Emmanuel Macron Disebut Teroris Terbesar di Dunia


Sabtu, 31 Oktober 2020 - 13:09:45 WIB
Emmanuel Macron Disebut Teroris Terbesar di Dunia Emanuel Macron

HARIANHALUAN.COM - Puluhan ribu Muslim melakukan protes di Bangladesh pada Jumat (30/10) memprotes perlakuan Presiden Prancis Emanuel Macron kepada Islam. Para pengunjuk rasa yang berbaris di jalan-jalan Dhaka, ibu kota Bangladesh menyerukan untuk memboikot produk Prancis dan membawa spanduk yang menyebut Macron sebagai teroris terbesar di dunia.

"Macron memimpin Islamofobia. Dia tidak tahu kekuatan Islam.  Dunia Muslim tidak akan membiarkan hal ini sia-sia, kami akan bangkit dan berdiri dalam solidaritas melawannya," kata demonstran Akramul Haq dilansir dari Alarabiya, Jumat (30/10).

Prancis menaikkan kewaspadaan keamanannya ke level tertinggi pada hari Kamis setelah seorang pria bersenjatakan pisau memenggal kepala seorang wanita di sebuah gereja dan membunuh dua orang lagi sebelum ditembak dan dibawa pergi oleh polisi.

"Kami tidak akan memberikan dasar apa pun. Prancis telah diserang atas nilai-nilai kami, untuk selera kami akan kebebasan, untuk kemampuan di tanah kami untuk memiliki kebebasan berkeyakinan," kata Macron di luar gereja di kota Nice, bersumpah akan mengerahkan ribuan tentara lagi untuk menjaga tempat-tempat seperti tempat ibadah dan sekolah.

Sebuah sumber peradilan di Prancis mengatakan seorang pria berusia 47 tahun telah ditahan pada Kamis malam karena dicurigai telah melakukan kontak dengan pelaku serangan itu.

Kekerasan itu terjadi pada saat meningkatnya kemarahan Muslim atas pembelaan Prancis atas hak untuk menerbitkan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad, dan pengunjuk rasa mengecam Prancis dalam aksi unjuk rasa di jalan-jalan di beberapa negara mayoritas Muslim.

Beberapa pemimpin di Asia menyatakan dukungan untuk Prancis setelah serangan pada hari Kamis, hari kelahiran nabi.

"Ini hanyalah tindakan barbarisme yang paling kejam dan pengecut dan kejam oleh teroris dan harus dikutuk dengan cara sekuat mungkin," kata Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

Morrison telah menyatakan dukungannya kepada Macron, katanya kepada media pada hari Jumat.

“Kami berbagi nilai.  Kami membela hal yang sama,” katanya.

Morrison juga dikecam sebagai komentar tidak masuk akal dari mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad bahwa Muslim berhak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis untuk pembantaian di masa lalu.

"Kebebasan berekspresi adalah hak, menyerukan kekerasan bukanlah hak," kata duta besar AS untuk Malaysia, Kamala Shirin Lakhdhir, di Twitter menanggapi komentar Mahathir.

Mahathir mengatakan komentarnya diambil di luar konteks, sementara tokoh senior pemerintah Malaysia, Abdul Hadi Awang, mengatakan komentar Macron tidak dapat dibenarkan.

"Pernyataan presiden Prancis itu memperlihatkan kebenciannya terhadap Islam dan pengikutnya," kata Abdul Hadi, pemimpin partai Islam Malaysia PAS.

Serangan hari Kamis terjadi kurang dari dua pekan setelah seorang guru sekolah menengah di pinggiran kota Paris dipenggal kepalanya oleh seorang penyerang berusia 18 tahun yang tampaknya marah karena gurunya telah menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelas.

Prancis telah mengalami serangkaian serangan militan Islam, mulai dari pemboman dan penembakan pada tahun 2015 di Paris yang menewaskan 130 orang. Hingga serangan tahun 2016 di Nice yang menewaskan 86 orang ketika seorang militan mengendarai truk melalui kerumunan pinggir laut yang merayakan Hari Bastille.(*)

 Sumber : republika /  Editor : Nova Anggraini

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]