19 Orang Meninggal Akibat Kabut Asap


Rabu, 28 Oktober 2015 - 20:06:41 WIB

Untuk mengantisipasi jatuhnya lebih banyak korban, pemerintah pusat kata dia akan terus mengingatkan pemerintah daerah, untuk selalu waspada terhadap Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU), di wilayahnya masing-masing.

Data soal ISPU di wilayah terpapa kabut asap, diimbau untuk diperbaharui setiap 30 menit. “Kalau sudah disampaikan bahwa ISPU sekian, tolong cari tempat yang aman. itu harus sampai ke RT dan RW,” ujarnya.

Lokasi yang bisa dijadikan tempat pengungsian, adalah tempat-tempat yang tersedia pendingin ruangan. Pasalnya ruangan yang terdapat fasilitas pendingin ruangannya, udaranya relatif lebih bersih dari partikel yang ada di kabut asap.

Tempat tersebut bisa di rumah warga, hingga fasilitas pemerintah seperti gedung milik pe­merintah daerah.

Menteri Kordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam), Luhut Binsar Pan­jaitan, dalam kesempatan yang sama mengakui ke­bakaran hebat di hutan dan lahan yang terjadi sa­at ini, salah satunya disebabkan karena peme­rin­tah gagal memprediksi gelombang panas El Nino.

“Saya harus jujur, saya tidak tahu, meteorologi, El Nino ini jauh lebih buruk dari prediksi. Sudah dikasih tahu bulan Maret, tapi kita tidak tahu ini lebih buruk,” kata Luhut.

Kenyataannya hingga kini musim hujan belum tiba, walau pun di sejumlah tempat hujan sudah turun dalam intensitas kecil. Gelombang panas yang berkepanjangan, ditambah dengan lahan yang rusak, telah menyebabkan munculnya titip api dalam jumlah banyak. “Saya katakan, saya tidak malu, ramalan kami keliru, buahnya adalah kerja keras,” ujarnya. (h/trn)


Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM