Jangan Ikuti! Iblis Penebar Hoaks Pertama


Kamis, 04 Februari 2021 - 14:45:37 WIB
Jangan Ikuti!  Iblis Penebar Hoaks Pertama H. Mas’oed Abidin

Oleh : H. Mas’oed Abidin

SEJARAH hoaks atau kabar palsu bisa dikatakan setua sejarah awal-awal diciptakan manusia.

Baca Juga : Menanti Tuah Hendri Septa Mengembalikan Padang Pusat Bisnis dan Perdagangan

Kita barangkali akrab dengan cerita Nabi Adam ‘alaihissalam diciptakan oleh Allah SWT sebagai khalifah.
Melalui anugerah ilmu, Allah memuliakan Nabi Adam di atas malaikat dan iblis.

Kemuliaan itu ditandai dengan perintah-Nya kepada para malaikat dan iblis untuk bersujud (hormat) kepada Nabi Adam. Ketika itu semua patuh bersujud, kecuali iblis yang sombong.

Baca Juga : Tidak Ada Tempat untuk Terorisme

Maka, dari sinilah permusuhan iblis dan manusia dimulai, termasuk munculnya pertama kali hoaks dari iblis kepada manusia.

Setelah peristiwa itu Allah memerintahkan kepada Nabi Adam dan istrinya Hawa untuk tinggal di surga dengan bahagia.

Baca Juga : Demi Keadilan, Demi Kebenaran

Mereka berdua dibebaskan mengambil makanan apa saja dan dari mana saja tanpa susah payah. Mereka hanya dilarang mendekati pohon tertentu, apalagi sampai memakan buahnya.
Bila dilanggar, maka keduanya akan masuk golongan yang zalim dan durhaka. Kisah ini terekam dengan baik dalam Surat al-Baqarah.
Ulama berbeda pendapat tentang nama pohon dan buah yang dimaksud. Tapi beredar di kalangan kita saat ini nama populer “pohon atau buah khuldi”.

Secara bahasa Khuldi berarti keabadian.
Kesimpulan ini mengacu pada kutipan di Surat Taha ayat 120 bahwa setan membisikkan rayuan jahat kepada Nabi Adam agar mendekati dan memakan buah dari “pohon keabadian” itu.

Baca Juga : Bakal Ada Ratusan Kepala Daerah Tanpa Pilihan Rakyat

“Kemudian setan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: ‘Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?’.”(QS Taha: 120)

Setan menggoda Adam dan Hawa dengan sebuah pohon yang digambarkan akan memberikan efek hidup abadi, juga kekuasaan yang berlangsung langgeng.

Dari ayat ini kita tahu bahwa nama “pohon khludi” bukan pemberian dari Allah, melainkan dari setan yang tengah dikuasai rasa iri dan dengki terhadap Nabi Adam.

Dalam Surat al-A’raf ayat 20 juga dijelaskan bagaimana kata-kata setan dalam merayu mereka berdua: „Tuhan melarang kamu berdua mendekati pohon ini lantaran tidak ingin melihat kalian menjadi malaikat dan kekal, terus menerima nikmat yang tanpa terputus di dalam surga.“

Setan menggoda keduanya agar melanggar perintah Allah. Sehingga pakaian mereka terlepas dan auratnya terlihat.

Apa yang dihembuskan oleh setan kepada Nabi Adam dan Hawa adalah hoaks.
Informasi tersebut memang tampak manis dan menjanjikan tapi sesungguhnya dusta dan palsu. Kenapa dusta dan palsu?

Karena pada kenyataannya setelah pohoh itu didekati dan buahnya dimakan, yang ada justru keduanya dikeluarkan dari surga.

Setan melancarkan cara-cara licik ini untuk menjerumuskan manusia agar berbuat durhaka kepada Allah.

Ibnu ‘Asyur dalam kitab tafsirnya at-Tahrîr wat Tanwîr menjelaskan bahwa nama indah “Pohon Keabadian" sengaja diciptakan setan untuk mengundang daya tarik serta mengelabui manusia yang memang punya kecenderungan untuk bisa hidup lama.

Dengan bahasa lain, nama „pohon keabadian“ itu merupakan bagian dari skenario hoaks yang didesain setan agar Nabi Adam terjerumus dalam tipuannya..

Inilah episode Adam dan Hawa kemudian ke luar dari kenikmatan dan kemuliaan surga, lalu tinggal di bumi.

Di bumi manusia berkembang biak dan sarat dengan pertikaian, serta kesenangan-kesenangan yang pasti fana.

Usai sadar bahwa dirinya tergelincir oleh hoaks yang diiming-imingkan setan, Nabi Adam segera bertobat.
„Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima tobatnya. Sesungguhnya Allah Maha-Penerima tobat lagi Maha-Penyayang.“ (QS al-Baqarah: 37)

Demikianlah bahaya hoaks. Ia lebih dari sekadar mengelabui pengetahuan, melainkan juga menurunkan kemuliaan manusia.

Beda hoaks dengan kabar keliru biasa (yang tak sengaja) terletak pada niatan buruk yang mendorongnya.

Dan, itulah yang dilakukan iblis kepada manusia pertama.

Iblis memang telah dikutuk karena membangkang dari perintah Allah untuk bersujud (hormat) kepada Nabi Adam.

Namun, sebagaimana diungkapkan dalam Surat al-A’raf ayat 14-17, iblis telah meminta kesempatan Allah untuk diberi hidup sampai hari kebangkitan, dan Allah mengabulkan permintaannya.

Selanjutnya iblis bersumpah akan menyesatkan keturunan Adam. Ia bertekad akan memalingkan manusia dari jalan kebenaran dengan menggunakan segala cara.

Tidak aneh bila perbuatan kotor iblis, seperti menyebar hoaks, masih kita temui hingga sekarang, bahkan mungkin sampai hari kiamat datang. Ini adalah buah kerja keras iblis dalam menggoda manusia agar menempuh jalan sesat.

Agama luhur ini mengajarkan tiap orang yang menerima kabar dari sumber yang tidak jelas untuk melakukan tabayun atau klarifikasi. Pastikan berita yang diterima benar-benar akurat.
Setelah diyakini akurat pun tidak serta merta boleh langsung menyebarkannya lagi sebelum benar-benar yakin akan berdampak maslahat, minimal tidak menimbul kan mudarat.
Di era media sosial yang sangat bebas ini peluang untuk berbuat salah pun semakin luas. Kebebasan yang tak terkendali bisa jadi tidak membawa berkah malah menjadi musibah bagi pemiliknya.

Dalam Islam kita diajarkan bahwa tiap gerak kita tak luput dari pengawasan Allah ﷻ dan karena itu tidak akan luput dari pertanggung- jawaban di akhirat kelak.
Imam Syafi’i pernah berkata dalam kitab Ar-Risâlah: “Sesungguhnya kebohongan yang juga dilarang adalah kebohongan tak terlihat (kadzib khafi), yakni menceritakan kabar dari orang yang tak jelas apakah ia jujur atau tidak.”

Bila menyebar informasi yang masih samar-samar tingkat akurasinya saja kita sudah bisa divonis berbohong, apalagi bila kita dengan sengaja menyebarkan berita yang jelas-jelas hoaks.

Kedengkian iblis kepada Nabi Adam jangan sampai menjadi teladan bagi umat sekarang, sehingga antar- sesama saudara sebangsa pun harus saling memusuhi dan menjatuhkan.
Wallahu a’lam bish shawab.

Editor : Dodi | Sumber : Penulis
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]