Kuliah Umum Arcandra di Unand dan UNP: ‘Aturan Bikin Investor Angkat Kaki’


Jumat, 21 Oktober 2016 - 01:49:57 WIB
Kuliah Umum Arcandra di Unand dan UNP: ‘Aturan Bikin Investor Angkat Kaki’ WAMEN ESDM Arcandra Tahar saat memberikan kuliah umum tentang kebijakan strategis industri Migas Indonesia di hadapan 800 mahasiswa Unand, di Convention Hall Unand, Kamis (20/10).

PADANG, HALUAN — Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Dr Arcandra Tahar menyoroti lemahnya iklim investasi bidang energi di Indonesia. Menurutnya aturan yang ada di peme­rintahan saat ini membuat para investor jera untuk berinvestasi.

Saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa di UNP dan Unand, Kamis (20/10), Arcandra menyebut, selama ini, ada aturan yang mewajibkan para investor harus membayar pajak terkait dengan kegiatan eksplorasi yang dilakukan. “Padahal yang namanya eksplorasi belum tentu dapat apa

yang diinginkan oleh investor tersebut, tapi sudah kena pajak duluan. Padahal mereka sudah berinvestasi ratusan miliaran,” katanya.

Selain itu, lamanya proses perizinan investasi di Indonesia juga menjadi faktor pelengkap suramnya iklim investasi. Investor yang ingin melakukan eksplorasi harus menunggu berbulan-bulan hanya untuk mendapatkan izin. “Tentu ini yang menjadi tan­tangan bagi Kementerian ESDM,” ujarnya.

Selain itu kata Arcandra, dengan potensi energi dari fosil atau minyak yang dimiliki saat ini, negara harus telah memikirkan sumber energi baru dan terba­rukan. Misalnya dengan meman­faatkan Sumber Daya Alam (SDA) yang ada, apakah itu angin, gelombang, dan sumber energi terbarukan lainnya. “Indonesia tak memiliki kekayaan minyak sebanyak yang kita bayangkan. Untuk itu, tentu perlu mencari cadangan agar Indonesia tidak kekurangan minyak,” katanya.

Arcandra juga menyatakan biaya eksplorasi minyak dalam rangka mencari cadangan baru itu mahal karena tingkat kesulitan­nya tinggi dan harus menggu­nakan teknologi mutakhir. Sekali mencari minyak di laut dalam, satu bor biayanya bisa sampai 250 juta dolar Amerika Serikat (AS).

“Biasanya dibutuhkan tiga sampai empat kali pencarian dengan total biaya mencapai Rp13 triliun. Oleh sebab itu, perusahaan hebat dengan tekno­logi canggih dan orang-orang terbaik dalam mencari minyak­pun hanya satu kali berhasil mendapatkan minyak setelah lima kali mencarinya,” ceritanya.

Jika saat mencari tersebut ternyata tidak ditemukan minyak maka uang Rp13 triliun tadi sudah jadi abu, tidak berbekas sama sekali. “Pertanyaannya, apakah ada orang Indonesia yang berani menanamkan uang Rp13 triliun dengan asumsi kalau dapat minyak oke, kalau tidak ketemu tidak apa-apa, hampir dipastikan tidak ada yang mau,” tuturnya.

Terkait dengan investor, kata Arcandra Tahar, selain akan meng­genjot pihak asing juga akan merangsang investor dari lokal untuk mengembangkan SDA yang ada di Indonesia. “Sebe­narnya kalau terlalu banyak investor lokal juga tidak bagus karena tidak semua perusahaan lokal itu yang terintegrasi. Jadi, perlu juga dilakukan standa­risasi,” ungkapnya.

Arcandra menjelaskan, untuk membangun kemandirian bangsa dibutuhkan beberapa hal, yaitu SDA yang ada dimanfaatkan de­ngan prinsip kebermanfaatan untuk kemakmuran rakyat Indo­nesia, kesepahaman dalam kedau­latan energi, dan investasi yang harus diarahkan untuk mencip­takan lapangan kerja dan pening­katan pertumbuhan ekonomi.

Arcandra Tahar juga menga­takan, pihaknya harus segera menyiapkan rencana agar eksplo­rasi migas tak terus mengalami penurunan. Dia menambahkan bahwa penurunan eksplorasi mi­gas sudah terjadi sejak beberapa tahun terakhir. “Sektor hulu migas itu dimulai dengan eksplo­rasi,” kata Arcandra Tahar.

Salah satu hal yang ditengarai menyebabkan penurunan eksp­lorasi migas adalah Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2010. Menurut Arcandra, dalam waktu dekat revisi PP tersebut akan ditandatangani. Dalam pem­bahasan revisi, Arcandra mengaku sudah berdiskusi dengan stake­holder terkait.

Sekadar informasi, Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM IGN Wiratmaja Puja menga­takan PP Nomor 79 Tahun 2010 memang perlu direvisi supaya investasi di hulu migas lebih atraktif. Dengan kondisi saat ini, banyak hal yang sudah beru­bah, seperti harga minyak yang tidak setinggi ketika 2010.

Wirat menuturkan, Kemen­terian ESDM menekankan tiga hal utama yang diusulkan dalam revisi PP No.79 Tahun 2010. Pertama, dari sisi investasi supaya lebih atraktif, kedua, sisi perpaja­kan dan ketiga, sisi pengaturan yang mungkin terlalu berlebih diatur sebelumnya.

Menurut Wirat, supaya inves­tasi di industri hulu nasional atraktif diperlukan insentif pada sistem perpajakan supaya investasi industri hulu migas meningkat melakukan eksplorasi.  (h/eni/isr)

loading...
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa, 22 November 2016 - 00:46:15 WIB

    Hari Ini, Bos Kestrelindo Group Beri Kuliah Umum di Unand

    Hari Ini, Bos Kestrelindo Group Beri Kuliah Umum di Unand PADANG, HALUAN — Hari ini (22/11), pengusaha sukses asal Minang di perantauan, Hari Ichlas menggelar kuliah umum kewirausahaan di kampus Universitas Andalas. Owner and Founder Kestrelindo Group ini akan memberikan kisi-kisi.
  • Jumat, 30 September 2016 - 03:48:42 WIB

    Kandidat Doktor Turki Gelar Kuliah Umum di IAIN IB

    Kandidat Doktor Turki Gelar Kuliah Umum di IAIN IB PADANG, HALUAN — Su­si­la­wati A, M.A. ka­n­di­dat Dok­tor ilmu hadis as­al Marmara University Turki memberikan kuliah umum dalam seminar internasional di IAIN Imam Bonjol Padang. Seminar ini diprakarsai oleh Himpu.
  • Kamis, 22 September 2016 - 04:39:14 WIB

    Hari Ini, Menpora Beri Kuliah Umum di UNP

    Hari Ini, Menpora Beri Kuliah Umum di UNP PADANG, HALUAN—Di sela kesibukan penye­lenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON), Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menyempatkan diri memberi kuliah umum dalam memperingati Dies Natalis Universitas Negeri P.
  • Jumat, 16 September 2016 - 03:59:12 WIB

    Hari Ini, Ketua MPR Beri Kuliah Umum di IAIN

    Hari Ini, Ketua MPR Beri Kuliah Umum di IAIN PADANG, HALUAN—Hari ini, Jumat (16/9), Ketua MPR RI Zulkifli Hasan akan mem­be­ri­kan kuliah umum di hadapan ribuan mahasiswa IAIN Imam Bonjol Padang, di aula Sutan Nagari Basa..
  • Rabu, 10 Agustus 2016 - 13:04:55 WIB

    STIH-STISIP Padang Gelar Kuliah Umum

    PADANG, HALUAN — Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) – Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (STISIP) Padang, mengadakan kuliah umum, launching Mars Forum IKRAR, sekaligus peluncuran buku-buku karya Laurensius A, Rab.

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]