Dulu 12 Jam, Kini Bakauheni-Palembang Cuma 3,5 Jam Lewat Tol


Selasa, 26 Januari 2021 - 11:56:45 WIB
Dulu 12 Jam, Kini Bakauheni-Palembang Cuma 3,5 Jam Lewat Tol Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan tol Trans Sumatera ruas Kayu Agung-Palembang sepanjang 42,5 km. Kini, dari Bakauheni ke Palembang sudah tersambung tol sehingga waktu tempuh menjadi lebih singkat.

Jokowi menjelaskan dari Bakauheni ke Palembang biasanya memakan waktu hingga 12 jam perjalanan darat, dengan estimasi panjang jarak tempuh 373 km. Lewat tol, waktu yang dibutuhkan hanya 3-3,5 jam.

Baca Juga : Kapolri Lantik 19 Perwira Tinggi, Sederet Tugas Menunggu

"Dengan selesai dan beroperasinya jalan tol ini, jarak tempuh dari Bakauheni ke Palembang yang berjarak 373 km yang biasanya ditempuh 12 jam perjalanan darat, sekarang hanya perlu waktu 3 sampai 3,5 jam," kata Jokowi saat menyampaikan sambutan di persemaian tol tersebut, ditayangkan melalui saluran YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (26/1/2021), dilansir detik.com.

"Ini akan menjadi sebuah lompatan besar karena menghemat waktu tempuh hingga 75%, dan efisiensi ini jelas akan memberikan kontribusi pada penurunan biaya logistik dan akan memberikan competitiveness/daya saing yang besar bagi Palembang, bagi Lampung," sambungnya.

Baca Juga : Polisi Hentikan Penyidikan Kasus Enam Laskar FPI

Jalan bebas hambatan ini merupakan bagian dari jaringan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS). Menurut mantan Gubernur DKI Jakarta itu, Tol Kayu Agung-Palembang ini merupakan poros terpenting dari JTTS.

"Poros utama, backbone (tulang punggung) Sumatera bagian Selatan, ruas terakhir yang menghubungkan Pelabuhan Bakauhuni bisa tembus sampai ke Palembang," sebutnya.

Baca Juga : Pemerintah Luncurkan Kartu Prakerja Catin, LaNyalla: Modal Awal Persiapan Kehidupan Baru

Jokowi juga menegaskan tol ini tidak hanya menghubungkan antar wilayah-antar daerah, tetapi juga untuk membangkitkan perekonomian di pulau Sumatera khususnya di Provinsi Sumatera Selatan, dan juga akan menumbuhkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru, mengembangkan simpul-simpul pertumbuhan ekonomi yang produktif.

Dirinya berpesan kepada pemerintah daerah agar jalan tol ini disambungkan pada sentra-sentra ekonomi, mulai dari pariwisata, kawasan Industri, pertanian, hingga perkebunan supaya manfaat ekonomi dari adanya infrastruktur ini bisa maksimal.

Baca Juga : Setahun Pandemi, Ini 10 Provinsi di Jawa-Bali Konsisten Jadi Penyumbang Angka Covid-19 Terbanyak

"Ini adalah tugas pemerintah provinsi, tugas pemerintah daerah, dan di sepanjang koridor jalan ini masih banyak lahan yang dapat dikembangkan sebagai kawasan yang produktif, ada potensi besar yang bisa dikembangkan, pertanian, perkebunan, pariwisata, pertambangan yang ini akan meningkatkan nilai ekonomi dari produk-produk yang dihasilkan," jelasnya.

Terlebih, Jokowi mengatakan lokasinya dekat dengan pulau Jawa, masih banyak lahan dengan harga yang kompetitif, juga tenaga kerja yang tersedia sangat besar. Dengan demikian, aktivitas bisnis bisa dilakukan dengan biaya yang bersaing dengan provinsi, bahkan negara lain.

Melalui pemerataan pembangunan ini, Jokowi yakin akan membuka lapangan pekerjaan di daerah sebanyak-banyaknya sehingga meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
 
"Terakhir saya minta kepada pemerintah daerah baik provinsi, kabupaten, maupun kota untuk lebih agresif menawarkan potensi-potensi yang ada di daerahnya dan menjadikan infrastruktur ini sebagai sebuah keunggulan, meningkatkan daya tarik dan daya tawar pada para investor agar mengembangkan investasi di provinsi Sumatera Selatan," tambahnya.(*)

Editor : Nova Anggraini | Sumber : detik.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]