Lagi, Maskapai Ternama PHK 2.400 Pekerja


Jumat, 11 September 2020 - 09:53:20 WIB
Lagi, Maskapai Ternama PHK 2.400 Pekerja Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Industri maskapai penerbangan global kembali menjadi korban 'keganasan' pandemi virus corona (Covid-19). Singapore Airlines (SIA) Group akan memangkas sekitar 4.300 pekerja dari tiga maskapai penerbangan yang menjadi anak usahanya sebagai upaya menangkal dampak Covid-19.
Tiga maskapai yang berada di bawah Grup ini yakni Singapore Airlines, SilkAir, dan Scoot.

Namun, jumlah karyawan yang terkena dampak dapat dikurangi menjadi sekitar 2.400. Dalam hal ini dikurangi dengan aturan seperti pembekuan perekrutan yang diterapkan pada Maret, skema pensiun dini untuk staf darat dan pilot, serta skema pembebasan sukarela untuk awak kabin.

"Secara kolektif, langkah-langkah ini memungkinkan Grup untuk menghilangkan sekitar 1.900 posisi," kata manajemen SIA pada Kamis (10/9/2020), dikutip dari Channel News Asia (CNA).

Pihak manajemen SIA menambahkan jika potensi PHK seluruh grup di Singapura dan di seluruh cabang di luar negeri SIA dapat dikurangi sekitar 2.400 orang.

"Diskusi telah dimulai dengan serikat pekerja kami yang berbasis di Singapura. Grup akan bekerjasama dengan mereka untuk menyelesaikan pengaturan secepat mungkin bagi mereka yang terkena dampak, dan mencoba untuk meminimalkan stres dan kecemasan pada orang-orang kami," lanjut maskapai ini.

Dalam rilis media, SIA Group mengatakan keputusan itu diambil sehubungan dengan upaya panjang dalam memulihkan bisnis maskapai penerbangan yang secara global dihantam dampak pandemi Covid-19.

Manajemen menambahkan, ada "kebutuhan mendesak" sehingga maskapai penerbangan kini harus beradaptasi mengingat masa depan industri penerbangan ke depan yang belum pasti di tengah belum selesainya pandemi.

SIA telah mengumumkan pada Maret bahwa mereka akan mengurangi kapasitas penerbangan hingga 50%. Meskipun begitu, maskapai ini tetap berharap terus beroperasi di bawah 50% dari kapasitasnya pada akhir tahun ini.

Tetapi SIA Group tetap berharap untuk terus beroperasi di bawah 50% dari kapasitasnya pada akhir tahun ini, dibandingkan dengan tingkat kapasitasnya sebelum pandemi.

Manajemen SIA menegaskan pelaku di industri penerbangan juga memperkirakan bahwa lalu lintas penumpang tidak akan kembali ke tingkat sebelumnya pandemi hingga sekitar tahun 2024.

"Dibandingkan dengan kebanyakan maskapai besar di dunia, SIA Group berada dalam posisi yang lebih rentan karena tidak memiliki pasar domestik yang akan menjadi yang pertama mengalami pemulihan," kata perwakilan maskapai ini.

"Agar tetap dapat bertahan dalam lanskap yang tidak pasti ini, maskapai penerbangan grup akan mengoperasikan armada yang lebih kecil untuk jaringan yang lebih kecil dibandingkan dengan operasi sebelum Covid-19 mereka di tahun-tahun mendatang."

Dalam pesannya kepada karyawan, CEO SIA, Goh Choon Phong mengatakan tidak ada yang bisa meramalkan "dampak menghancurkan" Covid-19 pada industri penerbangan global.

"Sejak awal, prioritas SIA Group adalah untuk memastikan kelangsungan hidup kami dan menyelamatkan pekerjaan sebanyak mungkin," katanya.

Dia menambahkan bahwa perusahaan telah "secara signifikan mengurangi" pengeluaran dengan menunda proyek-proyek non-kritis, dan dengan bekerjasama dengan pemasok untuk mengurangi biaya, penjadwalan ulang pembayaran, dan menyesuaikan aliran pengiriman pesawat.

"Mengingat harapan bahwa jalan menuju pemulihan akan panjang dan penuh dengan ketidakpastian, itu telah sampai pada titik di mana kami harus membuat keputusan yang sangat sulit untuk menerapkan langkah-langkah pengurangan staf tidak sukarela," lanjut Goh.

Goh menambahkan bahwa harus melepaskan karyawan yang berharga dan berdedikasi adalah "keputusan tersulit dan paling menyakitkan" yang harus dibuat selama 30 tahun bersama perusahaan.

"Beberapa minggu ke depan akan menjadi beberapa minggu terberat dalam sejarah SIA Group karena beberapa teman dan kolega kita meninggalkan perusahaan," kata Goh dalam pesannya.

"Kami akan melakukan proses ini dengan cara yang adil dan hormat, dan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa Anda menerima semua dukungan yang diperlukan selama masa sulit ini," tambahnya.

Namun baik dari pemerintah dan organisasi lain rupanya tetap ingin membantu kelangsungan maskapai ini.

Dalam sebuah posting Facebook pada Kamis malam, Menteri Transportasi Ong Ye Kung mengatakan Pemerintah akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mendukung para pekerja yang terkena PHK.

"Apa yang kami takuti selama berbulan-bulan ini terjadi. SIA akan mengurangi tenaga kerja globalnya. Sekitar 2.400 staf yang berbasis di Singapura dan luar negeri akan terpengaruh, sebagian besar adalah orang asing." kata Ong.

"Kami tahu seberapa parah SIA terpukul oleh Covid-19," kata Menteri Ong. Dia mencatat langkah-langkah dukungan yang telah dilakukan Pemerintah selama beberapa bulan terakhir dan bagaimana sektor penerbangan telah "menerima dukungan terkuat".

Sementara dalam sebuah pernyataan media pada Kamis, Kongres Serikat Perdagangan Nasional (NTUC) mengatakan bahwa dua serikat pekerja, Serikat Staf Singapore Airlines (SIASU) dan Serikat Staf Scoot (STSU), telah bekerja dengan manajemen selama 6 bulan terakhir untuk tindakan "mengurangi penghematan sebanyak mungkin ".

"Sayangnya, upaya ini tidak cukup untuk menghindari sepenuhnya dan mengatasi keparahan dan dampak pandemi Covid-19 yang berkepanjangan," kata NTUC.

Kedua serikat pekerja telah memastikan bahwa langkah penghematan itu dirasa, dengan mempertimbangkan Kerangka Kerja Penghematan yang Adil NTUC dan nasihat tripartit lainnya.

NTUC mengatakan akan terus bekerja dengan SIA Group dalam kesempatan pelatihan bagi tenaga kerja yang tersisa, serta menawarkan bantuan bagi mereka yang penghasilannya terpengaruh.

Singapura kini melaporkan 57.229 kasus positif corona, dengan 27 kasus kematian, dan 56.558 pasien berhasil sembuh, menurut data Worldometers.(*)

loading...
 Sumber : CNBC /  Editor : Nova Anggraini

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]