Ini Alasannya Mengapa Muslimah Haram Menikahi Pria Non-Muslim


Kamis, 08 Oktober 2020 - 07:40:04 WIB
Ini Alasannya Mengapa Muslimah Haram Menikahi Pria Non-Muslim Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Seorang Muslimah yang memutuskan menikah dengan pria non-Muslim, maka konsekuensi hukum pun mengikuti langkah yang diambil tersebut. Jumhur ulama berpendapat, haram hukumnya bagi seorang Muslimah menikah dengan seorang laki-laki non-Muslim. 

Dalam buku Menikah Beda Agama dalam Alquran karya Isnawati dijelaskan, seorang suami memiliki kekuasaan atas istri. Maka akan ada kemungkinan bagi suami untuk memaksa istrinya meninggalkan agama asalnya dan membawanya kepada Yahudi ataupun Nasrani.

Sementara, anak pada umumnya akan mengikuti agama ayahnya. Jika ayahnya merupakan seorang Yahudi atau Nasrani, besar kemungkinan keturunan yang dihasilkan antara Muslimah dan lelaki non-Muslim adalah keturunan yang bukan beragama Islam.

Maka, jumhur ulama berpendapat, haram hukumnya bagi seorang Muslimah menikah dengan seorang laki-laki non-Muslim. Sebagaimana diketahui, pernikahan dalam Islam merupakan ibadah yang mulia, yakni menyatunya dua insan dalam ikatan yang suci. Karena itu, dalam menuju pernikahan, terdapat hal-hal yang harus dilalui.

Mulai dari menyiapkan diri, memilih pasangan yang sesuai, melewati proses taaruf, khitbah, dan proses-proses persiapan lainnya. Dalam menentukan pasangan, Rasulullah SAW pun mengamanatkan empat hal kepada umat Islam.

عن أَبي هريرة رضي اللَّه عنه، عن النَّبيّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم قَالَ: تُنْكَحُ المَرْأَةُ لأَرْبعٍ: لِمالِهَا، وَلِحَسَبِهَا، وَلِجَمَالِهَا، ولِدِينِهَا، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاك

Rasulullah SAW bersabda, "Nikahilah seorang wanita itu karena empat hal: hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan agamanya. Maka utamakan dia yang beragama (yang menjalankan agama), maka kamu akan beruntung." Hadist ini merupakan hadits sahih yang diriwayatkan Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Dalam hadits tersebut, Nabi Muhammad SAW sangat menganjurkan setiap mukmin untuk menikahi seseorang yang paling diutamakan. Pernah Umar berkata kepada Hudzaifah: "Apabila orang-orang Islam suka mengawini perempuan kitabiyah (ahli kitab/non- Muslimah), maka siapakah yang mengawini perempuan Islam? Dan beliau (Rasulullah) melarang pernikahan Muslim dengan perempuan kitabiyah.''

Demikian pula bagi seorang Muslimah. Sangat dianjurkan bagi kaum Muslimah mencari laki-laki yang beriman kepada Allah dan Rasulullah SAW. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT dalam Alquran surat al-Baqarah ayat 221:

وَلَا تُنْكِحُوا الْمُشْرِكِينَ حَتَّىٰ يُؤْمِنُوا "Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman."

Imam Abu Ja'far at-Thabari dalam Tafsir al-Maraghy menjabarkan, maksud turunnya ayat 221 surat al-Baqarah itu adalah haramnya seluruh musyrikah untuk para lelaki Muslim, baik itu perempuan dengan latar belakang agama Yahudi, Nasrani, maupun lainnya. Begitu pula Muslimah tidak diperkenankan menikahi non-Muslim karena akan menimbulkan mudarat bagi dirinya.

"Menjalankan rumah tangga bukan hanya sekadar urusan antara manusia dengan manusia, namun juga urusan antara manusia dengan Tuhan,'' tulis Isnawati dalam bukunya.

Karena pernikahan adalah ibadah, maka nilai ibadah tersebut haruslah berorientasi kepada Allah SWT semata. "Maka, jika apa yang sudah disebutkan dan ditegaskan oleh agama itu jelas mengenai hukum dilarangnya menikahi laki-laki non-Muslim, maka alangkah baiknya bagi Muslimah untuk mengikuti hal itu,'' demikian ujar Isnawati. (*)

loading...
 Sumber : Republika /  Editor : Rahma Nurjana

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa, 27 Oktober 2020 - 18:23:21 WIB

    Begini Penerapan K3 di Industri saat Pandemi Covid-19

    Begini Penerapan K3 di Industri saat Pandemi Covid-19 HARIANHALUAN.COM - Terkait penerapan Keselamatan, Kesehatan, Kerja (K3L) dalam pandemi virus Corona atau Covid-19, Dosen Politeknik ATI Padang, Candrianto menyarankan untuk tidak menjadi pandemi sebagai halangan dalam berakti.
  • Senin, 26 Oktober 2020 - 22:08:36 WIB

    BEM KM PNP Buka Pendaftaran Uda Uni Duta Kampus, Ini Syaratnya

    BEM KM PNP Buka Pendaftaran Uda Uni Duta Kampus, Ini Syaratnya HARIANHALUAN.COM - Badan Eksekutif Mahasiswa Keluarga Mahasiswa ( BEM-KM) Politeknik Negeri Padang (PNP) membuka pendaftaran gelombang 2 (dua) pemilihan uda dan uni duta kampus tahun 2020. Pendaftaran dibuka sejak Minggu, 25 .
  • Jumat, 23 Oktober 2020 - 09:14:33 WIB

    Tahun Ini, PNP Targetkan Seluruh Lulusan Tersertifikasi

    Tahun Ini, PNP Targetkan Seluruh Lulusan Tersertifikasi HARIANHALUAN.COM - Politeknik Negeri Padang (PNP) menargetkan calon lulusannya tahun ini tersertifikasi semua. Jika anggaran BNSP tak mencukupi, LSP akan ajukan ke PNP pencairan anggaran DIPA untuk “sapu jagad” calon lulu.
  • Senin, 19 Oktober 2020 - 11:52:11 WIB

    Ini Dia Tafsir Digital, Sarana Belajar Praktis Buat Milenial

    Ini Dia Tafsir Digital, Sarana Belajar Praktis Buat Milenial HARIANHALUAN.COM-Istilah generasi milenial belakangan makin akrab di telinga masyarakat. Milenial atau sering disebut generasi Y adalah sekelompok orang yang lahir setelah generasi X. .
  • Sabtu, 17 Oktober 2020 - 15:19:02 WIB

    Biaya Sekolah Mahal? Ini Tips Mempersiapkan Dana Pendidikan Anak Sampai Sarjana

    Biaya Sekolah Mahal? Ini Tips Mempersiapkan Dana Pendidikan Anak Sampai Sarjana HARIANHALUAN.COM - Mempersiapkan dana pendidikan anak adalah salah satu hal yang menjadi tujuan finansial bagi banyak orang, terutama para orang tua. Namun, tidak sedikit orang tua yang belum memperhitungkannya secara matang,.

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]