Peneliti: Stres dan Emosi Hilangkan Kemanjuran Vaksin Covid-19


Jumat, 15 Januari 2021 - 21:47:55 WIB
Peneliti: Stres dan Emosi Hilangkan Kemanjuran Vaksin Covid-19 Foto: Viva.co.id

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa emosi, depresi, stres, kesepian, dan perilaku kesehatan yang buruk dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan menurunkan efektivitas vaksin tertentu. 

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa hal yang sama mungkin berlaku untuk vaksin COVID-19 baru yang sedang dalam pengembangan dan tahap awal distribusi global. Laporan tersebut diterbitkan dalam Perspectives on Psychological Science.

Baca Juga : Kemenkes Sediakan Layanan Drive Thru Vaksinasi Covid-19 bagi Lansia

Untungnya, efek negatif ini dapat dikurangi dengan langkah-langkah sederhana seperti olahraga dan tidur, demikian dilansir dari Times of India. Vaksin adalah salah satu kemajuan teraman dan paling efektif dalam sejarah medis, melindungi masyarakat dari berbagai penyakit yang merusak, termasuk cacar dan polio.

Kunci keberhasilan mereka, bagaimanapun, adalah memastikan bahwa persentase kritis dari populasi divaksinasi secara efektif untuk mencapai apa yang disebut kekebalan kelompok. Meskipun pengujian yang ketat telah menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 yang disetujui untuk didistribusikan di Amerika Serikat sangat efektif dalam menghasilkan tanggapan kekebalan yang kuat, tidak semua orang akan segera mendapatkan manfaat penuhnya.

Baca Juga : Kasus Positif Covid-19 Menurun, Bukan Pertanda Pandemi Melandai

Faktor lingkungan, serta genetika dan kesehatan fisik dan mental individu, dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, memperlambat respons terhadap vaksin. Hal ini sangat meresahkan karena virus corona baru terus mengamuk di seluruh dunia, memicu krisis kesehatan mental bersamaan ketika orang berurusan dengan isolasi, tekanan ekonomi, dan ketidakpastian tentang masa depan.

Tantangan ini adalah faktor yang sama yang sebelumnya telah terbukti melemahkan kemanjuran vaksin, terutama di kalangan lansia.

Baca Juga : Corona B117 Masuk ke Indonesia, Pakar UGM: Tak Perlu Khawatir Berlebihan

"Selain dampak fisik COVID-19, pandemi memiliki komponen kesehatan mental yang sama-sama mengganggu, menyebabkan kecemasan dan depresi, di antara banyak masalah terkait lainnya. Stres emosional seperti ini dapat memengaruhi sistem kekebalan seseorang, mengganggu kemampuan mereka untuk menangkal. infeksi, " kata Annelise Madison, seorang peneliti di The Ohio State University dan penulis utama makalah tersebut dilansir dari Viva.co.id, Jumat (15/1/2021).

"Studi baru kami menyoroti kemanjuran vaksin dan bagaimana perilaku kesehatan dan stres emosional dapat mengubah kemampuan tubuh untuk mengembangkan respons kekebalan. Masalahnya adalah bahwa pandemi itu sendiri dapat memperkuat faktor risiko ini," katanya.

Baca Juga : Empat Karyawan Positif Covid-19, Kantor KONI Riau Ditutup Sepekan

Vaksin bekerja dengan menantang sistem kekebalan. Dalam beberapa jam setelah vaksinasi, terdapat respons imun bawaan dan umum pada tingkat sel saat tubuh mulai mengenali potensi ancaman biologis.  Respons garis depan oleh sistem kekebalan ini pada akhirnya dibantu oleh produksi antibodi, yang menargetkan patogen tertentu. Ini adalah produksi antibodi yang berkelanjutan yang membantu untuk menentukan seberapa efektif vaksin dalam memberikan perlindungan jangka panjang.

"Dalam penelitian kami, kami sangat fokus pada respons antibodi, meskipun itu hanya salah satu aspek dari respons sistem kekebalan adaptif," kata Janice Kiecolt-Glaser, direktur Institute for Behavioral Medicine Research di The Ohio State University dan penulis senior Kabar baiknya, menurut para peneliti, vaksin COVID-19 yang sudah beredar sekitar 95% efektif.

Meski begitu, faktor psikologis dan perilaku ini dapat memperpanjang waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan kekebalan dan dapat memperpendek durasi kekebalan.

"Hal yang menggairahkan saya adalah beberapa faktor ini dapat dimodifikasi," kata Kiecolt-Glaser.

"Mungkin untuk melakukan beberapa hal sederhana untuk memaksimalkan keefektifan awal vaksin."

Berdasarkan penelitian sebelumnya, salah satu strategi yang disarankan para peneliti adalah melakukan olahraga berat dan tidur nyenyak dalam 24 jam sebelum vaksinasi sehingga sistem kekebalan Anda beroperasi pada kinerja puncak. Ini dapat membantu memastikan bahwa respons imun terbaik dan terkuat terjadi secepat mungkin.

"Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa intervensi psikologis dan perilaku dapat meningkatkan daya tanggap vaksin. Bahkan intervensi jangka pendek pun bisa efektif," kata Madison.

"Oleh karena itu, sekarang adalah waktu untuk mengidentifikasi mereka yang berisiko terhadap tanggapan kekebalan yang buruk dan mengintervensi faktor risiko ini," tukasnya. (*)

Editor : Milna Miana | Sumber : Viva.co.id
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]