Adu Kuat Petahana dan Kuda Hitam


Jumat, 16 Januari 2015 - 20:37:37 WIB
Adu Kuat Petahana dan Kuda Hitam

Sembari menunggu kepas­tian soal penetapan perubahan UU pemilihan kepala daerah (Pilkada), yang menurut ren­cana akan digolkan di paripurna DPR pada 17 Februari 2015, atau sehari sebelum penutupan masa persidangan kedua tahun sidang 2014-2015, namun ber­ba­gai fenomena dan dinamika yang berkembang jelang dihelat­nya alek gadang lima tahunan di Sumbar itu, rasanya kian me­narik untuk disimak dan diikuti.

Baca Juga : Lakukan Mutasi Besar-besaran, Hendri Septa: Penyegaran Birokrasi

Karena, selain dua nama petahana (incumbent) IP-MK, sejumlah tokoh potensial lain­nya, baik yang berasal dari kalangan akademisi, politisi, professional, mantan atau kepa­la daerah dari kabupaten/ kota, pengusaha, birokrat, tua maupun muda, juga diprediski akan ikut ambil bagian dalam mera­mai­kan bursa kan­didat calon guber­nur/ wakil gubernur Sum­bar periode 2015-2020 men­datang. Tentunya, je­lang ‘genderang perang’ telah ditabuh dan para kontestan ma­suk ke dalam box start.

Dari kalangan kepala daerah, sebut saja Bupati Solok Syamsu Rahim, Bupati Tanah Datar Shadiq Pasadigue, Bupati Pasa­man Barat Baharuddin R, Wali­kota Padang Panjang Hendri Arnis dan Bupati Pesisir Selatan Nasrul Abit. Sementara dari kala­ngan politisi seperti anggota DPR RI Epyardi Asda (PPP), Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim (Gol­kar), anggota DPR RI/ mantan Walikota Padang Panjang Suir Syam (Gerindra), Ketua Demokrat Sum­bar/ mantan Walikota Payakumbuh Josrizal Zein, politisi PAN Asli Chaidir dan Taslim dan sederetan nama-nama lainnya, baik dari kala­ngan akademisi, professional dan birokrat.

Baca Juga : Hendri Septa Kembali Lantik 194 Pejabat Eselon III dan IV

Duel maut..!! Dua rangkaian anak kata, yang sebenarnya sangat mena­rik untuk dikupas, terutama dalam menganalogikan betapa dahsyatnya peta persaingan antara dua petahana, yang oleh banyak pihak sama-sama disebut sebagai two major powers (dua simpul kekuatan utama) pada Pilgub Sumbar 2015 mendatang. Betapa tidak, keduanya tengah sama-sama berkuasa, punya modal dan punya kekuatan besar (basis massa/ suara) untuk saling berpacu. Tentu tanpa mengenyampingkan potensi dan kekuatan tokoh-tokoh lain yang juga akan maju.

Jika benar keduanya masuk box start (sebagai petahana), dipastikan duel maut akan benar-benar menye­marakkan pesta demokrasi di Sum­bar pada 2015 ini. Betapa tidak, selain sebagai dua simpul kekuatan utama, keduanya tentu sama-sama memiliki elektabilitas yang tinggi. Apalagi sebelum menjabat Guber­nur/ Wakil Gubernur Sumbar, baik IP maupun MK, juga telah sama-sama memiliki rekam jejak dan pengalaman politik berbeda.

Baca Juga : Walikota Padang Hendri Septa Terima 500 Paket Sembako bagi Petugas DLH dari BNI Wilayah 02 Sumbar Riau Kepri

IP misalnya, selain pernah ikut bertarung sebagai cagub Sumbar pada 2005 lalu, politisi PKS ini juga pernah mengecap posisi sebagai anggota DPR RI, sebelum akhirnya kembali mengikuti pertarungan di arena Pilgub Sumbar 2010 dan menang. Sementara MK, dengan bermodalkan kekuatan jaringan PKDP, plus rekam jejaknya selama dua periode memimpin Padang Pariaman, tentu akan menjadi tiket paling mahal untuk selanjutnya naik peringkat menjadi orang nomor satu.

Kekuatan sang petahana sebagai two major powers, tentu tidak akan berarti apa-apa tanpa sosok tangguh sebagai juru kunci. Sosok yang tentunya akan mendampingi dalam persandingan menuju alek besar itu. Kembali mengurai nama-nama yang sudah disebut diatas, hampir seba­gian dari mereka, sepertinya me­mang telah dikondisikan dan diper­siapkan sebagai anak daro. Seti­daknya, rumor ini juga telah dipe­takan sejumlah pengamat dan kala­ngan politik menjadi kelompok-ke­lom­pok kekuatan yang dipastikan akan­ bertarung pada Pilgub men­datang.

Baca Juga : Bangun Industri CPO dan Turunannya di Kota Padang, Hendri Septa Tinjau PT Padang Raya Cakrawala

Bukan menjadi rahasia umum, jika sejak beberapa waktu bela­kangan, disebutkan bahwa simpul kekuatan yang kini di tangan IP, akan berpadu dengan kekuatan Bupati Pesisir Selatan, Nasrul Abit/ Ketua Demokrat Sumbar, yang juga man­tan Wako Payakumbuh, Josrizal Zein. Sementara simpul kekuatan lainnya yang juga dimiliki MK, dikabarkan akan berkolaborasi dengan kekuatan kepala daerah, yakni Bupati Solok Syamsu Rahim/ Bupati Tanah Datar, M Shadiq Phasadigoe.

Menyikapi dinamika politik yang kini tengah berkembang, Irwan Prayitno justru melihat kondisi tersebut sebagai atmosfer positif jelang dihelatnya Pilgub Sumbar 2015 mendatang. Terbaginya bebe­rapa poros kekuatan calon gubernur dan wakil gubernur aku Irwan, diyakini sebagai sebuah iklim mem­baiknya perjalanan demokrasi di Sumbar. “Bagus, berarti demo­krasi hidup di Sumbar,” katanya men­jelaskan, Rabu (14/1).

Ketika disinggung terkait kesia­pannya dalam menghadapi poros yang mulai terbentuk, serta peluang dirinya maupun PKS, Irwan me­milih tak berkomentar banyak. PKS bersama dirinya hingga kini masih menunggu hasil akhir pembahasan di DPR terkait Perppu Pilkada No 1 tahun 2014 tentang Pilkada.

Tokoh masyarakat Pesisir Sela­tan Budi Syukur beranggapan, Bu­pati Nasrul Abit pantas diper­hitung­kan karena keberhasilannya menyu­lap Pesisir Selatan menjadi daerah yang tak dilirik menjadi primadona wisata.

“Lihat saja hari ini. Pessel, khususnya Painan sudah menjadi primadona baru pariwisata di Sum­bar. Itu kan salah satu buah dari kepemimpinan Nasrul Abit yang pantas jadi model di Sumbar. Saya yakini, tak banyak kepala daerah di Sumbar yang punya catatan baik menyulap daerah seperti yang di­kem­bangkan Nasrul Abit,”katanya.

Menurut Ketua Organda Sum­bar itu, apa yang dikembangkan Nasrul Abit tadi sudah pantas untuk diboyong ke level yang lebih tinggi. Konsep-konsep pembangunan yang tersistem menjadi acuan dan model pemimpin di sebuah daerah.

Sementara dari pantauan Ha­luan di lapangan, sejumlah ruang publik politik Sumbar juga semakin diramaikan dengan kemunculan baliho MK, SR, Shadiq yang hampir dipastikan sebagai satu paket pasa­ngan kandidat calon Gubernur Sumbar mendatang. Kemunculan Baliho dan spanduk  yang sudah tersebar di beberapa kabupaten/Kota di Sumbar ini, diperkirakan sebagai representasi atas komitmen bersama MK,SR, dan Shadiq menu­ju pertarungan Pilgub Sumbar.

Dari informasi yang berke­m­bang, munculnya fenomena MK, SR dan Shadiq sudah sering terlihat turun bersama untuk menyapa ma­syarakat di sejumlah daerah di Sumbar, semakin memperkuat keya­kinan masyarakat jika satu poros kekuatan sudah terbentuk, meski secara resmi belum tertuang diatas kertas.

“Dengan mengangkat jargon tungku tigo sajarangan, tali tigo sapilin, MK, SR dan Shadiq diperkirakan akan menjadi pesaing kuat bagi kandidat lainnya, terutama satu poros kekuatan dari kalangan petahana, yakni Irwan Prayitno,” ujar salah seorang pemuka adat Solok, Zul Muncak.

Terlepas dari apapun partai politik atau gabungan parpol yang akan mengusung para petahana kelak, yang jelas dari kemunculan nama-nama tokoh yang berasal dari kalangan kepala daerah kabupaten/ kota itu, tentu akan menambah sengitnya pertarungan antar peta­hana,  pun terhadap seluruh kandidat yang akan bertarung nantinya. Se­tidak­nya, para calon telah me­miliki kekuatan basis dan dukungan suara di daerah masing-masing.

Mewaspadai Kuda Hitam

Selain dua nama sang petahana, kekuatan di luar kekuasaan saat ini, tentu tak bisa dianggap enteng, tak bisa dipandang sebelah mata. Meski kecenderungan politik kerap ‘me­me­nangkan’ incumbent di beberapa hajatan politik lokal, namun tak satu dua pula petahana yang harus ter­singkir, tumbang dan akhirnya dengan ikhlas menyerahkan estafet kepemimpinan mereka kepada pe­sai­ngnya, yang nota bene berstatus kuda hitam.

“Ya, di atas kertas, dua petahana boleh bangga dengan kekuatan, pun kekuasaan yang kini tengah di tangannya. Namun selain akan sangat ditentukan oleh juru kunci (wakil), mereka juga harus jeli dan awas terhadap pergerakan kuda hitam, yang nota bene akan menjadi kekuatan di luar lingkar kekuasaan,” kata H. Nasrullah Nukman, salah seorang politisi senior Kota Padang Panjang.

Dikatakan Nasrullah, sosok kuda hitam yang dimaksud, bisa saja berasal dari kolaborasi tokoh-tokoh besar yang datang dari kalangan politisi, praktisi, akademisi, pengu­saha, dan bahkan pecahan dari poros-poros kekuatan yang dipre­diski sudah terbentuk sebelumnya. Dengan hitung-hitungan modal dan kekuatan yang dimiliki, bukan tidak mungkin dua petahana akan diha­dapkan pada pertarungan sengit.

“Untuk menghadapi perang besar melawan dua simpul kekuatan utama, saya yakin jika setiap kan­didat yang juga ingin berpartisipasi pada suksesi Pilgub Sumbar kali ini, sudah benar-benar mengukur lang­kah dan menghitung kekuatan. Hal ini, tentu untuk menghindari agar tidak hanya dicap sebagai pelengkap derita, atau sekedar parami-rami alek semata,” tandas Nasrullah, yang juga anggota DPRD Kota Padang Panjang ini. (h/yan/eni/ndi/mat)

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]