Usai Ditangkap, Bareskrim masih Telusuri Motif Gus Nur yang Diduga Hina NU


Sabtu, 24 Oktober 2020 - 12:27:16 WIB
Usai Ditangkap, Bareskrim masih Telusuri Motif Gus Nur yang Diduga Hina NU Gus Nur

HARIANHALUAN.COM - Polisi mengaku masih mendalami motif Suri Nur Rahardja alias Gus Nur melontarkan perkataan yang diduga menghina Nahdlatul Ulama (NU). Seperti diketahui, Gus Nur terjerat kasus ujaran kebencian karena dilaporkan menghina NU. "(Motif) masih dalam pendalaman," kata Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Slamet Uliandi, Sabtu (24/10/2020).

Sebelumnya diberitakan Gus Nur ditangkap di kediamannya, Malang, Jawa Timur (Jatim), tengah malam tadi. Penyidik memiliki waktu 1x24 jam untuk menentukan akan menahan Gus Nur atau tidak. "Soal penahanan, kita melakukan pemeriksaan terlebih dahulu 1x24 jam usai tersangka diamankan," kata Slamet.

Slamet juga menyatakan status hukum Gus Nur sudah tersangka. Gus Nur dibawa langsung dari kediamannya di Malang, Jawa Timur, ke Bareskrim Polri, Jakarta Selatan. "Dalam perjalanan menuju Bareskrim. Sudah (berstatus) tersangka saat ditangkap," tutur Slamet.

Gus Nur dinilai menyebarkan informasi untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan terkait NU. Pernyataan Gus Nur tersebut disebarkan dalam akun YouTube MUNJIAT Channel pada 16 Oktober 2020. "Tindak pidana menyebarkan informasi untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan, menyebarkan informasi untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan berdasarkan atas SARA dan penghinaan," jelas Slamet pagi tadi.

Gus Nur mulanya dilaporkan oleh Ketua Pengurus Nahdlatul Ulama (NU) Cabang Cirebon Azis Hakim ke Bareskrim Polri kemarin. Laporan itu bernomor LP/B/0596/X/2020/BARESKRIM tanggal 21 Oktober 2020. Azis selaku pelapor mengatakan pihaknya melaporkan dengan dugaan tindak pidana penghinaan dan ujaran kebencian melalui media elektronik.

Azis menyebut Gus Nur bukan kali ini saja melontarkan ujaran kebencian terhadap NU. "Bahwa Gus Nur ini sudah berkali-kali melakukan ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama. Tidak hanya sekarang ini, tapi sebelum-sebelumnya juga Gus Nur sudah melakukan dan sering melakukan ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama," tuturnya. (*)

 Sumber : Detik.com /  Editor : Agoes Embun

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]