Kawasan Transmigrasi Bakal Direvitalisasi


Selasa, 24 November 2020 - 01:03:40 WIB
Kawasan Transmigrasi Bakal Direvitalisasi Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar. Dok Kemendes PDTT

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar akan melakukan revitalisasi terhadap kawasan transmigrasi.

Pria yang akrab disapa Gus Menteri ini akan fokus untuk merevitalisasi kawasan transmigrasi daripada membuka kawasan transmigrasi yang baru.

Baca Juga : Benarkah? Pemilik Sim C Dapat BLT Rp900 Ribu

“Hari ini sampai 4 atau 5 tahun ke depan saya ingin fokus melakukan revitalisasi terhadap kawasan transmigrasi yang sudah ada,” ujarnya dilansir dari Kemendesa PDTT, Selasa (24/11/2020).

Hal itu ia lakukan sebagai wujud rasa terima kasih pemerintah pusat kepada keluarga besar  transmigrasi yang sudah bertahun-tahun bertahan bahkan kemudian bisa menjadikan daerahnya menjadi produktif.

Baca Juga : Jaksa Agung Kantongi Tujuh Nama Calon Tersangka Korupsi PT Asabri

Dalam kunjungannya ke desa Panca Tunggal, Kabupaten Bangka Selatan yang merupakan kawasan transmigrasi itu, Gus Menteri mengaku bangga dan bahagia bisa bertemu dan bersilaturahmi dengan warga transmigran.

“Saya tentu merasa sangat bahagia sekali  bisa hadir di sini dan yang pasti salah satu hal yang paling luar biasa adalah bisa bertemu dengan warga desa, warga transmigrasi. Alhamdulillah, semoga yang bertahan diberi barokah oleh Allah SWT,” ucapnya.

Baca Juga : Waduh, Ada 2 Kapal Berbendera Malaysia Kepergok Curi Ikan di Selat Malaka

Menurut Gus Menteri, orang yang bisa bertahan di kawasan transmigrasi adalah bagian dari pahlawan-pahlawan yang menjadi kebanggaan Indonesia.

“Kenapa saya menyatakan sebagai pahlawan? Karena memang siapa pun mengakui, bahwa menjalani kehidupan baru di daerah transmigrasi itu merupakan sesuatu yang sulit,” ungkao Gus Menteri.

Baca Juga : Eks HTI Dilarang Ikut Pemilu, Begini Penjelasan Komisi II DPR RI

Selain fokus untuk revitalisasi, Gus Menteri juga telah menyiapkan beberapa daerah transmigrasi sebagai food estate atau daerah yang ditetapkan sebagai lumbung pangan baru di Indonesia sebagai upaya untuk meningkatkan ketahanan pangan.

“Misalnya di Kalimantan Tengah, kemudian di Sumatera Selatan, Kepulauan Riau ini juga terus kita upayakan dalam rangka meningkatkan ketahanan pangan sehingga tidak perlu lagi impor apa pun. Karena pada hakikatnya, negara kita ini sangat makmur, potensi alamnya luar biasa, tinggal kita kelola sedemikian rupa dan dimaksimalkan, sehingga bisa memenuhi kebutuhan masyarakat kita sendiri. Itulah yang kita sebut dengan kemandirian pangan,” jelasnya. (*/Hms-Sumbar)

Editor : Milna Miana

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa, 26 Januari 2021 - 13:52:05 WIB

    Benarkah? Pemilik Sim C Dapat BLT Rp900 Ribu

    Benarkah? Pemilik Sim C Dapat BLT Rp900 Ribu Beredar kabar bahwa pemerintah akan memberikan bantuan langsung tunai (BLT) kepada para pemilik Surat Izin Mengemudi (SIM) C. Kabar itu menyebut pemilik SIM C dapat BLT sebagai stimulus di tengah pandemi COVID-19..
  • Selasa, 26 Januari 2021 - 13:07:08 WIB

    Jaksa Agung Kantongi Tujuh Nama Calon Tersangka Korupsi PT Asabri

    Jaksa Agung Kantongi Tujuh Nama Calon Tersangka Korupsi PT Asabri Jaksa Agung Burhanuddin mengungkapkan saat ini sudah ada tujuh calon tersangka terkait kasus dugaan korupsi dalam pengelolaan keuangan dan dana investasi oleh PT. Asuransi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia atau PT. Asabr.
  • Selasa, 26 Januari 2021 - 12:34:55 WIB

    Waduh, Ada 2 Kapal Berbendera Malaysia Kepergok Curi Ikan di Selat Malaka

    Waduh, Ada 2 Kapal Berbendera Malaysia Kepergok Curi Ikan di Selat Malaka Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menangkap dua kapal ikan asing ilegal berbendera Malaysia. Mereka disebut mencuri ikan di perairan Indonesia bahkan peristiwa tersebut diwarnai aksi kejar-kejaran dengan aparat..
  • Selasa, 26 Januari 2021 - 12:25:51 WIB

    Eks HTI Dilarang Ikut Pemilu, Begini Penjelasan Komisi II DPR RI

    Eks HTI Dilarang Ikut Pemilu, Begini Penjelasan Komisi II DPR RI Anggota Komisi II DPR RI Zulfikar Arse Sadikin menjelaskan argumen adanya klausul dalam RUU Pemilu terkait eks-anggota Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dilarang ikut dalam kontestasi Pemilu Presiden, Pemilu Legislatif, dan Pilka.
  • Selasa, 26 Januari 2021 - 11:56:45 WIB

    Dulu 12 Jam, Kini Bakauheni-Palembang Cuma 3,5 Jam Lewat Tol

    Dulu 12 Jam, Kini Bakauheni-Palembang Cuma 3,5 Jam Lewat Tol Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan tol Trans Sumatera ruas Kayu Agung-Palembang sepanjang 42,5 km. Kini, dari Bakauheni ke Palembang sudah tersambung tol sehingga waktu tempuh menjadi lebih singkat..
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]