Dokter Sebut Varian Baru Covid-19 B117 Tidak Lebih Berbahaya, tapi...


Senin, 08 Maret 2021 - 14:27:54 WIB
Dokter Sebut Varian Baru Covid-19 B117 Tidak Lebih Berbahaya, tapi... Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Kementerian Kesehatan telah memberikan informasi resmi terkait ditemukannya kasus pasien yang terinfeksi Covid 19 varian B117 UK. Apa itu Covid 19 varian B117 UK dan bagaimana virus tersebut dapat terbentuk?

Dokter Spesialis Penyakit Dalam Primaya Hospital Tangerang, dr. Haryanto Utama, Sp.PD, menjelaskan Covid 19 varian B117 UK adalah salah satu varian virus Covid 19 yang telah mengalami mutasi secara struktur.

Baca Juga : Pria Lajang Lebih Berisiko Terkena Penyakit Mematikan Ini

“Menurut peneliti, karakterisik Covid-19 varian B117 UK ini lebih mudah menempel pada sel inang dan menginfeksinya dibandingkan Covid-19 yang belum termutasi. Covid-19 varian B117 UK tidak lebih berbahaya akan tetapi tingkat penyebarannya dapat dikatakan sangat tinggi,” kata Haryanto.

dr. Kathi Swaputri, Sp.PD, Dokter Spesialis Penyakit Dalam Primaya Hospital Bekasi Utara mengatakan bahwa huruf B pada B117 memilki arti British dan angka 117 itu merupakan kode jenis virus Covid yang ada di British (UK). Penamaan itu terdaftar dalam Gisaid.com. Covid 19 varian B117 UK ini sudah ada di 37 negara termasuk Florida, California, and Colorado.

Baca Juga : Dokter Maxi: Percepatan Vaksinasi Butuh Peran Seluruh Elemen Masyarakat

“Dengan semakin tidak terkontrolnya Covid-19, maka akan ada kecenderungan virus tersebut termutasi,” ujar Kathi Swaputri, dalam keterangan pers, Senin (8/3), dilansir Republika.co.id.

Ia menambahkan cara penyebaran Covid 19 varian B117 UK ini serupa dengan penyebaran Covid-19 yaitu menghirup percikan ludah atau droplet dari pasien saat batuk atau bersin. Selain itu, kontak erat dengan orang yang sudah terinfeksi (bersentuhan, berjabat tangan, dan berbicara dengan jarak dekat tanpa menggunakan masker).

Baca Juga : Sumbar 155 Kasus, Jabar dan DKI Terbanyak Penambahan Positif Covid-19 Sabtu Ini

Penyebaran lain melalui kontak dengan benda-benda yang terkontaminasi virus dan menyentuh area hidung, mata, dan mulut tanpa cuci tangan dengan sabun terlebih dahulu.

Sama dengan Covid 19 yang merupakan Sars Cov 2, virus menempelkan dirinya pada sel dalam tubuh kita terutama sel di bagian respiratory (paru). Selanjutnya melakukan replikasi dengan jumlah yang cukup besar hingga menimbulkan gejala sistemik (baik ringan maupun berat).

Baca Juga : Ini Tips Mencegah Dehidrasi Kulit saat Berpuasa

Dr. dr. M. Harun Iskandar, Sp.PD, Sp.P (K), Dokter Spesialis Paru di Primaya Hospital Makassar mengatakan penyebaran Covid 19 varian B117 UK memiliki tingkat transmisi yang lebih tinggi 70 persen dari Covid 19 sebelumnya yang belum termutasi.

Adapun gejala yang dirasakan antara Covid 19 varian B117 UK dengan Covid 19 yang belum termutasi dapat dikatakan hampir sama. “Hanya saja Covid-19 varian B117 UK lebih mudah menular,” ujar Harun.(*)

Editor : Nova Anggraini | Sumber : republika
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]