Setelah Divaksin Covid-19, Wamenkes Dante Ungkap Gejala yang Dirasakan


Kamis, 14 Januari 2021 - 20:16:02 WIB
Setelah Divaksin Covid-19, Wamenkes Dante Ungkap Gejala yang Dirasakan Presiden Joko Widodo menjalani vaksinasi COVID-19. Foto : Repro video.

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM – Setelah dilakukan vaksinasi perdana pada Rabu 13 Januari 2021, yang diikuti oleh Kepala Negara, sejumlah pejabat, tokoh agama, organisasi profesi serta perwakilan masyarakat, hari ini vaksinasi dilakukan secara serentak dan bertahap bagi 1,4 juta tenaga kesehatan di 34 provinsi di Indonesia.

RSUPN Cipto Mangunkusumo menggelar vaksinasi pertama bagi tenaga kesehatan pada Kamis, 14 Januari 2021 di Poliklinik Madya. Pelaksanaan vaksinasi COVID-19 juga diikuti oleh Wakil Menteri Kesehatan dr. Dante Saksono Harbuwono, Sp.PD, PhD, KEMD. 

Baca Juga : Fahri Hamzah Minta Presiden Membakukan UU Pemilu

Diakui Wamenkes Dante, proses vaksinasi ini dilakukan untuk membentuk kekebalan pada tenaga medis yang menjadi garda terdepan. Usai disuntik, Wamenkes Dante mengungkapkan gejala yang dirasakannya. Seperti apa tanggapan Wamenkes usai divaksin?.

"Saya rasanya biasa-biasa saja, tidak ada rasa sakit, rasa pegal, ketakutan tidak ada, kita tetap observasi untuk menjaga efek samping setelah vaksinasi (KIPI),” kata Wamenkes dr. Dante, dikutip dari Viva.co.id, Kamis (14/1/2021).

Baca Juga : Siti Nurbaya Ingatkan CPNS KLHK Tak Seenaknya Menulis di Medsos

Dalam proses vaksinasi, ada 4 tahapan yang harus dilalui oleh Wamenkes, mulai dari tahap registrasi, skrining kesehatan, penyuntikan vaksin, hingga observasi. Di tahap pasca penyuntikan, observasi dilakukan selama 30 menit untuk melihat apakah ada efek samping pasca penyuntikan.

Di kesempatan yang sama, Direktur Utama RSCM dr. Lies Dina Liastuti, SpJP(K), MARS mengatakan bahwa pada kick off pertama vaksinasi diberikan kepada 25 tenaga kesehatan. Selanjutnya, akan dilakukan secara bertahap bagi seluruh tenaga kesehatan maupun tenaga penunjang kesehatan di RSCM.

Baca Juga : Wakil Ketua MPR: Indonesia Harus Siaga! Ada Potensi Perang Terbuka di Laut China Selatan

“Namun, untuk 6.000 lainnya, akan diselesaikan dengan setiap hari melakukan penyuntikan terhadap 275 tenaga kesehatan secara bertahap,” tutur dr. Lies. (*)

Editor : Milna Miana

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]