Jangan Dipijat Jika Cedera Saat Olahraga, Begini Cara Tepat Menanganinya


Ahad, 28 Februari 2021 - 10:11:12 WIB
Jangan Dipijat Jika Cedera Saat Olahraga, Begini Cara Tepat Menanganinya Ilustrasi cedera

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Apa yang terbaik dari masa pandemi COVID-19? Tentu saja banyak orang yang mulai menerapkan hidup sehat, salah satunya dengan berolahraga. Sejumlah jenis olahraga yang kerap dipilih oleh masyarakat adalah lari, bersepeda, aerobik, dan angkat beban.

Hanya saja, masyarakat sering kali mengabaikan protokol kesehatan selama melakukan olahraga tersebut, sehingga dapat meningkatkan risiko menularnya virus Corona. Sehingga, penting bagi semua orang untuk tetap menerapkan protokol kesehatan selama berolahraga.

Baca Juga : Pria Lajang Lebih Berisiko Terkena Penyakit Mematikan Ini

Dikutip dari detikcom, selain protokol kesehatan, melakukan beberapa persiapan yang tepat sebelum memutuskan untuk memulai olahraga juga sama pentingnya. Pasalnya, hal ini dapat mengurangi risiko tertentu selama olahraga berlangsung. Salah satu risiko yang kerap dialami oleh kebanyakan orang saat berolahraga adalah cedera.

Oleh sebab itu, penting bagi masyarakat untuk memiliki pengetahuan mengenai cara penanganan cedera yang baik saat berolahraga. Dokter Spesialis Bedah Ortopedi Konsultan Sports Injury dan Arthroskopi di Rumah Sakit Pondok Indah, dr Andi Nusawarta, M Kes, Sp OT (K), mengatakan bahwa cedera olahraga sering kali terjadi jika seseorang melakukan olahraga secara berlebihan.

Baca Juga : Dokter Maxi: Percepatan Vaksinasi Butuh Peran Seluruh Elemen Masyarakat

"Cedera olahraga terjadi karena overused atau trauma yang terjadi. Jadi, overused itu gerakan berulang terlalu banyak dan terlalu cepat. Nah, sedangkan trauma itu terjadi karena benturan atau gerak yang melebihi kemampuan," ujar dokter Andi dalam acara Virtual Media Discussion dengan tema Olahraga Lebih Optimal Bebas Cedera pada Jumat (26/2/2021).

Umumnya, cedera saat olahraga terjadi pada otot dan sendi lantaran seseorang tidak melakukan pemanasan dan pendinginan yang tidak memadai atau tidak cukup. Selain itu, cedera juga bisa terjadi jika durasi, frekuensi, serta jenis olahraga tidak sesuai.

Baca Juga : Sumbar 155 Kasus, Jabar dan DKI Terbanyak Penambahan Positif Covid-19 Sabtu Ini

Lalu, bagaimana cara mengatasi cedera yang benar saat olahraga menurut dokter Andi?

1. Proteksi

Baca Juga : Ini Tips Mencegah Dehidrasi Kulit saat Berpuasa

Jika terjadi cedera pada saat berolahraga, kamu harus langsung menghentikan olahraga dan meminta bantuan orang di sekitarmu untuk dibawa ke tempat yang lebih aman. Hal ini penting dilakukan agar tidak terjadi cedera tambahan serta cedera berkelanjutan.

Selain itu, kamu juga harus mengistirahatkan bagian tubuh yang cedera tersebut. Dokter Andi menghimbau untuk tidak kembali melanjutkan olahraga jika mengalami cedera.

2. Pemberian es

Jika sudah diproteksi dan diistirahatkan, kamu selanjutnya bisa memberikan es pada bagian yang cedera. Namun, perlu diingat untuk tidak langsung membiarkan es menyentuh kulit. Menurut dokter Andi, sebaiknya es diletakkan di dalam handuk atau di atas perban yang telah dibalut pada bagian cedera.

Kemudian, kamu bisa mendiamkan es tersebut selama 15-20 menit atau memberikan es sebanyak 5-8 kali per hari, khususnya pada 2 hari pertama. Hal ini dilakukan guna mengurangi pendarahan serta pembengkakan.

3. Kompresi

Selain pemberian es, kamu bisa melakukan kompresi atau membalut bagian tubuh yang cedera menggunakan perban elastis. Kamu dapat menebalkan penggunaan kassa di atas perban untuk menghindari pembengkakan.

4. Hindari pemijatan

Salah satu hal yang sering kali dilakukan oleh kebanyakan orang yang mengalami cedera adalah dengan memijat bagian tubuh yang cedera. Padahal ternyata, hal ini tidak disarankan oleh dokter. Sebab, memijat dapat menyebabkan meningkatnya pendarahan serta pembengkakan pada bagian cedera, sehingga masa penyembuhan memakan waktu menjadi lebih lama.

5. Hindari air panas dan alkohol

Sama seperti memijat, ternyata membaluri bagian cedera dengan air panas atau alkohol juga tidak dianjurkan. Pasalnya, hal ini dapat menyebabkan meningkatnya pendarahan dan bengkak pada daerah yang cedera. Saat cedera, dokter Andi juga menganjurkan untuk menghentikan kegiatan olahraga untuk sementara waktu agar tidak menambah beratnya cedera. (*)

Editor : Rahma Nurjana | Sumber : detik.com
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]