Polisi Buru Penyandang Dana Kerusuhan Massa 21-22 Mei Jakarta


Kamis, 23 Mei 2019 - 03:44:28 WIB
Polisi Buru Penyandang Dana Kerusuhan Massa 21-22 Mei Jakarta Pelaku kerusuhan massa 21-22 Mei 2019 Jakarta.

HARIANHALUAN.COM – Setelah menemukan amplop-amplop berisi uang dari tersangka yang diamankan saat kerusuhan 22 Mei, Polisi langsung memburu diduga penyandang dana untuk pelaku kerusuhan tersebut.

Hal itu diungkapkan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono setelah polisi mengamankan ratusan orang dalam kerusuhan yang bermula di depan Gedung Bawaslu RI pada Selasa (21/5) malam hingga Rabu (22/5) di Petamburan, Tanah Abang, dan Slipi.

Dalam penangkapan para tersangka itu, kata Argo, polisi pun mengamankan sejumlah barang bukti senjata termasuk amplop-amplop berisi uang. Amplop-amplop tersebut ditengarai menjadi dana operasional untuk para pelaku kerusuhan.

"Ada uang yang masuk di amplop ada nama-nama ya, amplop-amplop ini buat siapa. Berisi uang semuanya," ujar Argo dalam Jumpa pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (22/5) malam dilansir dari CNN Indonesia.com.

Berdasarkan pengakuan para pelaku yang telah jadi tersangka itu, kata Argo, mereka mengaku mendapatkan perintah atau instruksi dari seseorang. Para pelaku, sambung Argo, umumnya berasal dari luar Jakarta. Para tersangka yang berasal dari luar Jakarta itu di antaranya diketahui datang ke Sunda Kelapa, Jakarta, dan bertemu beberapa orang yang diduga menjadi pemberi perintah.

"Sedang kita cari, kita gali siapa orang yang ditemuinya dan merencanakan menyerang Asrama Polisi di Petamburan," kata Argo.

Polda Metro Jaya menetapkan 257 tersangka kasus kerusuhan 22 Mei 2019 yang berawal dari depan Gedung Bawaslu RI, Jakarta Pusat, pada Selasa (21/5) malam.

Para tersangka tersebut, kata Argo, diamankan antara lain dari depan Bawaslu sebanyak 75 orang, Petamburan 156 tersangka, dan Gambir 29 tersangka.

"Di Bawaslu kenapa dilakukan penangkapan karena melawan petugas yang sedang bertugas, kemudian juga melakukan perusakan. Selanjutnya di Petamburan karena pembakaran mobil dan asrama, di Gambir penyerangan asmara dan Polsek Gambir," ujar Argo.

Saat ini polisi memberlakukan Siaga 1 di Jakarta menyikapi hasil rekapitulasi suara nasional Pilpres 2019 oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI.




Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com
BERITA TERKAIT

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]




TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Senin, 17 Juni 2019 - 23:33:48 WIB

    Saat Rayakan Ultah, Anggota Polisi Ini Malah Dikeroyok Temannya

    Saat Rayakan Ultah, Anggota Polisi Ini Malah Dikeroyok Temannya DENPASAR, HARIANHALUAN.COM – Seorang anggota Polresta Denpasar Bripka MAD (40) mengalami luka-luka setelah dikeroyok dua temannya, Minggu (16/6) dini hari sekitar pukul 01.00 wita. Pengeroyokan terjadi di saat pesta ulang t.
  • Selasa, 11 Juni 2019 - 20:58:02 WIB

    Polisi Ungkap Alur Rencana Pembunuhan Empat Tokoh Nasional

    Polisi Ungkap Alur Rencana Pembunuhan Empat Tokoh Nasional HARIANHALUAN.COM, JAKARTA --Lewat pengakuan tersangka Iwan yang diputar melalui video dalam keterangan pers,  Polisi mengungkap alur rencana pembunuhan empat tokoh nasional dan seorang pimpinan lembaga survei, Selasa (11/6)..
  • Selasa, 11 Juni 2019 - 13:17:04 WIB

    Narkoba Disimpan Dalam Boneka, Pedagang di Saok Laweh Diciduk Polisi

    Narkoba Disimpan Dalam Boneka, Pedagang di Saok Laweh Diciduk Polisi AROSUKA, HARIANHALUAN.COM - Upaya serius pemberantasan tindak penyalahgunaan Narkoba di wilayah hukum polres Solok terus digencarkan. Hal ini terbukti dengan penangkapan dua orang terduga pelaku penyalahgunaan narkoba, di se.
  • Sabtu, 08 Juni 2019 - 13:45:32 WIB

    Polisi Buru Maling Uang Rp1,2 M dan 9 Sertifikat di Rumah PNS

    Polisi Buru Maling Uang Rp1,2 M dan 9 Sertifikat di Rumah PNS JAKARTA,HARIANHALUAN.COM-Tim Polres Depok masih  memburu maling yang menyikat uang Rp 1,2 Miliar dan 9 Sertifikat Tanah dari rumah Budianto, seorang PNS di Depok yang ditinggal mudik lebaran..
  • Sabtu, 08 Juni 2019 - 12:52:36 WIB

    Bentrok Perguruan Silat, Polisi Cari Pembunuh Ramos Horta

    Bentrok Perguruan Silat, Polisi Cari Pembunuh Ramos Horta JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Kepolisian Resort Kupang, Nusa Tenggara Timurmemeriksa sejumlah saksi terkait kasus bentrokan dua perguruan silat di Naibonat, Kecamatan Kupang Timur, Kabupaten Kupang yang menyebabkan satu k.
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM