TERKAIT ISLAM NUSANTARA

Din Syamsuddin Bantah Diutus Presiden ke Sumbar


Senin, 06 Agustus 2018 - 22:26:12 WIB
Reporter : Tim Redaksi
Din Syamsuddin Bantah Diutus Presiden ke Sumbar Din Syamsudin bersama Presiden Joko Widodo (foto beritaplatmerah.com)

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Din Syamsuddin membantah diutus Presiden Jokowi ke Sumatera Barat untuk mempengaruhi ulama di Ranah Minang ini untuk menerima Islam Nusantara.

"Itu fitnah yang saya rasakan sangat keji. Fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan," tegas Din Syamsuddin menjawab pertanyaan Haluan usai menghadiri Forum Group Discussion (FGD) Gerakan Kebangkitan Indonesia, di Gedung Konvensi TMPN Kalibata, Jakarta, Sabtu (4/7).

Din menegaskan, dirinya tidak pernah diutus dan tidak akan diutus ke Sumbar mempengaruhi ulama Sumbar untuk bisa menerima Islam Nusantara yang seperti yang diberitakan beberapa hari lalu.

"Itu tidak benar. Saya tidak pernah diutus dan tidak akan diutus dan saya pastikan tidak akan mau diutus oleh siapapun seperti yang diberitakan untuk mempengaruhi ulama di Sumatera Barat untuk menerima Islam Nusantara. Ini adalah penyelewenangan berita yang tidak bertanggungjawab," tegasnya.

Dijelaskan, dia tidak punya agenda ke Sumatera Barat dalam waktu dekat ini. "Walaupun Sumatera Barat itu kampung halaman leluhur dari dua istri saya. Istri pertama dan istri kedua," jelasnya.

Dengan beristri yang berasal dari Minang, Din mengaku memahami dan menghayati nilai-nilai ke-Minangkabau-an yang berdasar adat bersendikan syarak, syarak bersendikan kitabullah.

"Saya sangat menghayati nilai-nilai ke-Minangkabau-an itu. Apalagi berdasarkan adat bersendikan syarat, syarak bersendikan kitabullah. Yang saya lakukan itu hanya berpesan kepada semuanya ormas-ormas Islam jangan saling menafikan, jangan saling menegasi," jelasnya.

Karena hal tersebut jelas Din, adalah kesepakatan Dewan Pertimbangan MUI yang berjudul etika ukwah islamiyah, yaitu semacam kode etik. Salah satunya, sesama ormas Islam jangan saling menegasi. apalagi dilakukan secara terbuka.

"Ketua MUI Sumbar itu kebetulan sahabat saya dari Muhammadiyah. Saya sudah bicara pada beliau. Saya bisa memahami aspirasi ulama se-Sumatera Barat yang akhir-akhir ini semacam pendesakan paham Islam tertentu," kata Din Syamsuddin.

"Ini mengganggu stabilitas ke-Islaman dari orang-orang Minang yang sudah kental dan ketat dengan nilai-nilai ke-Islaman. Saya setuju itu tapi sampaikanlah secara diam-diam, jangan secara terbuka. Kalau gak setuju gak apa-apa, tapi jangan dipolitisir, sebut saya jadi jubir Jokowi dapat gaji besar," ulas mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu.

Sebelumnya, Ketua MUI Sumbar, Buya Gusrizal Gazahar memberikan pernyataan ke publik lewat akun facebook pribadinya terkait islam nusantara. Gusrizal memastikan MUI Sumbar tetap pada sikapnya dalam menolak konsep Islam nusantara.

“Membiarkan umat bingung dengan pernyataan orang-orang yang mengusung Islam Nusantara sesuai seleranya seperti menuding Islam Arab sebagai Islam radikal, Islam penjajah dan lainnya, berarti mengabaikan tugas keulamaan dalam menjaga kesatuan umat,” ungkap Gusrizal di pembuka tulisannya.

Gusrizal juga menyebut, suatu istilah yang dilahirkan oleh sebagian umat kemudian disebarkan dengan kekuasaan dari meletakkan tugu sampai mengarahkan berbagai institusi, itu jauh sekali dari taswiyyatul manhaj, bahkan mengabaikan bagian umat Islam lain yang belum tentu bisa menerima konsep yang diusung tersebut. “Ketika kaum sekuler, liberal dan pluralis menjadikan Islam Nusantara sebagai payung tumpangan mereka, itu bukan lagi perkara furu’ yang bisa didiamkan begitu saja,” sebutnya.

Dijelaskannya, ketika sikap diambil, ulama Sumbar bukan hanya membaca dan mendengar paparan konsep sehingga dengan enteng dikatakan salah persepsi. “Kami melihat perkataan, perbuatan dan sikap yang dilakukan di bawah konsep itu jauh melenceng, maka kami memadukan antara pemahaman konsep dengan aplikasi di lapangan, itu lah langkah berpendapat dalam kasus aktual. Kalau tidak demikian, berarti kita membohongi diri sendiri,” lanjut Buya Gusrizal. (h/sam)



Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]




TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERKINI Index »

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM