Waspada! Hasil Penelitian Ilmuan: Pria Lebih Rentan Meninggal karena Covid-19


Jumat, 28 Agustus 2020 - 08:04:17 WIB
Waspada! Hasil Penelitian Ilmuan: Pria Lebih Rentan Meninggal karena Covid-19 Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Sejak awal pandemi, sudah jelas bahwa laki-laki, terutama yang lebih tua, memiliki risiko meninggal yang jauh lebih tinggi akibat virus dibandingkan perempuan pada usia yang sama, tetapi para ilmuwan belum dapat menentukan dengan tepat mengapa hal tersebut bisa terjadi.

Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature mencatat, secara global pria menyumbang sekitar 60 persen kematian akibat Covid-19 dan melihat apakah perbedaan respons kekebalan dapat menjelaskan alasannya.

"Apa yang kami temukan adalah laki-laki dan perempuan memang mengembangkan respons kekebalan berbeda terhadap Covid-19," jelas ketua penelitian, Akiko Iwasaki, yang juga profesor Universitas Yale, dikutip dari South China Morning Post, Kamis (27/8).

Spesialis imunitas mengatakan “perbedaan ini mungkin mendasari peningkatan kerentanan penyakit pada pria”.

Peneliti mengumpulkan sampel cairan hidung, air liur, dan darah dari subjek kontrol yang tidak terinfeksi dan pasien dengan penyakit yang dirawat di Rumah Sakit Yale New Haven di Amerika Serikat.

Mereka kemudian memantau pasien untuk melihat respons kekebalan mereka.

Para peneliti menemukan, perempuan meningkatkan respons kekebalan yang lebih kuat yang melibatkan limfosit T, yang merupakan jenis sel darah putih yang dapat mengenali virus dan menghilangkannya, bahkan di antara perempuan yang lebih tua, sebagaimana temuan penelitian tersebut.

Sebaliknya, pria yang lebih tua memiliki aktivitas sel T yang lebih lemah - semakin tua mereka, semakin lemah responsnya.

Penelitian menemukan, ini juga kasus di antara perempuan yang lebih tua.

Pria secara keseluruhan juga memproduksi lebih banyak sitokin, yang merupakan protein inflamasi yang membentuk bagian lain dari pertahanan kekebalan alami tubuh.

Namun, kasus Covid-19 yang parah telah dikaitkan dengan apa yang dikenal sebagai "badai sitokin", ketika sistem kekebalan menjadi terlalu bersemangat, yang berbahaya dan berpotensi mematikan.

Pria yang menunjukkan konsentrasi tinggi sejak dini lebih cenderung memiliki kasus penyakit yang parah, sementara perempuan yang juga menunjukkan tingkat sitokin yang signifikan juga tampak lebih buruk.

Ini bisa berarti bahwa laki-laki dan wanita membutuhkan perawatan yang berbeda.

Untuk laki-laki, misalnya "kita harus meningkatkan respons sel T mereka dengan vaksin" kata Iwasaki, sementara perempuan dapat diberikan pengobatan untuk meredam respons sitokin.

Tetapi penelitian tersebut memiliki keterbatasan.

Pertama, ukuran sampel relatif kecil, dengan total 98 pasien. Usia rata-rata pasien juga tinggi, sekitar 60 tahun.

Pendekatan Perawatan

Mengomentari penelitian tersebut, Eleanor Riley, seorang profesor di Universitas Edinburgh, mengatakan beberapa perbedaan yang dicatat dalam penelitian ini adalah "kemungkinan karena perbedaan usia atau BMI (perbedaan jenis kelamin menghilang setelah faktor-faktor lain ini diperhitungkan)".

BMI mengukur lemak tubuh. Dia mengatakan, orang lain bisa muncul "secara kebetulan".

Riley menyampaikan, yang penting, meskipun respons rata-rata mungkin berbeda antara laki-laki dan perempuan, rentang sebagian besar pengukuran pada laki-laki dan perempuan tumpang tindih secara signifikan, yang berarti bahwa banyak perempuan memiliki respons yang tidak dapat dibedakan dari banyak laki-laki.

Riley mengatakan inilah mengapa perawatan akan lebih baik jika disesuaikan secara individual, daripada didefinisikan hanya pada jenis kelamin. (*)

loading...
 Sumber : merdeka.com /  Editor : Heldi Satria

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Ahad, 13 September 2020 - 14:22:18 WIB

    Waspada! Anak-Anak Tanpa Gejala Bisa Menularkan Covid-19

    Waspada! Anak-Anak Tanpa Gejala Bisa Menularkan Covid-19 HARIANHALUAN.COM - Sebuah hasil studi terbaru menunjukkan anak-anak dengan gejala ringan atau tanpa gejala dapat menyebarkan Covid-19 pada orang lain. Laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (C.
  • Senin, 31 Agustus 2020 - 06:52:55 WIB

    Waspada! Bau di Tubuh Anda Bisa Jadi Tanda Masalah Kesehatan

    Waspada! Bau di Tubuh Anda Bisa Jadi Tanda Masalah Kesehatan HARIANHALUAN.COM - Bau di salah satu bagian badan memang umumnya normal. Namun aroma tertentu, seperti bau badan hingga urine yang menyengat rupanya bisa menjadi tanda masalah kesehatan. .
  • Jumat, 14 Agustus 2020 - 23:20:30 WIB

    Waspada! Ada Jejak Covid-19 di Makanan Beku

    Waspada! Ada Jejak Covid-19 di Makanan Beku HARIANHALUAN.COM - Pejabat kesehatan Selandia Baru menemukan jejak virus corona Covid-19 pada barang-barang impor yang beku. Pejabat China juga menemukan jejak virus corona Covid-19 pada makanan beku atau frozen food..
  • Jumat, 17 April 2020 - 07:51:49 WIB

    Waspada! Hand Sanitizer Buatan Sendiri Belum Tentu Aman

    Waspada! Hand Sanitizer Buatan Sendiri Belum Tentu Aman HEALTH, HARIANHALUAN.COM -- Di tengah mewabahnya virus corona, hand sanitizer dijadikan peluang bisnis oleh sebagian masyarakat. Meski telah mengikuti petunjuk WHO, produk hand sanitizer buatan sendiri tersebut perlu diwaspad.
  • Kamis, 16 April 2020 - 08:15:06 WIB

    Waspada! Virus Corona Bisa Aktif Lagi Setelah Pasien Sembuh, Begini Penjelasan Ahli

    Waspada! Virus Corona Bisa Aktif Lagi Setelah Pasien Sembuh, Begini Penjelasan Ahli JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Beberapa pasien di berbagai negara kembali mendapatkan hasil positif dalam pemeriksaan virus Corona COVID-19 setelah dinyatakan sembuh. Para ahli menduga bahwa virus yang tersisa di dalam tubuh pas.

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]