Warga Korsel Diminta Siaga, Covid Kembali Meledak dan Masuk Gelombang 3


Sabtu, 05 Desember 2020 - 17:54:58 WIB
Warga Korsel Diminta Siaga, Covid Kembali Meledak dan Masuk Gelombang 3 Wabah Virus di Korea Selatan

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Masyarakat Korea Selatan (Korsel) diminta meningkatkan kewaspadaan, menyusul munculnya kasus Covid-19 pada sebuah kelompok yang memicu gelombang ketiga dan berpusat di Seoul. Otoritas Korea Selatan (Korsel) menyebut kasus infeksi mendekati tertinggi dalam sembilan bulan terakhir.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) melaporkan 583 kasus infeksi virus corona pada Sabtu (05/12/2020), angka ini turun dari 629 kasus yang dilaporkan pada hari Jumat. Angka ini juga menjadi termasuk yang tertinggi sejak gelombang pertama memuncak pada Februari dan awal Maret.

Setelah menerapkan pembatasan yang lebih ketat pada Sabtu, pemerintah Korsel akan memutuskan pada hari Minggu apakah akan memperketat pembatasan lebih lanjut di negara yang telah melihat keberhasilan awal melalui pelacakan kontak yang agresif dan langkah-langkah lainnya.

Dilansir dari Reuters, Pejabat KDCA Lim Sook-young mengatakan infeksi virus yang menyebabkan COVID-19 rata-rata 487,9 kasus minggu ini, naik 80 kasus dari minggu sebelumnya. Gelombang infeksi ini berbeda dari dua gelombang pertama, yang didorong oleh penularan skala besar.

"Wabah baru-baru ini kecil, berlipat ganda, dan menyebar dalam kehidupan sehari-hari orang," kata Lim dalam jumpa pers dilansir dari Reuters, Sabtu (05/12/2020).

"Harap diingat bahwa gelombang saat ini tidak terbatas pada kelompok atau tempat tertentu tetapi mungkin di sekitar rumah, keluarga, dan kenalan kita," tambahnya.

Seoul menyumbang 235 infeksi baru, lebih dari setengah dari 52 juta orang Korea Selatan tinggal di ibu kota dan sekitarnya.

Di antara klaster-klaster yang tersebar luas di Seoul, kasus yang dikonfirmasi terkait dengan kelas dansa meningkat sembilan menjadi 249 dalam waktu kurang dari dua minggu, sementara 21 orang dinyatakan positif dalam kelompok yang terkait dengan bar anggur.

Pemerintah pun meluncurkan jam malam yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Sabtu, menutup sebagian besar tempat dan toko pada jam 9 malam waktu Seoul. Selama dua minggu dan mengurangi operasi transportasi umum sebesar 30% di malam hari.

Pembatasan yang lebih ketat akan menjadi pukulan bagi ekonomi terbesar keempat di Asia, yang melaporkan tingkat pengangguran yang disesuaikan secara musiman sebesar 4,2% pada bulan Oktober, tertinggi sejak Juli.

Jumlah orang yang sakit parah atau parah dengan COVID-19 naik lima menjadi 121, menggunakan lebih banyak orang sakit yang menipu, KDCA melaporkan.

Otoritas kesehatan mengatakan pada hari Jumat hanya ada 59 tempat tidur pasien yang segera tersedia untuk kasus-kasus serius atau parah dan tempat tidur tersebut mungkin habis dalam waktu kurang dari dua minggu. KDCA mengatakan Korea Selatan telah melaporkan 36.915 infeksi virus korona dan 540 kematian. (*)

Editor : Rahma Nurjana

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]