Ahli Bocorkan Cara Cegah Pengangguran di RI


Ahad, 13 September 2020 - 18:05:26 WIB
Ahli Bocorkan Cara Cegah Pengangguran di RI Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Indonesia punya peluang besar mempercepat pertumbuhan ekonominya didorong dengan jumlah penduduk di usia produktif yang banyak. Kondisi ini dikenal dengan istilah bonus demografi.

Sayang, ini bisa saja tak tercapai lantaran masih banyak angkatan muda ini yang tercatat sebagai pengangguran alias tak punya pekerjaan. Bila ini tak mendapat perhatian serius, bukan tidak mungkin bonus demografi itu bisa berubah jadi bencana demografi.

Lalu, bagaimana cara mencegahnya?

Ketua Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Turro S Wongkaren. menilai Omnibus Law RUU Cipta Kerja bisa mencegah terjadinya bencana demografi.

Turro mengatakan pada tahun 2020-2024 Indonesia akan menghadapi bonus demografi. Suatu kondisi dimana supply tenaga kerja jauh lebih banyak dibanding tahun-tahun sebelumnya.

"Itu kalau dimanfaatkan dengan benar akan menjadi bonus, akan menjadi sesuatu keberuntungan bagi negara yang mengalami. Hanya saja kalau itu tidak dimanfaatkan dengan benar atau tidak diimbangi dengan sisi demandnya (penciptaan lapangan kerja) maka yang terjadi adalah distrupsi demografi atau bencana demografi. RUU Cipta kerja diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja baru sehingga dapat menyerap angkatan kerja dan mencegah terjadinya bencana demografi," kata Turro belum lama ini.

Turro menjelaskan, jumlah angkatan kerja di Indonesia saat ini sebanyak 138 juta orang terdiri dari 132 juta orang pekerja dan 6 juta orang pengangguran. Diperkiraan di 2025 jumlah pengangguran di Indonesia bisa melebihi 9 juta orang.

"Dan ini sebelum COVID-19. Di masa PSBB membuat orang banyak kehilangan pekerjaan atau dirumahkan. Artinya jika ditambah COVID-19 jumlah pengangguran bisa melebihi yang diperkirakan sebelumnya," jelas Turro.

Turro menambahkan, banyaknya pengangguran bisa memicu terjadinya konflik sosial di masyarakat. Terlebih, menurut Turro, makin ke kota penganggguran berpendidikan dapat menjadi penggerak konflik sosial tersebut.

"Ini semua disebabkan salah satunya karena kondisi kependudukan kita yang mempunyai bonus demografi atau bisa jadi bencana demografi kalau kita tidak melakukan perbaikan dengan baik atau kalau kita tidak mampu menyiapkan pekerjaan yang mencukupi untuk mereka. Kita perlu membuat manajemen ketenagakerjaan Indonesia yang berhubungan dengan ekonomi," tambah Turro.(*)

loading...
 Sumber : detik.com /  Editor : Nova Anggraini

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]