)

Editor : Heldi Satria

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]