Sudah Ribuan Mobil Tak Tarjual, Pajak 0% Jadi Nggak?


Kamis, 15 Oktober 2020 - 10:20:13 WIB
Sudah Ribuan Mobil Tak Tarjual, Pajak 0% Jadi Nggak? Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Penjualan mobil pada September 2020 ada jarak selisih penjualan yang cukup jauh antara wholesales (pabrik ke dealer) dan ritel (dealer ke konsumen), yakni berjumlah 5.192 unit. Selisih tersebut terjadi karena konsumen masih menahan pembelian padahal sudah memesan kendaraan, sehingga ada ribuan kendaraan tak laku gara-gara 'harapan palsu' pajak 0% mobil baru.

Wacana relaksasi mobil 0 persen sampai saat ini belum juga terealisasi. Jika terus ditunda, maka Indonesia berpotensi kehilangan momentum untuk membangkitkan industri otomotif Tanah Air di tengah pandemi.

Sekretaris Jenderal Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara, menjelaskan bahwa saat ini mulai ada tren penundaan pembelian mobil karena adanya wacana itu. Meskipun bila melihat data di atas kertas penjualan mobil secara wholesales mengalami kenaikan 30% secara bulanan dan rekor tertinggi selama 7 bulan pandemi.

"Sebetulnya daya belinya masih ada. Namun karena ada pembatasan sebelumnya yaitu ada PSBB dan sebagainya ini juga berdampak. Kemudian muncul juga wacana mengenai relaksasi pajak yang belum dikeluarkan kebijakannya ini juga membuat calon konsumen juga menahan diri," ujarnya kepada CNBC Indonesia dikutip, Kamis (15/10).

Dia menyebut bahwa kinerja penjualan di dealer mulai mengalami penurunan karena banyaknya calon konsumen yang menunggu. Kendati begitu, dia bersyukur penjualan mobil di September 2020 naik dibandingkan Agustus 2020.

"Namun ini masih sangat jauh di bawah kondisi normal sebelumnya yang dimana tiap bulannya itu bisa dilakukan kurang lebih antara 90.000 sampai 100.000 unit per bulan ya," bebernya.

Ia bilang relaksasi pajak tak bisa ditunda lagi. Lagi-lagi, dengan adanya wacana tersebut, masyarakat sudah menunggu, dan berharap pajak 0% segera direalisasikan.

"Katakanlah 1 minggu, 2 minggu, 3 minggu kemudian kebijakannya keluar kan mereka mendapatkan diskon yang cukup baik kalau itu dimunculkan. Namun kalau ini kebijakan tidak segera keluar bisa berkepanjangan," katanya.

"Sehingga akan semakin sulit kita untuk mencapai apa yang diharapkan. Padahal trend-nya sudah ada trend untuk membaik mengenai pembelian atau penjualan kendaraan bermotor," katanya.

Kukuh menambahkan, jika pajak 0% berat untuk diberlakukan, setidaknya segera ada relaksasi pajak dalam bentuk lain. Dia bilang bahwa dampak relaksasi pajak ini, bisa mengerek penjualan dan penyelamatan industri otomotif secara keseluruhan.

"Kalau itu dilakukan harapannya adalah bukan sekadar penjualan ya tapi yang kita harapkan adalah kita menyelamatkan ekosistem industri kendaraan bermotor di Indonesia yang sampai saat ini pun utilisasi kapasitas yang ada itu belum optimal," katanya.

Ia juga mengungkapkan pentingnya segera realisasi insentif pajak 0%. Kebijakan tersebut bisa berdampak pada munculnya 1 juta lapangan kerja baru.

Hal ini tidak lepas dari belum maksimalnya utilitas industri otomotif di tanah air. Sejauh ini, pabrik-pabrik mobil di Indonesia hanya mentok memproduksi sampai 1,3 juta unit per tahun. Padahal, kapasitas produksi terpasang sebenarnya ada sekitar 2,4 juta unit mobil per tahun.

"Industri roda empatnya sendiri itu adalah lokomotifnya. Tapi gerbongnya sangat panjang karena menyangkut pabrik-pabrik komponen dari tier 1 sampai tier 4 dan sebagainya," ungkapnya.

Belum lagi ada pula industri-industri pendukung lainnya yang tentunya diperlukan untuk mendukung kinerja atau ekosistem industri otomotif, mulai dari perbankan sampai asuransi. Dari semua rangkaian itu, Kukuh menyebut saat ini terdapat sekitar 1,5 juta orang yang bekerja di industri otomotif langsung ataupun tidak langsung.

"Nah kalau ada relaksasi pajak, kita harapkan dalam jangka waktu tertentu ya, tidak selamanya kemudian ada relaksasi pajak, tapi jangka waktu tertentu untuk memulihkan atau untuk memacu atau katakanlah rileksasi dari sebagai katalisator atau mempercepat pemulihan industri otomotif kita. Supaya ini juga menjadi bagian dari pemulihan ekonomi nasional kita," ucapnya.

Dengan begitu, di satu sisi pasar domestiknya kembali pulih. Di sisi lain juga ada indikasi ekspor bisa segera pulih karena menurutnya negara-negara tujuan ekspor juga sudah mulai bisa mengendalikan pandemi.

"Nah ini juga ingin kita manfaatkan agar utilisasi industri kita tuh bisa meningkat. Karena kalau kita bisa tingkatkan dari yang biasanya di bawah 60% menjadi kemudian 80-90%, ini kan potensi untuk membuka lapangan kerja baru," katanya.

"Dari yang 1,5 juta, kalau kita bisa optimalkan menjadi 100%nya, Berarti ada tambahan kurang lebih 1 juta lapangan kerja yang bisa diciptakan dari ekosistem Industri kendaraan bermotor di Indonesia," lanjutnya.

Saat ini, dia menyebutkan kontribusi industri otomotif terhadap GDP mencapai sekitar 3,8%. Dengan adanya relaksasi ini nantinya, dia juga memprediksi ada peningkatan kontribusi terhadap GDP.

"Karena tahun lalu GDP-nya kalau tidak salah itu kan udah meningkat yang semula masih 3.000-an sekarang udah masuk 4.000. Dengan peningkatan itu maka diharapkan juga masyarakat juga makin punya kesempatan atau punya peluang untuk mendapatkan kendaraan bermotor," katanya.

Mengenai pajak 0%, pihak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) belum memberikan sinyal soal usulan pajak 0%. Kemenkeu memang telah menerima dokumen usulan relaksasi pajak pembelian mobil baru sebesar 0% dari Kementerian Perindustrian. Saat ini Kemenkeu pun tengah melakukan koordinasi secara internal terkait hal tersebut.

"Spesifik usulan Kemenperin mengenai insentif pembebasan pajak terkait kendaraan bermotor telah kami terima secara resmi di bulan September ini," ujar Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo, Jumat (18/9/2020). (*)

loading...
 Sumber : CNBC Indonesia /  Editor : Heldi Satria

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Jumat, 15 Mei 2020 - 20:53:17 WIB

    Harus Tahu! Inilah Tanda-tanda Motor Anda Sudah Tua

    Harus Tahu! Inilah Tanda-tanda Motor Anda Sudah Tua HarianHaluan.com - Tidak dapat dipungkiri, rajin melakukan perawatan terhadap kendaraan menjadi salah satu penentu usia pakai. Ketika perawatan sudah jarang dilakukan, akan ada berbagai tanda yang dikeluarkan kendaraan terseb.
  • Jumat, 13 Maret 2020 - 16:03:28 WIB

    Cukup Modal Rp8 Juta, Sudah Bisa Miliki Motor Sport Ini

    Cukup Modal Rp8 Juta, Sudah Bisa Miliki Motor Sport Ini JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Berbeda dengan saat ini, pada awal 2000-an sepeda motor jenis skuter matik belum populer di Indonesia. Model yang banyak diminati, yakni bebek dan sport..
  • Sabtu, 22 Februari 2020 - 09:07:15 WIB

    Wah..! VW Ternyata Sudah Jual Mobil Listrik 50 Tahun Lalu

    Wah..! VW Ternyata Sudah Jual Mobil Listrik 50 Tahun Lalu JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Tren kendaraan listrik kini digandrungi berbagai dunia. Namun teknologi ini sudah dijual Volkswagen sejak 50 tahun silam..

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]