Kunyit Nggak Termasuk! Ini 14 Macam Herbal yang Diteliti BPOM untuk Pengobatan Covid


Rabu, 18 November 2020 - 08:58:57 WIB
Kunyit Nggak Termasuk! Ini 14 Macam Herbal yang Diteliti BPOM untuk Pengobatan Covid Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Kusumastuti Lukito mengatakan lembaganya tengah melakukan pendampingan penelitian 14 herbal sebagai pendamping untuk pengobatan Covid-19. Ramuan herbal tersebut sebagai peningkat daya tahan tubuh atau imunodulator.

Ke-14 herbal tersebut adalah cordycep dan deteflu, ekstrak daun jambu biji, health tone oil, avimac, virgin coconut oil, ekstrak etanol ketopeng China, golerend penglar, dan minyak atsiri daun. Selanjutnya, ecalyptus, awer-awer, innamed COV, jamu purwarupa, vipalboemin, bejo, dan health tone.

“Ini adalah 14 dengan berbagai tahapan-tahapan yang berbeda dalam uji kliniknya, yang kami dampingi dikaitkan dengan penelitian herbal,” ujar Penny dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR, Selasa (17/11).

Sementara terkait pengembangan Vaksin Merah Putih untuk Covid-19 buatan dalam negeri diharapkan rampung pada kuartal IV 2021. Pengembangannya saat ini dilakukan oleh konsorsium yang terdiri dari Kemenristek BRIN, Balitbang Kementerian Kesehatan, Lembaga Eijkman, dan Bio Farma.

“Untuk komersialisasi, ini diperkirakan adalah kuartal keempat 2021. Nah dalam hal ini Badan POM memberikan fasilitas percepatan proses untuk pengembangan penelitian vaksin tersebut,” ujar Penny.

Ia menjelaskan, BPOM memberikan dukungan dengan pendampingan teknis aspek regulatori dalam pengembangan vaksin Covid-19. Selain itu, BPOM juga melakukan percepatan terhadap vaksin merah putih.

Pertama, sertifikasi CPOB sarana clinical batch, yaitu produksi skala kecil untuk uji klinik maksimal tujuh hari kerja. Kedua, penerbitan persetujuan uji klinik, di mana maksimal empat hari kerja.

“Penerbitan izin penggunaan masa pandemi dengan skema kegawatdaruratan kesehatan masyarakat atau emergency use authorization (EUA) adalah 20 hari kerja,” ujar Penny.

BPOM juga telah melakukan komunikasi dengan industri farmasi yang sudah menyatakan kesiapan persediaan vaksin. “Jadi antara penelitian dengan industri farmasi sudah harus mulai dikomunikasikan sejak awal,” ujar Penny.(*)

 Sumber : republika /  Editor : Nova Anggraini

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]